Korban letusan gunung berapi Indonesia tewaskan 13, tujuh masih hilang

Korban tewas akibat letusan gunung berapi tertinggi di Jawa, pulau terpadat di Indonesia, telah meningkat menjadi 13, dan tujuh orang masih hilang, kata para pejabat pada hari Minggu ketika puing-puing berasap dan lumpur tebal menghambat upaya pencarian.

Gunung Semeru, di Kabupaten Lumajang, Provinsi Jawa Timur, memuntahkan kolom abu setebal lebih dari 12.000 meter (40.000 kaki) ke langit, dan fuel yang terbakar serta lahar mengalir di lerengnya setelah letusan mendadak yang dipicu oleh hujan lebat pada hari Sabtu. Beberapa desa tertutup abu yang berjatuhan.

Badai petir dan hari hujan, yang mengikis dan akhirnya meruntuhkan kubah lava di puncak Semeru, 3.676 meter (12.060 kaki), memicu letusan, kata Eko Budi Lelono, kepala pusat studi geologi.

Dia mengatakan aliran gasoline dan lava yang menghanguskan telah melakukan perjalanan hingga 800 meter (2.624 kaki) ke sungai terdekat setidaknya dua kali pada hari Sabtu. Orang-orang didesak untuk tinggal 5 kilometer (3,1 mil) dari mulut kawah, kata badan tersebut.

“Kolom abu tebal membuat beberapa desa menjadi gelap gulita,” kata Bupati Lumajang Thoriqul Haq. Beberapa ratus orang dipindahkan ke tempat penampungan sementara atau ditinggalkan di daerah aman lainnya, katanya, seraya menambahkan bahwa pemadaman listrik menghambat evakuasi.

Puing dan lahar bercampur dengan presipitasi membentuk lumpur tebal yang menghancurkan jembatan utama yang menghubungkan Lumajang dan Kabupaten Malang yang berdekatan, serta jembatan yang lebih kecil, kata Haq.

Meskipun ada peningkatan aktivitas sejak Rabu, position waspada Semeru tetap pada stage tertinggi ketiga dari empat amount sejak letusannya dimulai tahun lalu, dan bahaya geologis Pusat Vulkanologi Indonesia untuk Mitigasi tidak mengambilnya minggu ini, kata Lelono.

READ  Yellen memberi tahu menteri keuangan Indonesia: 'Tidak ada status quo' untuk Rusia

Juru bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana Abdul Muhari mengatakan setidaknya 13 penduduk desa meninggal karena luka bakar parah dan 57 dirawat di rumah sakit, 16 di antaranya dalam kondisi kritis dengan luka bakar. Dia mengatakan tim penyelamat masih mencari tujuh warga dan penambang pasir di sepanjang sungai di Desa Curah Kobokan yang hilang.

Seluruh rumah di desa itu rusak akibat puing-puing vulkanik dan lebih dari 900 orang mengungsi ke tempat penampungan sementara pemerintah, kata Muhari.

Liswanto, Kepala Stasiun Pemantau Semeru, mengatakan pihaknya menginformasikan kepada masyarakat dan penambang bahwa abu panas bisa turun dari Kawah Semeru kapan saja, setelah sensor mendeteksi peningkatan aktivitas selama seminggu terakhir.

Tetapi beberapa warga yang melarikan diri ke tempat penampungan pemerintah di dekat markas kabupaten Lumajang mengatakan pihak berwenang belum memberi mereka informasi tentang aktivitas gunung berapi itu.

“Tiba-tiba semuanya menjadi gelap, siang yang cerah berubah menjadi malam. Suara gemuruh dan panas memaksa kami lari ke arah masjid,” kata Fatmah, warga yang mengungsi ke shelter Curah Kobokan, sekitar 5 kilometer (3 mil) dari kawah. “Itu adalah ruam yang jauh lebih kuat daripada di bulan Januari.” Juru bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati mengatakan kantornya mengeluarkan pemberitahuan pada hari Sabtu meminta semua maskapai penerbangan untuk menghindari jalan di dekat gunung berapi. Dia mengatakan operasi udara masih berjalan sesuai rencana dan pihak berwenang akan terus memantau. Pusat Penasihat Abu Vulkanik Darwin mengatakan penyebaran abu vulkanik dari Gunung Semeru terdeteksi ke barat daya bergerak dengan kecepatan 50 knot.

Laporan Tv set menunjukkan orang-orang berteriak dan berlari di bawah awan abu yang sangat besar, wajah mereka basah karena hujan bercampur debu vulkanik. Letusan Semeru terakhir pada Januari tidak memakan korban jiwa.

READ  PHL, Jepang dan Indonesia Selesaikan Latihan Pencemaran Laut Regional

Indonesia, negara kepulauan berpenduduk lebih dari 270 juta orang, rentan terhadap gempa bumi dan aktivitas vulkanik karena terletak di sepanjang ‘Cincin Api’ Pasifik, serangkaian garis patahan berbentuk tapal kuda.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Company Regular konten lainnya secara otomatis dihasilkan dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang budiman,

Business Normal selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar mutakhir tentang masalah terkini yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda agar kami dapat terus menyediakan konten yang lebih berkualitas untuk Anda. Product berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten on the internet kami. Lebih banyak langganan konten on the internet kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor electronic

Written By
More from Faisal Hadi
Upaya world wide diperlukan untuk mengatur teknologi seperti cryptocurrency: FM Sitharaman
Tindakan world dapat menangani teknologi tanpa batas dan tidak ada negara yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *