Korea Aerospace mengatakan prototipe jet tempur dan helikopter di jalurnya menjelang pameran

SACHEON, Korea Selatan, 15 Oktober (Reuters) – Korea Aerospace Industries (KAI) pada hari Jumat mengatakan proyek-proyek tempur KF-21 dan helikopter serang ringan (LAH) andalannya berada di jalur untuk memenuhi tenggat waktu mereka, ketika Korea Selatan bersiap untuk membuka pameran pertahanan dua tahunan minggu depan.

Korea Selatan meluncurkan prototipe pertama KF-21 pada bulan April, dengan Presiden Moon Jae-in memuji pesawat itu sebagai tulang punggung masa depan angkatan udara dan langkah menuju kemerdekaan militer yang lebih besar dari sekutu Amerika.

Media Korea Selatan kemudian mempertanyakan kemajuan system ketika prototipe ini sebagian dibongkar untuk pengujian lebih lanjut, tetapi kepala insinyur KAI Lee Il-woo mengatakan pada hari Jumat bahwa proyek tersebut sedang dalam proses.

“Proyek KF-21 dan LAH berada di jalur untuk mencapai semua tonggak sejarah,” kata Lee kepada wartawan di pabrik perusahaan di kota selatan Sacheon.

Pejabat perusahaan menolak untuk mengomentari pembeli potensial LAH atau KF-21 di luar negeri, tetapi kedua pesawat itu diharapkan menjadi pusat dari Seoul Intercontinental Aerospace and Defense Expo (ADEX) minggu depan.

KF-21 generasi berikutnya yang dikembangkan oleh KAI di bawah proyek yang sebagian didukung oleh Indonesia dirancang untuk menjadi alternatif yang lebih murah dan tidak terlalu siluman dibandingkan F-35 buatan AS, yang digunakan oleh Korea Selatan.

Korea Selatan dan Indonesia sedang dalam pembicaraan mengenai sengketa biaya setelah Indonesia berhenti membayar.

KAI berencana untuk melakukan tes darat tahun ini, dengan penerbangan pertama diharapkan pada tahun 2022.

Di pabrik Sacheon, tiga prototipe badan pesawat KF-21 berwarna kuning-hijau cerah sedang dalam berbagai tahap produksi di jalur perakitan.

Sebagian besar pekerjaan dilakukan dengan tangan oleh para insinyur daripada mesin otomatis, karena prosesnya masih dalam tahap prototipe, kata Lee Sang-hui, kepala tim kontrol produksi pesawat.

READ  Jepang dengan hati-hati menjajaki kemungkinan kembalinya AS ke TPP

Jalur perakitan akan kembali ke pembangunan model latih militer lama KAI TA-50 selama beberapa tahun, sedangkan prototipe KF-21 akan diuji sebelum produksi massal dimulai, katanya.

Di fasilitas uji struktural seluas 5.372 meter persegi yang dibangun untuk method KF-21, tiga prototipe lainnya yang dirakit sebagian menjalani berbagai uji statis.

Pengujian diperkirakan akan berlangsung hingga sekitar 2026, kata para pejabat, dengan 40 pesawat baru siap tempur pada 2028 dan 120 pada 2032.

LAH, dalam fase pengujian penerbangan terakhirnya, dipersenjatai dengan senapan rantai 20mm dan roket terarah 2,75 inci, dengan rencana untuk akhirnya memasang rudal udara-ke-permukaan.

“Tahun depan diharapkan menjadi tahun terakhir dari fase pengembangan,” kata pilot uji helikopter KAI Kim Jin-soo.

Pelaporan oleh Josh Smith Pengeditan oleh Robert Birsel

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Faisal Hadi
IHSG harus diperbaiki Kamis (15/10), lihat pemicu
GAMBAR. Pekerja melintas di depan pengurus Indeks Harga Saham Gabungan Jakarta (IHSG)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *