Korea Utara, Thailand, dan Indonesia dinyatakan tidak patuh oleh WADA

Seorang wanita berjalan ke markas Badan Anti-Doping Dunia (WADA) di Montreal, Quebec, Kanada, 9 November 2015. REUTERS / Christinne Muschi / File Photo / File Photo

7 Oktober (Reuters) – Korea Utara, Thailand dan Indonesia dinyatakan tidak patuh oleh Badan Anti-Doping Dunia (WADA) pada Kamis, membuat mereka tidak memenuhi syarat untuk diberikan hak menjadi tuan rumah kejuaraan regional, kontinental atau global selama penangguhan.

Perwakilan dari tiga negara juga tidak memenuhi syarat untuk menjadi anggota dewan komite sampai negara mereka dipulihkan atau untuk jangka waktu satu tahun, mana yang lebih lama.

Atlet dari tiga negara akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam kejuaraan regional, kontinental, dan dunia, tetapi bendera nasional mereka hanya akan dikibarkan di Olimpiade.

WADA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Badan Anti-Doping Nasional (NADO) Korea Utara dan Indonesia ditemukan tidak patuh karena gagal menerapkan program pengujian yang efektif.

Ketidakpatuhan Thailand berasal dari kegagalan untuk sepenuhnya menerapkan Kode Anti-Doping 2021.

Pelaporan oleh Steve Keating di Toronto; Diedit oleh Ken Ferris

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Giroud menunjukkan masalah utama Griezmann dengan Lionel Messi di Barcelona
Written By
More from Umair Aman
Bolsova dan Ruud bertarung untuk memenangkan unggulan di babak pertama Italia Terbuka
Aliona Bolsova dari Spanyol dan Casper Ruud dari Norwegia termasuk di antara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *