Krisis Afghanistan: Eksklusivitas – Bagaimana India Mengevakuasi Kedutaannya, yang Berada Di Bawah Pengawasan Taliban

C-17 Angkatan Udara India yang meninggalkan Kabul mendarat di Jamnagar di Gujarat hari ini

New Delhi:

Dua pesawat angkut C-17 Angkatan Udara India mendarat di Kabul pada 15 Agustus untuk mengevakuasi staf Kedutaan Besar India, termasuk personel polisi perbatasan Indo-Tibet yang membela misi tersebut, kata sumber. Detail tantangan dan keadaan sulit di mana personel misi India dievakuasi kini telah muncul.

Situasi keamanan pada malam 15-16 Agustus memburuk dengan tajam dan tidak ada kemungkinan evakuasi, kata beberapa sumber. Kedutaan India juga dilaporkan berada di bawah pengawasan Taliban, dan zona keamanan tinggi hijau – daerah yang dijaga ketat yang menampung sebagian besar kedutaan dan organisasi internasional – telah dilanggar.

Taliban menggerebek agen visa Shahir, yang memproses visa bagi warga Afghanistan yang ingin melakukan perjalanan ke India, kata sumber.

Kelompok pertama yang terdiri dari 45 personel India yang dievakuasi kemarin dengan pesawat IAF pertama awalnya dihentikan oleh penjaga Taliban dalam perjalanan ke bandara, kata mereka.

Barang-barang pribadi beberapa staf India dibawa pergi oleh Taliban dalam perjalanan mereka ke bandara, kata sumber.

Kekacauan terjadi di bandara Kabul kemarin ketika ribuan orang datang berharap untuk mengejar penerbangan

Pesawat angkut India pertama yang meninggalkan Kabul kemarin lepas landas dalam keadaan yang sangat sulit mengingat kekacauan di bandara Kabul di mana ribuan orang Afghanistan yang putus asa tiba dengan harapan meninggalkan negara itu.

Anggota kontingen diplomatik dan keamanan India yang tersisa tidak dapat dievakuasi kemarin karena jalan menuju bandara ditutup dan ada banyak orang di bandara.

Percakapan malam hari antara Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri S Jaishankar mungkin telah membantu memindahkan staf India ke bandara Kabul pagi ini.

Semua anggota misi India lainnya – lebih dari 120 di antaranya – termasuk Duta Besar Rudrendra Tandon, menaiki pesawat kedua IAF C-17 dan dengan selamat meninggalkan wilayah udara Afghanistan pagi ini dan telah mendarat di Jamnagar di Gujarat.

READ  Pimpinan Kongres Karnataka, Siddaramaiah, Menguji Positif Untuk COVID-19

More from Casildo Jabbour
CEO Bengaluru FC: ‘Ingin melihat Bengal Timur menjadi bagian dari ISL’
Dengan klub legendaris Mohun Bagan sekarang menjadi ATK Mohun Bagan untuk melebarkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *