Krisis bahan bakar di Sri Lanka: Pemerintah Sri Lanka mengumumkan penutupan kantor pemerintah dan sekolah mulai minggu depan karena krisis bahan bakar

Pemerintah Sri Lanka yang dilanda krisis telah mengumumkan penutupan kantor sektor publik mulai minggu depan, mulai Senin, karena kekurangan bahan bakar yang parah karena negara pulau itu terus menderita krisis ekonomi terburuknya. Kementerian Pendidikan Sri Lanka juga telah meminta guru di semua sekolah negeri dan swasta yang diakui pemerintah di dalam batas kota Kolombo untuk melakukan pelajaran online mulai minggu depan karena pemadaman listrik berkepanjangan saat ini, lapor surat kabar Daily Mirror.

Dengan persediaan bahan bakar yang ada dengan cepat habis, Sri Lanka berada di bawah tekanan kuat untuk mendapatkan mata uang asing untuk membayar impornya, yang telah melumpuhkan beberapa sektor ekonomi negara itu.

Akibatnya, protes spontan telah dilaporkan di pompa bensin di seluruh negeri di mana konsumen telah menunggu dalam antrean panjang yang berliku untuk bahan bakar selama berjam-jam.

“Mengingat keterbatasan pasokan bahan bakar yang parah, lemahnya sistem transportasi umum dan sulitnya menggunakan kendaraan pribadi, surat edaran ini memungkinkan minimal staf untuk masuk kerja mulai Senin”, kata Kementerian Administrasi Publik dan Dalam Negeri dalam surat edarannya. dikeluarkan pada hari Jumat. .

Namun, mereka yang bekerja di sektor kesehatan harus terus melapor untuk bekerja, kata surat edaran itu.

Kementerian Pendidikan Sri Lanka mengumumkan bahwa semua sekolah swasta yang disetujui pemerintah dan pemerintah di dalam batas kota Kolombo akan tetap ditutup minggu depan karena pemadaman listrik yang berkepanjangan, dan meminta guru untuk memberikan kelas secara online, surat kabar Daily Mirror melaporkan.

Sri Lanka telah menghadapi pemadaman listrik hingga 13 jam sehari selama beberapa bulan sekarang.

Awal pekan ini, pemerintah Sri Lanka yang kekurangan uang menyetujui beberapa langkah, termasuk memberlakukan kontribusi sosial 2,5% pada perusahaan berdasarkan omset mereka dan menyatakan hari Jumat sebagai hari libur bagi sebagian besar karyawan sektor publik, untuk memfasilitasi pemulihan ekonomi dan mengurangi pengeluaran energi dan makanan. krisis.

READ  Pesawat pemadam kebakaran jatuh di Yunani, tidak ada korban

Kabinet juga menyetujui keputusan untuk memberikan pejabat pemerintah satu minggu libur selama tiga bulan ke depan untuk terlibat dalam pertanian untuk mengurangi krisis pangan yang mendekat.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan sekitar empat hingga lima juta dari 22 juta penduduk negara itu dapat terkena dampak langsung dari kekurangan pangan.

Negara di ambang kebangkrutan, dengan krisis mata uang akut yang menyebabkan gagal bayar pada pembayaran utang luar negeri, mengumumkan pada bulan April bahwa mereka menangguhkan pembayaran utang luar negeri hampir $7 miliar yang jatuh tempo untuk tahun ini sekitar $25 miliar jatuh tempo melalui 2026.

Total utang luar negeri Sri Lanka mencapai $51 miliar.

More from Casildo Jabbour
Xi Jinping membalas dendam pada Trump, China menjatuhkan sanksi AS
Jakarta, CNBC Indonesia – Hubungan antara China dan Amerika Serikat (AS) memburuk....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *