KTT Iklim Pemimpin Sukses | Opini | Bisnis ramah lingkungan

Amerika Serikat kembali ke tabel iklim, dan pemerintahan Biden-Harris menjadikan aksi iklim sebagai prinsip pengorganisasian utama pemerintahnya.

Keterlibatan kembali Amerika telah berdampak pada proses internasional seperti G7 dan G20. Utusan iklim AS John Kerry telah melakukan perjalanan ke Eropa, Uni Emirat Arab, Asia Selatan dan China untuk membangun kembali hubungan.

Di dalam negeri, tanda-tanda tindakan pertama cukup menjanjikan. Dari Menteri Keuangan AS Janet Yellen, yang bergabung dengan Koalisi Menteri Keuangan untuk Aksi Iklim, hingga Menteri Transportasi Pete Buttigieg yang mengadvokasi infrastruktur yang tangguh di Rencana kerja Amerika.

Di panggung internasional, ujian terbesarnya adalah KTT Iklim Pemimpin yang akan berlangsung hampir Kamis dan Jumat (22-23 April).

Agar berhasil, Amerika Serikat harus memenuhi tujuan iklim domestik yang ambisius (Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional, atau NDC) dan mendorong negara lain untuk meningkatkan ambisi iklim mereka. Dijadwalkan untuk awal tahun, KTT harus menetapkan standar yang tinggi agar dapat dieksploitasi sepanjang tahun 2021.

Pementasan

Siapa yang diundang? Empat puluh kepala negara secara complete, termasuk negara-negara G20 dan 17 anggota asli Forum Ekonomi Besar, negara-negara iklim terkemuka, negara-negara yang rentan iklim seperti Bhutan dan Kepulauan Marshall, dan orang-orang Eropa yang membawa obor iklim diplomasi selama empat tahun absen dari Amerika Serikat. Orang yang terlambat menyukai Brasil dan Turki juga diundang untuk berduka. Masih harus dilihat apakah memberi mereka suara akan menghasilkan kebijakan iklim yang lebih baik.

The Leaders ‘Summit berlangsung dalam konteks geopolitik yang kompleks. Sebagian besar negara masih berjuang dengan Covid-19. Pemulihannya adalah menyimpang secara berbahaya, dan gerakan iklim harus menyadari pentingnya penyebaran vaksin sebagai prioritas yang terkait erat dengan keberhasilannya sendiri. Hubungan antara Amerika Serikat, UE, dan Cina memburuk tentang sejumlah masalah.

READ  Omnibus law ditandatangani! Dengarkan baris trek yang dipilih ini terlebih dahulu

John Kerry mengunjungi China dengan tujuan membujuk Presiden Xi untuk menghadiri KTT virtual dan mendukung janji iklim China. Seperti apa sebenarnya itu?

Amerika Serikat akan meminta China untuk menghentikan pembakaran batu bara di dalam negeri dan mendanai batu bara di luar negeri. China pada gilirannya akan meminta Amerika Serikat untuk mencari pendanaan untuk membantu negara-negara berkembang pulih dari Covid-19 dan dapat bersaing di dunia yang lebih hangat, meskipun bersih nol. Beijing telah menyatakan kesediaannya untuk itu membentuk kembali Kelompok Kerja Perubahan Iklim AS-China dari era Obama. Ada kesepakatan yang harus dibuat.

Dengan Biden yang berkuasa, bekerja dengan kepresidenan G7 di Inggris dan G20 di Italia, 2021 juga menghadirkan peluang politik untuk memperkuat solidaritas, serta untuk mencapai kesepakatan dengan negara-negara utama seperti India, ‘Afrika Selatan, dan Indonesia untuk berkomitmen. untuk membersihkan energi. transisi.

Tahun ini sejauh ini menunjukkan sedikit bukti koordinasi antara kekuatan iklim progresif utama dan koalisi rentan iklim, tetapi KTT akan memberikan kesempatan untuk membangun kepercayaan, kepemimpinan bersama dan refleksi bersama.

Pertemuan tersebut harus fokus pada empat hal secara khusus.

Lebih banyak ambisi

Arus Sayangnya CDN tidak cukup untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris. Komitmen ambisius dari para penghasil emisi besar akan dibutuhkan sebelum COP26 untuk mempertahankan harapan akan masa depan 1,5 ° C. Mitigasi tambahan 9 gigaton emisi – kriteria utama untuk sukses tahun ini – bergantung pada rencana baru dan yang lebih baik dari China dan Amerika Serikat.

Concentrate on AS yang kredibel harus menargetkan pengurangan setidaknya 50% di bawah tingkat emisi 2005 pada tahun 2030, menurut koalisi Amerika ilmuwan, perusahaan dan LSM. Gedung Putih dilaporkan mempertimbangkan berbagai pengurangan emisi antara 48 dan 53 persen. Negara lain, seperti Jepang, Korea Selatan, Kanada, India, Indonesia, dan Afrika Selatan, juga diharapkan menggunakan KTT untuk mengumumkan tujuan 2030 yang lebih ambisius atau komitmen iklim lainnya.

READ  Langkah BRI bisa ditiru oleh perusahaan publik lainnya

Perubahan ekonomi riil

Komitmen untuk 100% listrik bersih atau % batu bara selama dekade berikutnya akan menunjukkan bahwa ekonomi riil menjadi hijau. Amerika Serikat harus menginvestasikan uang nyata dalam dekarbonisasi, mengakhiri pendanaan publik untuk bahan bakar fosil, dan mendukung infrastruktur hijau, baik di dalam maupun luar negeri.

Bisnis diharapkan untuk merilis sejumlah besar tindakan iklim baru di KTT tersebut. Jika rencana iklim mereka disatukan dan dipublikasikan bersama, itu akan menunjukkan perubahan yang jelas. KTT tersebut juga akan menjadi kesempatan bagi Amerika Serikat untuk bekerja sama dengan Inggris Raya sebelum COP26 di Glasgow akhir tahun ini tentang transisi energi, transportasi jalan yang bersih dan solusi berbasis alam untuk perubahan iklim.

Pendanaan iklim

Negara maju seperti Amerika Serikat perlu mencari lebih banyak uang untuk membantu negara berkembang menanggapi pandemi dan membangun kembali dengan lebih baik.

Selain menghormati komitmen iklim lama untuk Dana Iklim Hijau, Amerika Serikat juga harus mendukung rencana pemulihan utama Covid-19, berkontribusi pada hutang berlebih dan reformasi financial institution publik seperti optimalisasi neraca. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan Hak penarikan khusus yang dialokasikan kembali, mata uang cadangan yang dikeluarkan IMF yang terakhir digunakan setelah Resesi Hebat.

Ada desas-desus bahwa inisiatif besar dan suntikan dana swasta untuk barang publik akan melengkapi paket keuangan yang diumumkan di KTT tersebut. Secara keseluruhan, paket tersebut harus memiliki skala yang cukup untuk menginspirasi negara maju lainnya untuk berbuat lebih banyak dan mengubah kebijakan saat COP26 mendekat.

Inovasi

KTT perlu membangun kepercayaan bahwa negara-negara dapat berkolaborasi dalam penelitian dan pengembangan, berbagi pengetahuan, dan tetap kompetitif dalam ekonomi worldwide nol bersih. Amerika Serikat akan memanfaatkan kapasitas inovasinya, tetapi solusi akan datang lebih cepat jika negara-negara bekerja sama, bersama sektor swasta dan aktor akademisi, melalui platform seperti Inovasi misi.

READ  Jepang menyetujui pakta perdagangan bebas terbesar dunia dengan China, ASEAN

Setelah empat tahun terakhir, banyak negara yang terluka dan skeptis terhadap kepemimpinan Amerika, dan sedang mempersiapkan kemungkinan untuk mundur.

KTT Iklim Pemimpin hanya sebentar. Dengan sendirinya, itu tidak cukup. Momen lain sepanjang tahun 2021 perlu membantu membangun momentum menuju COP26 di Glasgow dan menambah perasaan kolektif bahwa pada akhirnya – setelah negosiasi selama beberapa dekade – ini adalah tahun yang sangat penting.

Artikel ini pertama kali diterbitkan pada Dialog dengan China di bawah satu Imaginative Commons Lisensi.

Terima kasih telah membaca akhir cerita ini!

Kami akan berterima kasih jika Anda mempertimbangkan untuk menjadi anggota Lingkaran EB. Hal ini membuat cerita dan sumber daya kami free of charge untuk semua, dan juga mendukung jurnalisme independen yang didedikasikan untuk pembangunan berkelanjutan. Untuk sumbangan kecil sebesar S $ 60 for every tahun, bantuan Anda akan membuat perbedaan besar.

Cari tahu lebih lanjut dan bergabunglah dengan lingkaran EB

Written By
More from Faisal Hadi

Ilmuwan memprediksi ledakan supernova katai hitam bisa mengakhiri dunia

Ilustrasi galaksi. (Pixabay / Gerd Altmann) Hitekno.com – Untuk ilmuwan mengungkapkan hal-hal...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *