Kursus dan perguruan tinggi yang tepat sangat penting untuk pengembangan karir – Inforial

Memilih mata pelajaran atau kursus bisa jadi sulit bagi siswa internasional mana pun, tetapi begitu mereka menemukan yang tepat untuk mereka, mereka akan didorong untuk mempertahankan hasrat mereka untuk belajar, yang akan membantu mereka mengembangkan karir mereka di sepanjang jalan.

Karena kuliah di luar negeri mahal, tidak heran jika pelajar internasional, termasuk yang berasal dari Indonesia, punya alasan kuat untuk memilih program yang menginspirasi mereka untuk sukses.

Annisa Hayatunnufus, St. Fatimah Zahrah Anwar dan Inge Syafrida merupakan salah satu mahasiswa Indonesia yang telah memilih program studi pascasarjana dan universitas di Inggris dan berharap pilihan mereka tidak hanya membantu mereka mengembangkan karir masing-masing, tetapi juga membantu mereka untuk memberikan kontribusi bagi mereka. tanah air. di akhir kursus.

Annisa, yang sedang belajar untuk Magister Kesehatan Masyarakat (Kesehatan Global) di Universitas Nottingham, mengatakan kesehatan masyarakat selalu ada dalam pikirannya karena: “Di suatu tempat dalam diri saya, saya selalu menginginkan karir di bidang kesehatan yang memungkinkan saya membuat perubahan untuk populasi umum. Belum lagi cakupan kursusnya sangat luas dan saya pikir itu sangat cocok untuk semua perdagangan seperti saya.

“Saya terinspirasi oleh vitalitas lapangan di saat-saat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan ingin tahu lebih banyak tentangnya,” jelas wanita berusia 23 tahun, yang bekerja di Kementerian Kesehatan, menambahkan: “Saya sangat tertarik dengan aspek keseluruhan dari kursus ini, ”tambahnya.

Ia juga menjadi tertarik dengan kursus tersebut selama bekerja di Kementerian Kesehatan. “Hampir semua yang telah saya lakukan sangat berkaitan dengan bidang ini dan saya merasa membingungkan dan tidak senang karena tidak mengetahui lebih banyak tentangnya, terutama karena saya ingin memiliki karier yang akan berdampak pada kesehatan penduduk,” katanya.

Siti Fatimah, yang sedang belajar untuk gelar pascasarjana di Ortopedi dan Teknologi Rehabilitasi di University of Dundee, Skotlandia, mengatakan: “Sebagai seorang calon ahli bedah ortopedi, saya selalu merasa saya membutuhkan lebih banyak pengetahuan yang kuat sebelum memulai pelatihan (residensi). program.”

“Sebagai dokter umum, saya melihat ortopedi sebagai salah satu dari sedikit bidang kedokteran di mana saya benar-benar dapat mengubah hidup seseorang dengan memulihkannya setelah trauma parah atau dengan memulihkan kemandirian mereka dengan menghilangkan rasa sakit,” jelas wanita muda berusia 26 tahun ini. dokter.

READ  Dr. Stone Season 2 Episode 8 Tanggal Rilis, Tonton Stone Wars Online, Spoiler, Dub Inggris

Dia mengatakan bahwa dia sangat tertarik dengan ortopedi geriatrik, “Di mana kami menilai dan merehabilitasi lansia dengan kesulitan berjalan, karena Indonesia adalah rumah bagi populasi lansia terbesar kedelapan di dunia dan keempat di antara negara-negara Asia,” jelasnya. .

“Dengan kursus yang disebut ‘Teknologi Ortopedi dan Rehabilitasi’, saya yakin program ini akan membantu saya mencapai kedua tujuan saya, itulah sebabnya saya membuat keputusan untuk memilih mata pelajaran tersebut.”

Fatimah mengaku membuat keputusan tersebut setelah menghabiskan lima setengah tahun menjadi dokter umum dan menyelesaikan semua rotasi klinis.

“Konsultan ortopedi dan penghuni meninggalkan kesan positif pada saya selama penempatan klinis saya.”

Menurutnya, Inggris dikenal memiliki jumlah laboratorium analisis gerak terbesar di dunia. “Selain popularitas mereka di kalangan pelajar internasional, pengembangan perintis mereka dalam rehabilitasi dan teknik untuk pasien ortopedi geriatrik adalah kelas dunia.

“Bagaimanapun, departemen ortopedi geriatrik pertama di dunia dibangun di Inggris. Mereka akan memberi saya mekanika fundamental yang unggul dan konsep teknik khusus yang terkait dengan perangkat dan perawatan ortopedi, yang tercantum dalam modul pascasarjana saya, ”dia menekankan.

“Ini akan semakin mempersiapkan saya untuk berpartisipasi dalam perumusan pendekatan teknologi baru untuk penyakit ortopedi di Indonesia,” catatnya.

Inge Syafrida, yang sedang menempuh studi Magister Ilmu Kardiovaskular di Universitas Glasgow, memilih program tersebut karena “Saya menyukai segala sesuatu tentang hati manusia karena itu adalah hal kecil ajaib yang tidak pernah diciptakan Tuhan untuk kita. Kata pria 26 tahun itu. -tua.

“Juga, pada catatan pribadi, ayah saya mengalami serangan jantung yang serius pada akhir tahun 2019. Saya ingin mempelajari lebih lanjut tentang sistem kardiovaskular tidak hanya secara klinis tetapi juga secara teoritis untuk meningkatkan pendidikan dasar jantung manusia saya.”

“Indonesia hanya menawarkan kursus kardiovaskular sebagai program spesialisasi; menjadi ahli jantung. Itulah mengapa saya memilih Inggris sebagai tujuan studi saya.

READ  Ussy Sulistiawaty Sumbang ASI Untuk Bayi Rachel Maryam

Inge mengakui bahwa kecintaannya pada sistem kardiovaskular dimulai pada tahun keempat kuliahnya. “Saya menemui banyak kasus penyakit jantung saat berada di rumah sakit,” katanya.

Mengenai kursus tersebut, dia berkata, “Sebenarnya, lebih mudah bagi saya untuk mengejar ketinggalan program karena saya mempelajarinya di program sarjana saya.”

Pertunangan Komunitas

Selain kegiatan akademis, sebagian besar orang Indonesia yang belajar di Inggris juga memperkaya pengalaman mereka di luar negeri dengan terlibat dalam komunitas sebagai bagian dari proses belajar mereka, yang menurut mereka berguna. Biasanya, mereka adalah bagian dari Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) di Inggris dan banyak juga yang bergerak di komunitas luar negeri. Tetapi dengan pandemi COVID-19 yang masih ada, sebagian besar aktivitas dilakukan secara virtual. Beberapa juga terlibat dalam kegiatan yang berkaitan dengan krisis kesehatan, terutama mereka yang telah lulus fakultas kedokteran.

Annisa, misalnya, merupakan bagian dari Islamic Society, PPI dan Anime Society. Namun, katanya, dia lebih aktif di luar lingkaran tersebut karena: “Saya menjadi sukarelawan untuk perusahaan sosial bernama Vanclaron CIC dan bekerja paruh waktu untuk layanan pengujian asimtomatik Covid-19 di Universitas Nottingham.

Sebagian besar kegiatan Islamic Society, PPI, dan Anime Society berkisar pada sosialisasi.

“Saat ini sosialisasi biasanya dilakukan secara online (mengikuti kelas Quran via Zoom, jejaring cepat untuk PPI, dan sesi anime mingguan online).

“Saat menjadi sukarelawan dengan Vanclaron CIC, saya mengajar kelas online meditasi kesadaran mingguan dan kelas dansa aerobik berdampak rendah (terinspirasi oleh kebiasaan orang Indonesia mengadakan sesi aerobik setiap Jumat pagi) serta mengelola pekerjaan administratif tertentu.”

Dia mengatakan dia bekerja paruh waktu dengan tes Covid-19 UoN secara offline dengan merakit alat tes, mendistribusikan dan mengumpulkannya dari siswa dan staf, dan menyebarkan informasi tentang tes kepadanya.

“Setiap kali saya tidak belajar, mengerjakan pekerjaan rumah, atau istirahat, saya terlibat dalam salah satu kegiatan di atas.

“Menurut saya, aktif di bidang ini juga akan membantu mengembangkan karier Anda. Anda akan mempelajari begitu banyak keterampilan yang dapat ditransfer, memperluas jaringan Anda, dan secara umum menjadikan diri Anda berguna bagi orang-orang di sekitar Anda. Berada di komunitas yang memungkinkan Anda terhubung langsung dengan penduduk setempat juga akan menjadi keuntungan. “

READ  IGP: bersalah atas orang Indonesia | Bintang

Sementara itu, Fatimah mengaku terlibat aktif di PPI UK dan DUIS [Dundee University Islamic Society] di Universitas Dundee. “Di PPI UK, saya bekerja dengan KBRI [Indonesian Embassy in the UK] mendukung orang Indonesia yang didiagnosis atau diduga Covid-19 di Inggris. Saya bertanggung jawab untuk menghubungi mereka selama shift saya dan melaporkan kondisi mereka ke KBRI. “

“Di DUIS, saya tidak melakukan banyak hal karena pandemi. Semua acara diatur melalui Zoom, seperti tur kota. “

Annisa, Fatimah dan Inge yang bermotivasi tinggi adalah di antara para sarjana Indonesia yang menerima beasiswa luar biasa untuk program pascasarjana satu tahun, dengan minimal £ 10.000 untuk biaya sekolah mereka sebagai bagian dari kampanye Study UK.

“Saya berterima kasih atas dukungan orang tua saya dan sepenuhnya menyadari hak istimewa yang telah saya terima. Mereka selalu punya dana tersendiri untuk saya dan ini [alongside my own personal savings] digunakan sebagai bukti pendanaan untuk mengajukan visa belajar Inggris sebagai langkah awal, ”kata Annisa.

Fatimah mengatakan, sebelum berangkat ke Inggris, ia adalah seorang dokter umum dan dokter isolasi Covid-19. “Berada di garis depan dalam pandemi Covid-19, saya mendapatkan cukup uang dari pemerintah untuk digunakan sebagai biaya hidup selama beberapa bulan pertama di sini.”

Inge mengatakan orang tuanya telah mendorongnya untuk belajar di luar negeri sejak dia di sekolah menengah. “Jadi mereka menyiapkan tabungan khusus untuk saya dan adik perempuan saya,” kata Inge.

Bagi Annisa, Fatimah, dan Inge, memilih jurusan yang tepat, kuliah, dan pindah dari rumah untuk sementara waktu, memang dipandang krusial dalam upaya mereka untuk sukses dalam karier.

More from Benincasa Samara

3 Berita Artis Paling Bodoh: Agnez Mo Abaikan Soimah, Robby Purba Geram

Senin 14 Desember 2020 – 8:02 WIB Agnez Mo di Istana Kepresidenan....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *