Kutub inovasi dan teknologi mengubah cara kita berpikir tentang pertanian

Co-CEO dari perusahaan sains multinasional DSM pada hari Kamis menyoroti hubungan yang dalam antara perubahan iklim dan sistem pangan, menekankan pentingnya bergerak cepat dan menggunakan teknologi untuk memenuhi tantangan yang mereka ciptakan.

Berbicara kepada “Squawk Box Europe” CNBC, Geraldine Matchett mengatakan bahwa sistem pangan adalah “salah satu penyebab utama perubahan iklim, dengan sekitar 25% dari … gas rumah kaca berasal dari ruang pertanian dan makanan”. Mereka juga, katanya, “salah satu korban terbesar”.

Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, “sistem pangan” mencakup segala sesuatu mulai dari produksi dan pemrosesan hingga distribusi, konsumsi, dan pembuangan.

Pertanian, yang kemungkinan akan terpengaruh oleh perubahan iklim, adalah penggerak utama. Memang, FAO menggambarkan perubahan iklim memiliki “efek langsung dan tidak langsung pada produktivitas pertanian, termasuk perubahan pola curah hujan, kekeringan, banjir dan redistribusi geografis hama dan penyakit”.

Mengingat hal-hal di atas, tidak mengherankan jika banyak yang memandang tantangan untuk menghasilkan cukup makanan sambil beradaptasi dengan perubahan iklim dan mengurangi jejak lingkungan pertanian sebagai hal yang sangat besar.

Akhir tahun ini, topik-topik ini akan dibahas secara rinci pada Konferensi Perubahan Iklim COP26 dan KTT Sistem Pangan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang masing-masing akan diadakan di kota-kota Skotlandia di Glasgow dan New York.

Melihat ke depan untuk acara ini, Matchett menggambarkan dirinya sebagai “sangat optimis”. Dia menambahkan: “Ketika kita (a) menyadari bahwa ada urgensi, tetapi ada juga banyak inovasi yang sudah ada untuk mengatasi masalah ini, kita bisa melanjutkan.”

Matchett kemudian menjelaskan bagaimana dia percaya penekanan baru akan ditempatkan pada pertanian di COP26.

“Saya pikir salah satu tindakan utama yang akan didorong … adalah setiap negara mengintegrasikan ruang pertanian ke dalam tujuannya,” katanya.

READ  Bagaimana COVID membentuk pengalaman uni Hana: "Ini adalah kesempatan saya untuk melihat siapa saya bisa"

Ada “alasan yang sangat dapat dimengerti mengapa hal ini sangat sulit pada awalnya: karena ruang makanan tidak sedikit perusahaan atau perusahaan besar, ini jutaan petani, ini jutaan keluarga.”

Menyadari bahwa cakupan area ini sangat luas, Matchett juga membahas bagaimana hal-hal dapat berubah menjadi lebih baik melalui penyerapan karbon dan teknologi lain yang terkait dengan pertanian dan peternakan.

Survei Geologi Amerika Serikat menggambarkan penyerapan karbon sebagai “proses menangkap dan menyimpan karbon dioksida dari atmosfer.” Dengan menguraikan lebih banyak, penangkapan karbon dapat terjadi secara alami – melalui hutan, misalnya – atau melalui sistem buatan manusia.

“Ada banyak hal di mana Anda benar-benar dapat menjadikan komunitas petani sebagai pahlawan resolusi perubahan iklim, dan pada saat yang sama menjadi lebih baik,” tambahnya. “Jadi ada peluang besar, dan itulah yang baik tentang ruang ini: penuh peluang.”

Ide dan inovasi

Mungkin salah satu contohnya adalah proyek Desa Cerdas Iklim Cauca di Kolombia, sebuah inisiatif yang berfokus pada pengembangan praktik pertanian yang diharapkan berkelanjutan dan tangguh terhadap tantangan masa depan.

Ana Maria Loboguerrero adalah Kepala Riset Kebijakan Global di Program Riset CGIAR tentang Perubahan Iklim, Pertanian, dan Ketahanan Pangan.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC tahun lalu, Loboguerrero mengatakan proyek Cauca bersama-sama menghasilkan bukti dengan petani tentang “praktik, teknologi, yang dapat membantu kami meningkatkan produktivitas dan ketahanan pangan, yang dapat membantu meningkatkan adaptasi terhadap perubahan iklim. Dan variabilitas dan ini dapat membantu kami mengurangi emisi gas rumah kaca. “

Pada diskusi panel di Forum Ekonomi Dunia pada hari Rabu, yang dimoderatori oleh Steve Sedgwick dari CNBC, ide penggunaan teknologi dan inovasi baru di bidang pertanian diperkuat oleh CEO PepsiCo Ramon Laguarta.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. gempa 4.8

“Konsep pertanian percontohan terbukti sangat kuat,” katanya.

“Jadi, membangun pertanian percontohan di mana kami memiliki teknik baru dan di mana … para petani di lingkungan itu pergi dan belajar dari rekan-rekan mereka adalah konsep besar (dan) kami memiliki banyak pertanian percontohan di seluruh dunia.”

“Konsep kedua yang sedang kami kerjakan, bersama dengan World Economic Forum dan beberapa kolega lainnya, adalah inovasi hubs,” kata Laguarta.

“Ada banyak uang … banyak kecerdikan, masuk ke fintech di … bidang lain – tidak cukup masuk ke agritech,” lanjutnya.

“Dan saya pikir kita dapat memainkan peran – perusahaan besar dengan sektor publik juga – untuk membangun pusat inovasi, untuk mendekatkan teknologi dan inovasi kepada petani.”

Written By
More from Faisal Hadi
Bergabung dengan LM Gold Gathering? Inilah potensi untung rugi pembeli emas selama setahun terakhir
KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Pada Sabtu (26/9), harga emas batangan bersertifikat di Logam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *