La Nina diperkirakan akan membawa lebih banyak hujan ke Singapura dalam beberapa bulan mendatang, Berita Lingkungan & Berita Utama

SINGAPURA – Hujan lebih banyak bisa turun di Singapura dalam beberapa bulan mendatang dan di awal tahun baru.

Ini adalah milik La Niña – fenomena iklim alami yang membawa cuaca lebih basah ke Asia Tenggara.

Beberapa badan cuaca, termasuk Badan Meteorologi Nasional Badan Lingkungan Singapura (MSS) dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional Amerika Serikat, mengatakan kondisi La Niña hadir.

“Sebagian besar model memprediksi bahwa kondisi La Nina akan bertahan hingga awal 2022,” kata MSS di situsnya.

Peristiwa La Niña tahun ini adalah yang kedua terjadi di Samudra Pasifik tropis dalam dua tahun terakhir.

Kondisi La Niña juga terdeteksi di kawasan itu pada kuartal ketiga tahun lalu. Peristiwa ini meredup sekitar kuartal kedua tahun ini.

MSS mengatakan peristiwa La Niña biasanya memiliki efek terbesar pada curah hujan di Singapura antara Juni dan Oktober.

Total curah hujan di seluruh Pulau Singapura antara Juni dan September tahun lalu sekitar 40% di atas rata-rata jangka panjang, dan La Niña yang berkembang pada kuartal ketiga tahun 2020 akan berkontribusi, “kata juru bicara MSS.

Curah hujan rata-rata antara Maret dan Mei tahun ini juga 35% lebih tinggi, tambah juru bicara itu.

Dia mengatakan Niña yang telah berkembang dalam beberapa bulan terakhir diperkirakan akan lebih lemah dibandingkan dengan peristiwa terakhir.

La Niña dan El Niño adalah fase berlawanan dari fenomena iklim yang dikenal sebagai El Nio Osilasi Selatan.

Kedua fenomena tersebut disebabkan oleh perubahan tekanan atmosfer dan suhu permukaan laut di kawasan tropis Samudra Pasifik, serta memiliki pengaruh yang berlawanan terhadap kondisi cuaca di benua maritim, yang meliputi Singapura dan Indonesia.

READ  Informasi Gempa: Mag. Gempa 5,3 - Samudra Hindia, 62 km selatan Benkulu, Bengkulu, Indonesia, 3 Juli, 20:09 (GMT +7)

Dalam kondisi normal, Pasifik barat – tempat negara-negara seperti Singapura dan Indonesia berada – jauh lebih hangat daripada pantai laut timur.

Alasannya terletak pada cara angin bertiup.

Di Samudra Pasifik tropis, angin bertiup terutama dari timur ke barat.

Angin pasat yang dapat diprediksi ini, demikian sebutannya, membuat air panas terkurung di sekitar benua maritim.

Namun saat terjadi El Nio, angin pasat melemah. Artinya, kolam air panas tidak lagi terbatas pada area tersebut.

Saat air hangat bergerak menuju Samudra Pasifik tengah, awan hujan mengikuti.

Inilah sebabnya mengapa selama peristiwa El Niño, Asia Tenggara mengalami lebih sedikit hujan dan cuaca yang lebih hangat.

Namun saat terjadi La Niña, hal sebaliknya terjadi.

Angin pasat semakin intensif, menyebabkan perairan hangat menjadi lebih terbatas di sekitar benua maritim. Ini memusatkan pasokan kelembaban yang memberi makan pembentukan awan hujan yang membawa lebih banyak hujan.

Associate Professor Koh Tieh Yong, spesialis meteorologi dan iklim di School of Science and Technology di University of Social Sciences of Singapore, mengatakan kekuatan peristiwa La Niña tergantung pada pendinginan suhu permukaan laut di daerah tropis tengah. Samudera Pasifik.

Dia berkata: “Ini adalah peristiwa lemah jika pendinginan antara 0,5 ° C dan 1,0 ° C, dan peristiwa sedang jika pendinginan antara 1 ° C dan 1,5 ° C.”

Perbedaan suhu ini menciptakan tekanan udara yang lebih tinggi dari normal di bagian tengah Samudra Pasifik tropis, yang pada gilirannya menghasilkan angin timur yang lebih kuat menuju Pasifik bagian barat.

Dia menambahkan: “Angin membawa lebih banyak kelembaban ke maritim Asia Tenggara. Ketidakstabilan konvektif yang ada di atmosfer melepaskan lebih banyak curah hujan di sini.

READ  Informasi gempa: sedang mag. Gempa 4.3 - 20 km utara Mataram, ID.17.Lombok (undefined), Nusa Tenggara Barat, Indonesia, 4 Juni 9:00 malam (GMT +8)

Written By
More from Faisal Hadi
Hujan meteor di langit selama rekonstruksi penembakan FBI Lasker
Tempo.co., Jakarta – Polri fokus pada rekonstruksi kasus penembakan terhadap anggota Front...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *