La Nina telah dideklarasikan. Mengapa kita harus peduli?

Biro Meteorologi Australia baru saja mendeklarasikan La Niña di Pasifik tropis.

Tapi apa itu La Nina?

La Niña adalah bagian dari fenomena alam yang disebut Osilasi Selatan El Niño (ENSO) yang tumbuh di daerah tropis Pasifik.

Selama peristiwa La Niña, permukaan laut di Pasifik tengah lebih dingin dari rata-rata dan air di dekat Australia lebih hangat dari biasanya.

Suhu hangat di Pasifik barat dan dingin di timur meningkatkan angin pasat yang bertiup dari Amerika Selatan ke Indonesia.

Angin khatulistiwa ini mengumpulkan air hangat ke arah Australia, memungkinkan air dingin naik dari lapisan tanah ke Pasifik timur.

Kebalikannya umumnya terjadi untuk El Niño, fase hangat ENSO. Pasifik tropis berosilasi dari La Niña ke El Niño dalam siklus yang terjadi setiap 3 hingga 7 tahun.

Anomali suhu permukaan laut berdasarkan data NOAA Optimal Interpolation (OI) Versi 2 SST. Gambar: NOAA PSL.

Anda mungkin ingat kita mengalami La Niña pada akhir tahun lalu.

Biasanya, La Niña dan El Niño berkembang di musim semi belahan bumi selatan, matang pada akhir tahun di musim panas, dan membusuk di musim gugur.

NSW dan QLD mengalami hujan lebat pada bulan Maret tahun ini di penghujung acara La Niña 2020.

La Niña cukup umum terjadi dua tahun berturut-turut, kasus yang kita lihat sekarang.

Dari 22 kemunculan La Niña dari tahun 1958 hingga 2020, 10 di antaranya berkembang pada tahun berikutnya a Negara La Nina.

El Niño berturut-turut lebih jarang terjadi.

Ini karena Pasifik khatulistiwa mendingin dengan cepat setelah El Nio karena interaksi udara-laut yang intens yang bertindak untuk menghilangkan kondisi El Niño yang hangat.

READ  Lembaga super sains Indonesia harus mendapat kepercayaan peneliti

Untuk La Niña, pembentukan panas dan interaksi udara-laut yang terkait cenderung lebih lambat, memungkinkan terjadinya peristiwa dingin lainnya.

Apa yang ada di musim panas?

Peristiwa La Niña umumnya dikaitkan dengan cuaca basah di sebagian besar Australia, khususnya di wilayah utara, timur, dan tenggara.

Permukaan laut yang hangat di utara dan timur laut Australia cenderung meningkatkan kelembapan, menghasilkan awan dan curah hujan di Australia.

Lautan hangat di sekitar Australia juga meningkatkan kemungkinan berkembangnya siklon tropis. Kami melihat siklon tropis pertama (Padi) musim ini minggu ini.

Cuaca basah di Australia timur telah berlangsung sejak musim dingin.

Diagram La Niña

Pola La Niña menunjukkan bahwa Pasifik yang lebih dingin, angin pasat yang lebih kuat, dan perairan yang lebih hangat dari biasanya di atas Australia utara meningkatkan konveksi dan kemungkinan hujan di Australia. Gambar: Biro Meteorologi Australia.

Setelah La Niña tahun 2020, dipol Samudera Hindia (IOD) negatif berkembang selama musim dingin dan berkontribusi terhadap musim semi basah.

IOD negatif berarti suhu laut di bagian timur Samudra Hindia dekat Australia lebih hangat dari biasanya, sedangkan suhu laut lebih dingin di bagian barat, lebih dekat ke Afrika. .

Pola ini cenderung meningkatkan curah hujan untuk bagian selatan dan tenggara Australia.

Namun, IOD negatif telah melemah selama dua minggu terakhir dan kini telah kembali ke kondisi netral.

Sementara IOD tidak secara langsung mempengaruhi musim berikutnya, mungkin telah membantu menjaga tanah tetap lembab dan laju aliran yang tinggi sejak musim dingin dan musim semi.

Dengan La Niña memperpanjang musim hujan, risiko banjir meningkat.

Fenomena ketiga

Kontributor lainnya adalah Southern Annular Mode (SAM) yang telah berada pada fase positif sejak pertengahan Oktober.

READ  Alquran dan sains telah lama mengungkap fenomena nebula luar angkasa: Okezone Techno

SAM merupakan perpindahan lokasi lintasan badai pada garis lintang tengah.

Meskipun SAM positif menandakan bahwa badai bergerak ke arah kutub, itu juga memperkuat angin darat ke arah timur Australia dan oleh karena itu umumnya dikaitkan dengan peningkatan curah hujan di timur dan tenggara ke selatan, musim semi dan musim panas.

Jadi tahun ini kita telah mengalami kombinasi fenomena iklim yang kondusif untuk hujan ekstrim di sebagian besar Australia.

Bagaimana dengan masa depan?

Model iklim adalah alat yang berguna untuk memahami proses yang menyebabkan variabilitas dan perubahan iklim.

Sebagian besar model iklim yang mewakili karakteristik ENSO memproyeksikan peningkatan frekuensi El Niño ekstrem dan Peristiwa ekstrim La Niña.

Ini menunjukkan bahwa di bawah pemanasan efek rumah kaca, kita akan lebih sering melihat penampilan yang kuat Peristiwa La Nina dan berpotensi meningkatkan curah hujan di masa depan.

Dr Andrea Taschetto adalah Associate Professor di Pusat Penelitian Perubahan Iklim dan Kepala Peneliti di Pusat Keunggulan ARC untuk Iklim Ekstrem, UNSW; Dr Agus Santoso adalah Rekan Peneliti Senior di Pusat Penelitian Perubahan Iklim, UNSW.

Written By
More from Faisal Hadi
Rolls-Royce Ghost baru hadir di Indonesia
Product Rolls-Royce paling populer dalam 116 tahun sejarah merek, Ghost baru dirancang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *