Laba Singtel Q3 naik 23,8% menjadi $734 juta karena keuntungan dari pelepasan aset menara Australia

SINGAPURA (WAKTU BISNIS) – Singtel membukukan kenaikan laba bersih 23,8% menjadi $734 juta untuk kuartal ketiga yang berakhir 31 Desember 2021, dari $593 juta setahun yang lalu.

Hal ini terutama disebabkan oleh keuntungan bersih yang luar biasa dari penjualan 70% sahamnya di Australia Tower Community. Keuntungan ini, bagaimanapun, sebagian diimbangi oleh ketentuan untuk pajak utama, bunga dan denda yang dihasilkan dari keputusan yang tidak menguntungkan untuk sengketa pajak di Australia, operator telekomunikasi mengatakan dalam pembaruan bisnisnya untuk Selasa, 15 Februari.

Sementara itu, pendapatan di kuartal tersebut turun 7,7% menjadi $3,91 miliar, dari $4,24 miliar tahun lalu, karena pendapatan yang lebih rendah dari migrasi jaringan nasional ke broadband (NBN) dan penjualan peralatan, dan kredit program ketenagakerjaan yang didukung lebih rendah.

Di Singapura, bisnis konsumennya mengalami penurunan 5,2% dalam pendapatan operasional karena pendapatan penjualan peralatan seluler yang lebih rendah di tengah kendala pasokan world wide, koneksi seluler yang lebih lemah, dan siklus penggantian handset yang lebih lama.

Adapun Australia, perusahaan telepon melaporkan pendapatan migran NBN sebesar A$7 juta (S$6,7 juta), “jauh lebih rendah” dari A$72 juta yang diposting pada periode yang sama tahun lalu. .

Segmen perusahaan grup mencatat penurunan pendapatan usaha 3,1% karena penurunan bisnis distribusi tradisional, sebagian diimbangi oleh pendapatan layanan seluler yang lebih tinggi.

Sementara itu, pendapatan TIK-nya datar karena pusat facts dan layanan keamanan siber yang lebih tinggi diimbangi oleh transaksi TIK yang lebih rendah dibandingkan dengan kuartal yang sama tahun lalu.

Perusahaan telepon juga mencatat bahwa kontribusi setelah pajak dari asosiasi regionalnya naik 13% menjadi $332 juta dari $294 juta setahun yang lalu.

READ  Gempa berkekuatan 7,3 SR mengguncang Laut Banda di Indonesia bagian timur

Hal ini didorong oleh pemulihan laba di Airtel, yang melihat momentum operasional yang kuat di India dan Afrika, meskipun sebagian diimbangi oleh kinerja yang lebih lemah dari Telkomsel di Indonesia dan Globe Telecom di Filipina.

Main Govt Singtel Team Yuen Kuan Moon mencatat bahwa perusahaan fokus untuk memperluas operasi 5G dan membangun bisnis baru di seluruh Asia di berbagai bidang seperti perbankan digital dan pusat details.

“Investasi ini didukung oleh software aktif daur ulang modal dan kristalisasi nilai aset kami yang ada, memungkinkan kami untuk menciptakan mesin pertumbuhan untuk masa depan dan membayar dividen yang berkelanjutan kepada pemegang saham,” kata Yuen.

Saham Singtel ditutup pada $2,55 pada hari Senin.

Written By
More from Faisal Hadi
direktur pemasaran penghargaan airasia
Airasia Rewards telah menunjuk Cindy Lim sebagai Kepala Pemasaran, melapor kepada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *