Lagu Pop Kota ‘Mayonaka no Door – Stay With Me Penjelasan Popularitas

Yohei Hasegawa, seorang produser dan musisi yang bolak-balik dari Jepang ke Korea Selatan dan memutar musik pop dari kedua negara sebagai DJ klub, menggambarkan popularitas “Stay With Me” di mana-mana di dunia. Lingkaran klub Asia. “Setiap kali saya memainkan ‘Stay With Me’ di Seoul dan Singapura – Malaysia juga – penonton bersorak saat mereka mendengar intro,” katanya. “Tidak ada lagi yang bertanya kepada saya apa judul lagunya. Inilah yang diketahui semua orang. Ini adalah ‘udara pembunuh’ yang telah menguasai kancah klub. “

“Mayonaka no Door – Stay With Me” dirilis pada November 1979 sebagai single pertama Matsubara, sesaat sebelum ulang tahunnya yang kedua puluh. Liriknya ditulis oleh Tokuko Miura dan musiknya disusun dan diatur oleh Tetsuji Hayashi. Seorang penyanyi muda tapi terampil dengan latar menyanyi di bar jazz, Matsubara memulai debutnya sebagai penyanyi generasi baru yang tidak terklasifikasi dalam genre “idola” artis J-pop solo wanita.

“Stay With Me” mencapai # 28 di Music Chart setelah dirilis. Katalog Matsubara mencakup judul-judul hit lain seperti “Neat na Gogo 3 ji” (1981), single kelimanya disebut sebagai lagu kampanye musim semi raksasa kecantikan Shiseido, dan “THE WINNER “(1991), pembukaan serial animasi Mobile Suit Gundam 0083 Stardust Memory,” Stay With Me “tetap menjadi favorit di antara DJ klub yang disebut sebagai” wamono ” [“Japanese-style”] standar yang jauh melebihi ingatan popularitasnya pada saat itu.

Kesuksesan gemilang “Stay With Me” 40 tahun setelah dirilis sebagian besar berkat popularitas globalnya baru-baru ini karena YouTuber Indonesia bernama Rainych. Penyanyi Muslim yang bersuara lembut ini memposting video dirinya yang meliput berbagai hits Barat dan lagu J-pop, dan salurannya saat ini memiliki hampir 1,3 juta pelanggan. Rainych memposting sampul “Stay With Me” dalam bahasa Jepang yang ditayangkan sekitar akhir Oktober, yang memungkinkan untuk menemukan kembali versi aslinya terlebih dahulu di Indonesia dan kemudian secara bertahap menyebar ke pemirsa lain. wilayah dunia, dan proses ini tampaknya terkait langsung dengan peningkatan tiba-tiba dalam aliran Apple Music dan Spotify.

READ  Usai hari pernikahan, Aldi Taher mengumpulkan tanda-tanda pengguna internet dari Gegara Sindir Ariel NOAH hingga Luna Maya: belum tentu akan bertahan - semua halaman

Hasegawa menggambarkan bagaimana “Stay With Me” mendapatkan popularitas di antara DJ Asia dan penggemar klub, yang membuat YouTuber Rainych menyebut dia sebagai “petinju yang mengalahkan lawannya dengan pukulan berturut-turut.” Membandingkan peningkatan bertahap “Stay With Me” menjadi “Plastic Love” oleh Mariya Takeuchi (1984), hit pop urban lainnya yang meledak dalam popularitas di luar Jepang dalam beberapa tahun terakhir, ia mencatat bahwa yang pertama seperti bulan. sebagai lawan dari posisi terakhir sebagai matahari.

Sementara “Plastic Love” adalah apa yang Anda sebut sebagai “lagu hit tak terlihat” yang tidak tersedia di platform streaming hingga November 2020 (dirilis pada 11 Desember), benih dari ” Stay With Me ”yang mendapatkan daya tarik di luar negara asalnya ditanam oleh berbagai kurator playlist berbasis di Amerika Utara yang memasukkan lagu tersebut ke dalam playlist mereka, yang kemudian berkembang setelah cover Rainych, mengubah lagu itu menjadi “hit yang terlihat” di berbagai tangga lagu streaming.

Selain pengaruh musik Barat yang tak terbantahkan pada tahun 1970-an dalam “Stay With Me”, Hasegawa menunjukkan aspek penting lainnya dari lagu tersebut yang menarik hati pendengar di luar Jepang. “Frasa bahasa Inggris ‘stay with me’ masuk ke chorus,” catatnya. “Untuk menarik minat pendengar non-Jepang, selalu diperlukan kalimat langsung dalam bahasa Inggris di tempat Anda ingin orang-orang fokus pada sebuah lagu. Itu ditambah penghormatan yang mendasari lagu untuk musik barat mulai terhubung seperti teka-teki dan ada semacam drama luas di luar sana yang mengangkat orang di mana-mana, bahkan jika mereka tidak mengerti arti kata-katanya. Lirik bahasa Jepang.

Sekarang telah menjadi norma bagi penyanyi dari luar Jepang untuk meng-cover lagu pop urban dan lagu J-pop lainnya dalam bahasa Jepang asli mereka. Bagian dari daya tarik sebuah lagu dalam bahasa apa pun adalah bagaimana kata-katanya cocok dengan melodi dan ritme, dan jika kata-kata itu asing bagi Anda, gali lebih dalam untuk mengetahui lebih banyak tentangnya. yang mereka maksud adalah cara lain untuk memperdalam apresiasi Anda terhadap sebuah lagu. kamu suka. Fenomena “Stay With Me” adalah bukti kuat lainnya bahwa musik yang bagus tidak pernah menjadi tua dan tidak memiliki batasan.

READ  Inul dilanda pandemi, merumahkan ribuan pekerja karaoke

Sayangnya, Matsubara tidak hidup untuk melihat lagunya menjadi hit internasional yang bangkit kembali, karena dia meninggal pada tahun 2004 pada usia 44 tahun setelah berjuang melawan kanker. Jika dia masih bersama kami hari ini, dia mungkin akan bergabung dengan kami dengan harapan akan segera datang saat clubbing akan diizinkan lagi setelah pandemi global dan “Stay With Me” dimainkan oleh DJ di lantai dansa. untuk menyenangkan penggemar di mana pun.

– Ditulis oleh Ryohei Matsunaga

More from Benincasa Samara

Positif COVID-19, Melaney Ricardo mengaku sakit hati dan menghabiskan banyak uang

Suara.com – Artis Melaney Ricardo diminta tidak meremehkan virus corona. Ini diteruskan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *