Lanka: India menjanjikan lebih banyak bantuan, pengunjuk rasa memanfaatkan royalti di Prez | Poin terbaik | berita Dunia

Ketika kerusuhan selama berbulan-bulan di Sri Lanka berubah secara dramatis dengan pengunduran diri presiden dan perdana menteri negara pulau itu, pengunjuk rasa menyerbu rumah para pemimpin dengan marah dan memanfaatkan tempat tinggal yang luas dan kantor. India mengatakan telah menjanjikan $3,8 miliar untuk mendukung Lanka di tengah krisis ekonomi dan akan berjaga-jaga tentang perkembangan di negara tetangga.

Berikut adalah beberapa perkembangan utama hari di negara dalam krisis:

– Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengatakan janji India -$3,8 miliar adalah bagian dari kebijakan lingkungan pertama Perdana Menteri Narendra Modi, di mana pemerintah melakukan upaya khusus untuk mencoba mendukung negara tetangga dengan cara yang memenuhi kebutuhan mereka.

– “Dalam kasus Sri Lanka, kami telah memberikan kredit kepada mereka yang memungkinkan mereka untuk membawa komoditas penting dari India selama beberapa bulan terakhir. Kami juga telah memberikan kredit kepada mereka untuk pembelian bahan bakar. . Saat ini, tujuan kami adalah membantu mereka pulih.” Tahun ini saja, kami telah berkomitmen sekitar $3,8 miliar (AS) untuk mendukung mereka. Kami telah menjadi pendukung terbesar mereka. Inilah salah satu alasan mengapa mereka mampu mencegah situasi menjadi lebih buruk, ‚ÄĚkata menteri.

Baca juga | Memperkuat kekuatan demokrasi di Sri Lanka

– Jaishankar mengatakan tidak ada masalah keamanan untuk India karena kerusuhan politik di Sri Lanka karena orang-orang di sana, dan di seluruh dunia, menghargai apa yang telah kita lakukan untuk mereka. “Jawaban atas masalah Sri Lanka terletak di Sri Lanka sendiri,” tambahnya. Menteri Persatuan juga mengatakan tidak ada krisis pengungsi saat ini. “Saya kira kita tidak bisa menyebutnya krisis. Dari waktu ke waktu beberapa orang datang dari sana, tapi sekarang saya rasa tidak tepat untuk menyebutnya krisis pengungsi.”, katanya.

READ  Anggota PTI Imran memukuli wakil presiden dan menjambak rambutnya di Majelis Punjab Pakistan

Baca juga | Para pengunjuk rasa menyiapkan makanan dan bermain karambol di kediaman Perdana Menteri Lanka | Video

– Partai oposisi Sri Lanka berkumpul untuk menyetujui pemerintahan baru pada hari ketika Presiden Gotabaya Rajapaksa dan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe menawarkan untuk mundur.

– Ranjith Madduma Bandara, seorang anggota senior dari oposisi utama United People’s Force, mengatakan diskusi terpisah telah diadakan dengan partai-partai lain dan anggota parlemen yang telah memisahkan diri dari koalisi penguasa Rajapaksa dan bahwa pertemuan-pertemuan lain direncanakan.

– Para pengunjuk rasa tetap tinggal di kediaman Rajapaksa, kantor tepi pantai dan rumah perdana menteri, mengatakan mereka akan tinggal sampai pengunduran diri resmi. Keberadaan presiden tidak diketahui, tetapi pernyataan dari kantornya mengatakan dia memerintahkan distribusi gas memasak segera mengirimkan ke publik, menunjukkan bahwa dia masih bekerja.

– Pasukan telah dikerahkan di sekitar kota dan Kepala Staf Pertahanan, Shavendra Silva, telah meminta penduduk untuk menjaga hukum dan ketertiban. Tetapi pasukan hanya melihat dari jauh ketika kerumunan orang memercik di kolam taman di kediaman Rajapaksa yang luas, bersantai di tempat tidur dan mengambil foto narsis di ponsel mereka untuk mengabadikan momen itu.


More from Casildo Jabbour
Pria Florida menggunakan dana bantuan COVID untuk membeli Lamborghini $ 300K pecah
Pria Florida membeli Lamborghini dengan uang bantuan COVID pecahIBT Seorang pria Florida...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *