Lapisan baru biomassa dan kerentanan di Living Atlas

ArcGIS Living Atlas of the World berisi banyak lapisan, peta, dan aplikasi untuk membantu memahami ekosistem, baik dalam distribusi, struktur, dan fungsinya. Baru-baru ini dua koleksi peta baru telah ditambahkan ke Living Atlas yang, meskipun dikembangkan secara terpisah, benar-benar menunjukkan kekuatan GIS.

Tutupan lahan dan kerentanan terhadap perubahan pada tahun 2050

Awalnya dirilis tahun lalu, enam lapisan pencitraan yang ditingkatkan dikembangkan dalam kemitraan antara Esri dan Clark Labs menunjukkan bagaimana tutupan lahan global diperkirakan akan berubah pada tahun 2050, serta indeks seberapa rentan area tersebut terhadap perubahan akibat aktivitas manusia.

Proyeksi tutupan lahan (kiri) dan kerentanan terhadap perubahan (kanan) untuk tahun 2050

Data ini dimodelkan pada tiga skala yang berbeda: global, regional (benua) dan nasional. Setiap keluaran model sedikit berbeda karena model negara mungkin lebih cocok untuk mesin di area tertentu. Model regional dan global memiliki bobot yang lebih konsisten di ruang angkasa. Tingkat negara baru dalam versi ini.

Biomassa karbon di atas, bawah tanah dan tanah

Pusat Pemantauan Konservasi Dunia Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa menghasilkan beberapa informasi yang paling dapat diandalkan untuk konservasi, dan dalam studi tahun 2020, mereka mengidentifikasi biomassa karbon dan karbon tanah sebagai kontribusi awal yang efektif untuk mengukur keanekaragaman hayati global. Baru-baru ini, mereka membawa analisis mereka tentang Biomassa karbon di atas dan bawah tanah dan Karbon di atas tanah dan di bawah tanah Biomassa tanah dan karbon organik ke Living Atlas sebagai lapisan gambar analitis.

lapisan biomassa karbon
Biomassa karbon di atas tanah / bawah tanah (kiri) dan biomassa pembawa karbon di atas tanah / bawah tanah dan karbon tanah (kanan)

Dengan dirilisnya lapisan-lapisan baru yang siap untuk dianalisis, kita dapat memeriksa tantangan dan potensi untuk mewujudkan inisiatif 30 × 30 hampir di mana saja di dunia.

Penerapan mantel untuk pelestarian

Inisiatif 30 × 30 bertujuan untuk melestarikan 30% dari permukaan planet pada tahun 2030. Namun, tidak semua area diciptakan sama – bagaimana kita mulai memutuskan situs mana yang paling penting untuk dilestarikan? Ini bisa menjadi pertanyaan yang agak sulit untuk dijawab. Misalnya, proyek MOBI menggunakan ratusan entri data, model kompleks, dan waktu pemrosesan berjam-jam untuk membuat serangkaian peta yang membantu pengambilan keputusan konservasi di Amerika Serikat. Blog ini menyajikan alur kerja eksplorasi yang sangat disederhanakan menggunakan dua alat geoproses dan dua lapisan baru di ArcGIS Living Atlas of the World: Karbon dari biomassa di atas tanah dan di bawah tanah dan Perubahan kerentanan tutupan lahan 2050 – Negara. Di sini kita dapat mengajukan pertanyaan “di mana area dengan biomassa karbon tinggi (dan kemungkinan keanekaragamannya) tumpang tindih dengan area yang kemungkinan besar akan berubah selama 30 tahun ke depan?” “

READ  KALENDER Fenomena alam di bulan Desember - Jupiter dan Saturnus mendekati Bumi setelah 800 tahun, planet ganda
Peta konservasi, biomassa, dan kerentanan Jawa

Terapkan ilmu tempat

Di blog sebelumnya, perubahan tutupan lahan di Indonesia selama 30 tahun terakhir dieksplorasi menggunakan dataset Global Land Cover ESA CCI. Dataset tutupan lahan ESA juga merupakan titik awal untuk model perkiraan indeks kerentanan dan biomassa untuk tahun 2050. Dalam analisis ini, kami akan terus fokus pada Indonesia dengan memeriksa pulau Jawa, yang sangat rentan terhadap perubahan tutupan lahan dan memiliki tingkat perlindungan yang relatif rendah. Serangkaian alat analisis spasial di ArcGIS Pro dapat digunakan untuk menemukan di mana biomassa tinggi dan area kerentanan tinggi tumpang tindih, yang merupakan kandidat ideal untuk perlindungan.

Untuk memulai pemindaian, Anda dapat melakukannya langsung di layanan pencitraan, atau membuat salinan lokal dari lapisan biomassa dan kerentanan menggunakan Ekstrak dengan masker untuk pulau Jawa menggunakan layer Provinsi Indonesia di Living Atlas (difilter untuk Jawa). Karena biomassa dan kerentanan diukur pada skala yang sangat berbeda, sulit untuk menentukan apa arti nilai “tinggi” di setiap kumpulan data. Untuk membuat perbandingan “apel dengan apel”, gunakan Ubah ukuran berdasarkan fungsi (opsi linier) untuk mengubah setiap variabel pada skala dari 1 (misalnya, kerentanan rendah) menjadi 10 (kerentanan tinggi).

Sekarang kedua variabel berada pada skala yang sama, tambahkan bersama-sama menggunakan fungsi raster Lebih. Lokasi dengan kerentanan tinggi dan biomassa tinggi akan mendapatkan skor tinggi (maksimal 20). Area dengan kerentanan rendah dan biomassa rendah akan mendapat skor rendah (minimal 2). Peta baru ini menunjukkan seberapa baik setiap piksel cocok untuk konservasi. Ingatlah bahwa tujuan kami adalah untuk melestarikan kawasan dengan keanekaragaman hayati tinggi (biomassa) dan kerentanan tinggi terhadap perubahan tutupan tanaman (probabilitas pengembangan).

keluaran fungsi raster Plus

Meskipun kartu ini informatif, itu tidak memberi tahu kami spesifik daerah untuk menjaga. Untuk membantu menjawab pertanyaan ini, kita dapat menggunakan alat baru (yang lebih canggih) – Temukan wilayah. Alat ini memungkinkan Anda untuk menentukan area yang ingin Anda pertahankan, bentuk area yang diinginkan dan apakah Anda ingin menghindari area yang sudah dilestarikan. Kami memilih untuk mengidentifikasi lima calon lokasi konservasi yang luasan gabungannya akan mewakili sekitar sepuluh persen pulau dan kira-kira berukuran sama dengan kawasan lindung lainnya. Lapisan Living Atlas World Protected Areas Database (WDPA) digunakan sebagai wilayah yang ada untuk dihindari. Bentuk melingkar dipilih karena mereka memiliki habitat interior yang lebih proporsional.

temukan wilayah parameter alat GP

Alat tersebut mengidentifikasi lima lokasi yang paling cocok untuk konservasi, menyeimbangkan bentuk yang diinginkan (melingkar) dengan skor yang paling sesuai. Menariknya, semuanya terletak di bagian barat Jawa di Banten dan Jawa Barat, yang cenderung memiliki nilai kerentanan dan biomassa yang lebih tinggi. Kita dapat melihat bahwa calon lokasi konservasi yang dihasilkan berbentuk kurang lebih melingkar dan tidak berada di kawasan kawasan lindung yang ada.

keluar dari Temukan wilayah

Itu dia. Dengan proksi keanekaragaman hayati dan penilaian risiko, dan tanpa unduhan, kami dengan cepat (<1 jam) mengidentifikasi beberapa kandidat kawasan untuk konservasi, dengan mempertimbangkan keanekaragaman hayati, risiko pengembangan di masa depan, dan bentuk kawasan. .

Tentang Penulis

Dan Pisut

Dan memimpin pengembangan konten lingkungan ArcGIS Living Atlas of the World, yang mencakup informasi tentang daratan, lautan, atmosfer, dan ekosistem Bumi. Sebelum Esri, Dan bekerja di NOAA selama dua dekade, memimpin upaya visualisasi data untuk penelitian, komunikasi, dan pendidikan.

Kevin kepala pelayan

Kevin Butler adalah insinyur produk di tim geoproses dan analisis Esri dan bekerja sebagai penghubung dengan komunitas ilmiah. Dia memegang gelar doktor. dalam Geografi dari Kent State University. Selama dekade terakhir ia telah bekerja pada proyek-proyek strategis, bermitra dengan klien dan anggota komunitas ilmiah lainnya untuk membantu dalam pengembangan produk informasi ekologi besar seperti unit lahan ekologis, unit laut ekologis, dan unit pesisir ekologis. Minat penelitiannya meliputi fokus tematik pada alur kerja analitik statistik spasial, fokus metodologis pada teknik pengelompokan spasial, dan fokus geografis di Puerto Riko dan kota-kota di Midwest.

Written By
More from Faisal Hadi

6 cara mengecilkan paha dan bokong, mudah, aman dan cepat

Ilustrasi bokong indah. © Shutterstock.com / Oliver Sved Merdeka.com – Tubuh tidak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *