Lapisan es Greenland telah mencair hingga tak dapat kembali lagi, demikian temuan penelitian

Lapisan es Greenland telah mencair hingga tak dapat kembali lagi, demikian temuan penelitian

“Lapisan es sekarang dalam keadaan dinamis baru ini, di mana bahkan jika kita kembali ke iklim yang lebih seperti yang kita alami 20 atau 30 tahun lalu, kita masih akan kehilangan massa dengan cepat,” Ian Howat, rekan penulis dari penelitian dan profesor di Ohio State College, berkata.

Lapisan es Greenland membuang lebih dari 280 miliar metrik ton es yang mencair ke laut setiap tahun, menjadikannya penyumbang tunggal terbesar untuk kenaikan permukaan laut world-wide, menurut Michalea King, penulis utama studi dan peneliti di Ohio Point out University.

Hilangnya es telah begitu besar dalam beberapa tahun terakhir, katanya, yang menyebabkan perubahan terukur dalam bidang gravitasi di Greenland.

Pencairan es di Greenland berkontribusi lebih dari satu milimeter kenaikan permukaan laut setiap tahun, dan itu kemungkinan akan bertambah buruk. Permukaan laut diproyeksikan naik lebih dari 3 kaki pada akhir abad ini, menghapus pantai dan properti pesisir.

Negara bagian pesisir seperti Florida, dan negara pulau dataran rendah sangat rentan. Kenaikan permukaan laut hanya setinggi 3 kaki dapat membuat sebagian besar garis pantai di bawah air. Empat puluh persen dari populasi AS tinggal di daerah pesisir yang rentan terhadap kenaikan permukaan laut.

“Ada banyak tempat, terutama di Florida, di mana satu meter saja sudah mencakup banyak wilayah daratan yang ada,” kata King. “Dan itu jengkel ketika Anda mendapatkan badai dan angin topan dan hal-hal seperti itu, yang kemudian menyebabkan lonjakan ekstra di atas garis dasar yang lebih tinggi.”

Studi ini juga menemukan bahwa lapisan es menyusut dalam semburan cepat, yang menyebabkan kenaikan permukaan laut secara tiba-tiba dan tak terduga, sehingga sulit untuk bersiap menghadapi dampaknya.

READ  Analisis: DNC memukul dan meleset dari malam terakhir

Studi tersebut menggunakan empat dekade info satelit untuk mengukur perubahan lapisan es di Greenland. Para penulis menemukan bahwa setelah tahun 2000, lapisan es menyusut begitu cepat sehingga menambah hujan salju tidak akan mengikuti tingkat pencairan dari bagian gletser yang baru terpapar air laut yang lebih hangat, bahkan jika perubahan iklim berbalik.

Seluruh pantai es menyusut sekaligus karena perubahan iklim, kata Howat, menambahkan bahwa 200 gletser yang membentuk lapisan es Greenland telah diamati menyusut dalam episode yang sama.

Meskipun kemunduran lapisan Es Greenland kemungkinan besar tidak dapat dibatalkan, itu hanya yang pertama dari serangkaian titik kritis. Jika perubahan iklim berlanjut pada kecepatan ini, laju pencairan akan menjadi jauh lebih buruk.

“Kami telah melewati titik tidak bisa kembali tetapi jelas masih ada lagi yang akan datang,” kata Howat. “Daripada menjadi satu titik kritis di mana kita telah berubah dari lapisan es yang bahagia menjadi lapisan es yang runtuh dengan cepat, ini lebih merupakan tangga tempat kita jatuh dari anak tangga pertama tetapi masih banyak lagi anak tangga yang harus turun ke lubang.”

More from Casildo Jabbour

Clint Frazier dari Yankees tidak terpengaruh oleh kritik dari mengenakan topengnya

Clint Frazier secara luas dipuji karena mengatakan dia akan mengenakan topeng selama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *