Laporan tes Covid negatif harus dikirim ke semua penumpang internasional yang mengunjungi India

Pemerintah telah merilis dokumen yang mencantumkan semua protokol Covid-19 untuk pelancong internasional dan untuk maskapai penerbangan. Ini termasuk titik masuk (bandara, pelabuhan laut dan perbatasan darat) untuk “profil risiko penumpang”.

Berikut adalah pedoman baru bagi mereka yang berencana untuk bepergian:

1) saya. Semua wisatawan harus

A. Kirimkan formulir pernyataan diri di portal online Air Suvidha (www.newdelhiairport.in) sebelum perjalanan yang direncanakan.

B. Unduh laporan RT-PCR COVID-19 negatif. Tes ini harus dilakukan dalam waktu 72 jam dari perjalanan.

vs. Setiap penumpang juga harus menyerahkan pernyataan mengenai keaslian laporan dan akan dikenakan tuntutan pidana, jika sebaliknya.

ii. Mereka juga harus membuat komitmen di portal atau sebaliknya dengan Kementerian Penerbangan Sipil, Pemerintah India, melalui maskapai terkait, sebelum diizinkan melakukan perjalanan, bahwa mereka akan mematuhi keputusan otoritas pemerintah yang sesuai untuk menjalani karantina rumah. / pemantauan kesehatan diri, sesuai kebutuhan.

aku aku aku. Melanjutkan pendekatan sebelumnya, wisatawan dari negara tertentu (berdasarkan situasi epidemiologis COVID-19 di negara-negara tersebut) diidentifikasi untuk tindak lanjut lebih lanjut. Ini termasuk kebutuhan akan tindakan tambahan, sebagaimana dirinci dalam paragraf (xv) di bawah ini. Daftar negara-negara yang ditentukan ini adalah latihan dinamis berdasarkan situasi COVID-19 yang berkembang di seluruh dunia dan akan tersedia di situs web Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga (mohfw.gov.in ) dan tautan dari surat wasiat yang sama. tersedia di situs web Kementerian Luar Negeri dan di portal Air Suvidha.

iv. Beberapa negara telah membuat kesepakatan dengan India tentang pengakuan timbal balik sertifikat vaksinasi untuk vaksin yang diakui di tingkat nasional atau diakui oleh WHO. Demikian juga, ada negara-negara yang saat ini tidak memiliki perjanjian seperti itu dengan India, tetapi mereka mengecualikan warga negara India yang divaksinasi sepenuhnya dengan vaksin yang diakui secara nasional atau yang diakui WHO. Atas dasar timbal balik, pelancong dari semua negara yang menawarkan masuk tanpa karantina kepada orang India diperbolehkan fleksibilitas tertentu pada saat kedatangan (negara Kategori A). Daftar negara-negara ini tersedia di situs web Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga (mohfw.gov.in) dan tautannya akan tersedia di situs web Departemen Luar Negeri dan portal Air Suvidha. Ini juga merupakan daftar dinamis yang akan diperbarui dari waktu ke waktu. Pelancong dari negara-negara Kategori A harus mengunggah sertifikat vaksinasi lengkap mereka ke portal Air Suvidha.

READ  Zaha, bintang Liga Premier, mengalami pelecehan ras di media sosial

2) Sebelum naik

v. Anjuran dan Larangan harus diberikan bersama tiket perjalanan oleh maskapai/agensi terkait.

vi. Maskapai hanya mengizinkan boarding kepada penumpang yang telah mengisi formulir pernyataan diri di portal Air Suvidha, mengunggah laporan tes RT-PCR negatif.

vii. Saat menaiki pesawat, hanya pelancong tanpa gejala yang diizinkan naik setelah pemeriksaan termal.

viii. Semua penumpang disarankan untuk mengunduh aplikasi Aarogya Setu di perangkat seluler mereka.

3. Selama perjalanan

ix. Pengumuman dalam penerbangan tentang COVID-19, termasuk tindakan pencegahan yang harus diikuti, harus dibuat di bandara dan pada penerbangan dan selama transit.

X. Selama penerbangan, kru harus memastikan bahwa perilaku COVID yang sesuai diikuti setiap saat.

xi. Jika penumpang melaporkan gejala COVID-19 selama penerbangan, mereka harus diisolasi sesuai protokol.

4. Saat tiba

xii. Disembarkasi harus dilakukan dengan memperhatikan jarak fisik.

xiii. Pemeriksaan termal akan dilakukan pada semua penumpang oleh otoritas kesehatan yang hadir di bandara. Formulir laporan diri yang diisi secara online akan diberikan kepada petugas kesehatan bandara.

xiv. Penumpang yang menunjukkan gejala selama pemeriksaan harus segera diisolasi dan dibawa ke fasilitas medis sesuai dengan protokol kesehatan. Jika mereka dites positif, kontak mereka harus diidentifikasi dan dikelola sesuai dengan protokol yang ditetapkan.

xv. Wisatawan dari negara berisiko tertentu [as mentioned in para (iii) above] akan mengikuti protokol seperti yang dijelaskan di bawah ini:

A. Jika pelancong berasal dari negara di mana India memiliki perjanjian timbal balik untuk saling menerima vaksin COVID-19 yang disetujui WHO (kategori A):

SAYA. Jika mereka telah divaksinasi lengkap *: Mereka akan diizinkan meninggalkan bandara dan harus memantau kesehatan mereka selama 14 hari setelah kedatangan.

READ  Gary Sanchez dari Yankees membuka diri dengan sikap bertahan baru

ii. Jika sebagian/tidak divaksinasi: Pelancong harus melakukan tindakan berikut:

 Penyerahan sampel untuk tes COVID-19 pasca kedatangan di titik kedatangan

setelah itu mereka akan diizinkan meninggalkan bandara,

 Karantina rumah selama 7 hari,

 Tes ulang pada hari ke-8 kedatangan di India dan jika negatif, terus pantau kesehatannya selama 7 hari ke depan.

B. Jika pelancong berasal dari negara yang tidak termasuk yang tercakup dalam kategori A, ia harus mematuhi langkah-langkah yang disebutkan dalam paragraf a (ii) di atas, terlepas dari status vaksinasi COVID-19-nya.

xvi. Wisatawan dari negara-negara yang tidak termasuk negara berisiko akan diizinkan meninggalkan bandara dan harus memantau kesehatan mereka selama 14 hari setelah kedatangan. Ini berlaku untuk pelancong dari semua negara, termasuk negara-negara di mana perjanjian timbal balik untuk saling menerima vaksin COVID-19 yang disetujui WHO juga ada.

xvii. Pelancong yang dikarantina di rumah atau di bawah pengawasan kesehatan mereka, jika mereka mengembangkan tanda dan gejala yang mengarah ke COVID-19 atau jika mereka dinyatakan positif COVID-19 pada tes ulang, mereka mandiri. fasilitas atau hubungi saluran bantuan nasional (1075). ) / Sebutkan nomor saluran bantuan.

Untuk wisatawan internasional yang tiba di pelabuhan/pelabuhan darat:

xviii. Pelancong internasional yang tiba melalui pelabuhan laut/pelabuhan darat juga harus mengikuti protokol yang sama seperti di atas, kecuali fasilitas check-in online saat ini tidak tersedia untuk penumpang tersebut.

XIX. Pelancong ini harus menyerahkan Formulir Pernyataan Diri kepada otoritas yang sesuai dari Pemerintah India di pelabuhan/pelabuhan darat pada saat kedatangan.

Untuk berlangganan Buletin mint

* Masukkan alamat email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

READ  Arkeolog Israel menemukan telur ayam utuh setelah 1.000 tahun
More from Casildo Jabbour
Setidaknya 13 terluka dalam penembakan di Austin, Texas, cari tersangka
Dua dari korban berada dalam kondisi kritis, dengan 11 sisanya dinyatakan stabil....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *