Laut Cina Selatan: presiden baru AS menghadapi tantangan lama

China berada di urutan teratas dalam daftar prioritas Presiden Joe Biden. Pemerintahan baru telah menekankan keinginannya untuk memperkuat hubungan dengan Asia, sebagian untuk melawan saingan utamanya, Beijing.

Dan satu tempat di mana prioritas akan diuji adalah Laut Cina Selatan, perairan luas yang diyakini mengandung cadangan minyak dan gas yang sangat besar. Beijing mengklaim hampir seluruh laut dan telah memperluas kehadiran militernya di sana dengan mengubah pulau-pulau kecil dan terumbu karang menjadi landasan udara. Sengketa wilayah telah lama membara antara Brunei, Cina, Taiwan, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Vietnam. Dan ketegangan meningkat sejak Maret, ketika kapal-kapal China memasuki perairan dekat pulau-pulau Filipina.

Dalam pidato pertamanya di depan Kongres, Presiden Biden mengatakan dia mengatakan kepada pemimpin China Xi Jinping bahwa Amerika Serikat bermaksud untuk mempertahankan kehadiran militer yang kuat di Indo-Pasifik, “bukan untuk memicu konflik tetapi untuk mencegahnya”. Garis antara keduanya bisa tipis di wilayah yang selalu tegang ini. Dan dengan Hubungan China-AS terdingin dalam beberapa dekade, Laut China Selatan melambangkan persaingan yang lebih luas untuk pengaruh antara dua ekonomi terbesar dunia.

Mengapa kami menulis ini?

Pemerintahan Biden memiliki ambisi besar untuk membangun kembali hubungan dengan negara-negara Asia. Mencapai tujuan baru ini mungkin memerlukan penanganan masalah yang bukan hal baru: Laut Cina Selatan.

Sejak menjabat, pemerintahan Biden telah menjadikan penguatan hubungan dengan Asia sebagai salah satu prioritas utamanya, sebagian untuk melawan saingan utamanya, China.

Prioritas ini akan diuji di Laut Cina Selatan, di mana sengketa wilayah telah lama membara antara Brunei, Cina, Taiwan, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Vietnam. Beijing mengklaim hampir seluruh perairan, yang membentang lebih dari satu juta kilometer persegi, dan telah memperluas kehadiran militernya dengan mengubah pulau-pulau kecil dan terumbu karang menjadi landasan udara. Ketegangan meningkat sejak Maret, ketika lebih dari 200 kapal China memasuki perairan dekat pulau-pulau Filipina.

READ  Komite senat menyetujui hakim Ketanji Brown Jackson untuk sirkuit DC

Dalam pidato pertamanya di depan Kongres, Presiden Joe Biden mengatakan dia mengatakan kepada pemimpin China Xi Jinping bahwa Amerika Serikat bermaksud untuk mempertahankan kehadiran militer yang kuat di Indo-Pasifik, “bukan untuk memicu konflik tetapi untuk mencegahnya”. Garis antara keduanya bisa tipis di wilayah yang selalu tegang ini. Dan dengan Hubungan China-AS terdingin dalam beberapa dekade, Laut China Selatan melambangkan persaingan yang lebih luas untuk pengaruh antara dua ekonomi terbesar dunia.

Mengapa kami menulis ini?

Pemerintahan Biden memiliki ambisi besar untuk membangun kembali hubungan dengan negara-negara Asia. Mencapai tujuan baru ini mungkin memerlukan penanganan masalah yang bukan hal baru: Laut Cina Selatan.

Mengapa penguasaan laut begitu diperebutkan?

Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut meresmikan hak dan tanggung jawab negara-negara atas lautan dunia. Konvensi tersebut menetapkan gagasan zona ekonomi eksklusif: wilayah yang membentang 200 mil laut dari garis pantai suatu negara, di mana ia memiliki hak khusus untuk mengeksploitasi sumber daya. Ketika ZEE negara tumpang tindih, UNCLOS mengatakan mereka harus bernegosiasi.

“UNCLOS seharusnya mengakhiri konflik dengan mengklarifikasi siapa yang berhak mengeksploitasi sumber daya di ZEE ini,” kata Ann Marie Murphy, profesor di Universitas Seton Hall dan pakar keamanan di Asia Tenggara. Sebaliknya, “negara-negara telah mulai memperluas garis dasar mereka, untuk memperdebatkan landas kontinen, untuk menyadari bahwa mereka memiliki ZEE yang tumpang tindih … perselisihan ini telah berlangsung beberapa dekade.”

Written By
More from Faisal Hadi

Penjualan rumah di bawah 1,5 miliar rupee naik 83%

JAKARTA, KOMPAS.com – Pandemi covid-19 tekan sektor Properti, termasuk sub-sektor perumahan. Namun,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *