Lawan Putin yang dipenjara, Navalny, mengatakan kesehatannya memburuk

Pemimpin oposisi Rusia yang dipenjara Alexey Navalny mengatakan dia menderita sakit punggung yang parah meskipun ada jaminan dari petugas penjara bahwa dia dalam kondisi memuaskan.

“Saya menganggap bahwa kemunduran kesehatan saya adalah akibat langsung dari tindakan dan kelambanan petugas penjara, yang sengaja ditujukan untuk menolak perawatan medis yang diperlukan dan merusak kesehatan saya,” tulisnya dalam surat kepada penjara dan otoritas kehakiman yang diposting di situsnya oleh sekutu. Kamis. “Saya menganggap apa yang terjadi sebagai pelecehan.”

Navalny menuntut akses ke seorang spesialis dari Moskow dan diakhirinya penjaga penjara membangunkannya setiap jam di malam hari. Dia “praktis kehilangan fungsi” kaki kanannya dan mengalami “rasa sakit yang luar biasa,” kata Olga Mikhailova, salah satu pengacaranya, kepada TV Rain setelah mengunjunginya di penjara Kamis pagi.

Kritikus paling vokal Presiden Vladimir Putin telah ditahan di penjara IK-2 yang terkenal kejam sekitar 100 kilometer (60 mil) dari Moskow sejak 11 Maret. Dia dipenjara karena melanggar pembebasan bersyarat saat memulihkan diri di Jerman dari keracunan saraf yang hampir fatal di Siberia. tahun lalu dia dan pemerintah Barat menyalahkan Kremlin. Otoritas Rusia menyangkal keterlibatan apa pun.

Navalny mengatakan dia dibawa untuk pemindaian pada hari Rabu tetapi tidak diberi tahu tentang hasilnya dan hanya menerima dua pil pereda nyeri sehari.

Dinas penjara regional mengatakan Navalny diperiksa Rabu bersama narapidana lain dengan masalah kesehatan dan dalam kondisi “stabil dan memuaskan”, lapor layanan pers nasional Tass.

Istri Navalny, Yulia, meminta Putin untuk membebaskannya pada hari Kamis dalam sebuah posting Instagram di mana dia juga mengatakan bahwa petugas penjara menolak untuk mengizinkan pengacara menyampaikan instruksi latihan dari spesialis di punggung untuk membantu suaminya mengurangi rasa sakit.

READ  Debutante Ragini Prajwal: 'Saya tidak ingin membuat karakter cewek di depan kamera' (Eksklusif)

Koloni hukuman yang menahan Navalny, 44, dikenal karena rezimnya yang sangat keras. Dia menjalani hukuman 2,5 tahun karena melanggar kondisi percobaan dari hukuman penipuan yang ditangguhkan sebelumnya dalam kasus yang disebut Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa bermotif politik.

Para pendukungnya menyerukan hari unjuk rasa di seluruh Rusia musim semi ini. Protes nasional yang meletus pada Januari setelah penahanan Navalny berakhir setelah tindakan keras besar-besaran yang menyebabkan ribuan penangkapan.

Sekutu Navalny mengatakan 250.000 entri anonim dibuat atas petisi dari orang-orang yang berjanji untuk berpartisipasi dalam protes baru yang menyerukan pembebasannya, dari target 500.000.

More from Casildo Jabbour

HBO Membatalkan ‘Jalankan’ Setelah Satu Musim

HBO tidak akan melanjutkan musim kedua Lari, film thriller komedi romantis yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *