Lebanon membutuhkan penguncian dua minggu setelah kenaikan COVID-19 yang ‘mengejutkan’, kata menteri

Lebanon membutuhkan penguncian dua minggu setelah kenaikan COVID-19 yang 'mengejutkan', kata menteri

BEIRUT – Lebanon harus ditutup selama dua minggu setelah lonjakan infeksi virus korona, kata menteri kesehatan sementara, Senin, ketika negara itu terhuyung-huyung dari ledakan besar di pelabuhan Beirut.

Kementerian kesehatan negara itu mencatat rekor 456 infeksi baru pada hari Senin, dengan dua kematian, menjadikan jumlah kumulatif kasus menjadi 9.337 sejak Februari, dengan 105 kematian.

“Kami hari ini menyatakan keadaan siaga umum dan kami membutuhkan keputusan berani untuk menutup (negara) selama dua minggu,” kata Hamad Hassan kepada radio Voice of Lebanon.

Lebanon, yang sudah jauh di dalam krisis keuangan, sedang berjuang dengan lonjakan COVID-19 sebelum ledakan 4 Agustus yang menewaskan sedikitnya 178 orang, menghancurkan sebagian ibu kota dan mendorong pemerintah untuk mengundurkan diri.

Ledakan gudang merusak banyak rumah sakit dan membuat mereka kewalahan dengan lebih dari 6.000 orang terluka. Itu membuat sekitar setengah dari 55 pusat medis di seluruh Beirut tidak berfungsi, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pekan lalu.

“Kami semua menghadapi tantangan nyata dan jumlah yang tercatat dalam periode terakhir sangat mengejutkan,” kata Hassan. Masalah ini membutuhkan tindakan tegas. Tempat tidur perawatan intensif di rumah sakit negeri dan swasta sekarang penuh, tambahnya.

Dalam komentarnya kepada Reuters, Hassan mengatakan pihak berwenang tidak akan menutup bandara negara sejauh ini, dengan kenaikan sebagian besar berasal dari dalam negeri.

“Bahaya sebenarnya adalah penyebaran di masyarakat,” katanya. “Setiap orang harus waspada dan mengambil tindakan pencegahan yang paling ketat.”

Namun, setelah ledakan itu menumbangkan hampir seperempat juta orang, risiko penyebaran virus meningkat, kata WHO.

More from Casildo Jabbour

Kematian akibat Coronavirus Di India Melintasi 50.000, Lebih Dari 26 Kasus Complete Lakh

Kasus Virus Corona India: Negara tersebut melaporkan lebih dari 900 kematian terkait...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *