Lebih banyak dukungan untuk ekosistem startup APAC Huawei segera

Huawei mengumumkan rencana investasi US$100 juta untuk mendukung ekosistem startup APAC pada acara perdana Huawei Cloud Spark Founders’ Summit, yang digelar serentak di Singapura dan Hong Kong pekan lalu.

Huawei mengatakan investasi tersebut akan digunakan untuk plan Spark di kawasan Asia-Pasifik, yang bertujuan untuk menciptakan ekosistem startup yang berkelanjutan untuk kawasan tersebut selama tiga tahun ke depan. Huawei telah membantu Singapura, Hong Kong, Malaysia, dan Thailand untuk mendirikan pusat startup mereka.

Pada pertemuan puncak, Huawei juga mengumumkan bahwa system ini akan memfokuskan upayanya untuk mengembangkan empat hub startup tambahan – di Indonesia, Filipina, Sri Lanka, dan Vietnam – dengan tujuan menyeluruh untuk merekrut complete 1.000 startup dalam plan akselerator Spark dan 100 dari mereka menjadi scaleup.

Juga di KTT, Huawei meluncurkan Kolaborasi Cloud-furthermore-Cloud dan System Inovasi Bersama, untuk meningkatkan dukungan bagi perusahaan rintisan di seluruh dunia.

Software percikan di Asia-Pasifik

Tiga inisiatif tambahan di bawah program Asia Pacific Spark diluncurkan oleh Huawei di KTT tersebut. Mereka termasuk Software Pengembang Spark, yang bertujuan untuk memelihara ekosistem pengembang yang didukung oleh HUAWEI CLOUD di kawasan Asia-Pasifik program Spark Pitstop, yang dirancang untuk mengintegrasikan dan mendukung startup di HUAWEI CLOUD untuk mempercepat pengembangan produk dan Spark Innovation Method (SIP), yang berfokus untuk memfasilitasi inovasi bisnis di seluruh ekosistem startup Spark.

“Startup dan UKM adalah inovator, pengganggu, dan pionir di zaman kita. 34 tahun yang lalu, Huawei adalah startup dengan modal terdaftar hanya $ 5.000. Baru-baru ini, kami merenungkan: bagaimana kami dapat memanfaatkan pengalaman dan sumber daya kami untuk membantu lebih banyak startup memenuhi tantangan mereka? Ini akan memungkinkan mereka untuk menangkap peluang yang ditawarkan oleh transformasi digital, mencapai kesuksesan bisnis, dan mengembangkan produk dan solusi yang lebih inovatif untuk dunia, ”kata Catherine Chen, wakil presiden senior dan anggota dewan direksi dari Huawei.

“Hari ini, kami meluncurkan Method Kolaborasi dan Inovasi Bersama Cloud-plus-Cloud kami, di mana kami akan mendukung startup dengan sumber daya $ 40 juta. Setengah dari investasi ini berasal dari HUAWEI CLOUD, setengah lainnya dari Huawei Cellular Services (HMS). Pada tahun 2021, rencana kami adalah mendukung 200 startup di ekosistem HMS dan berbagi jaringan sumber daya saluran kami dengan pengembang di seluruh dunia yang bersama-sama melayani 1 miliar pengguna perangkat Huawei. Selain itu, kami akan membuka Pusat Inovasi Pengembang HMS untuk mendukung 100.000 pengembang HMS asli cloud. tambah Zhang Ping’an, CEO Unit Bisnis Cloud Huawei.

Pusat Inovasi Pengembang HMS bertujuan untuk menumbuhkan bakat masa depan bekerja sama dengan 210 universitas terkemuka di kawasan Asia-Pasifik.

Semakin banyak startup yang mengejar digitalisasi ujung ke ujung saat mereka bergerak menuju dunia yang sepenuhnya terhubung dan cerdas. Penawaran cloud Huawei membantu pengembang dan mitra menyatukan akun, platform pengembangan, serta distribusi dan operasi aplikasi. HMS kini menjadi ekosistem aplikasi seluler terbesar ketiga di dunia dan membantu banyak perusahaan rintisan memperluas pengaruh international mereka. Saat ini, 4,5 juta pengembang dari lebih dari 170 negara dan wilayah mempercayai HMS.

READ  Ekspor naik 45% tahun-ke-tahun dalam 3 minggu pertama bulan Juli: pemerintah

Jeffery Liu, Presiden Huawei Asia Pasifik, menambahkan, “Dengan memanfaatkan foundation pelanggan worldwide Huawei dan teknologi yang komprehensif, application Spark akan menginvestasikan lebih dari US$100 juta selama tiga tahun ke depan. nilai baru untuk wilayah yang dinamis ini.

Prognosis bagus untuk ekosistem startup di sini

Salah satu kekhawatiran terbesar dari setiap startup saat ini adalah akses ke keuangan. Untuk startup teknologi, pendanaan adalah bahan utama untuk memastikan mereka dapat mengembangkan ide dan memulai bisnis mereka. Pandemi COVID-19 telah mempengaruhi lanskap investasi modal ventura (VC) secara global. Namun, di kawasan Asia-Pasifik (APAC), hal ini tidak menyurutkan semangat para startup dan organisasi yang mencari pendanaan tahap awal. Basis info Economic Bargains GlobalData menunjukkan bahwa porsi putaran pendanaan tahap awal tetap di atas 65%, yang menjanjikan untuk startup di sini.

Sebagai contoh, startup di Indonesia, serta usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) menjadi tulang punggung lanskap bisnis ekonomi terbesar di Asia Tenggara (SEA), yang dalam beberapa tahun terakhir telah mengalami evolusi menuju ekosistem yang sehat dan dinamis startup. . Dengan mengambil tenaga kerja dan lanskap bisnis milik ribuan tahun di Indonesia, Indonesia siap untuk mencapai dan mendorong pemulihan ekonomi yang kuat. Padahal, UMKM Milenium akan menjadi kekuatan kunci dalam rebound ekonomi Indonesia.

Prognosisnya bagus untuk startup fintech di Indonesia – system mereka akan terus digunakan karena desain yang berpusat pada pengguna, kenyamanan, dan kemudahan penggunaan meskipun ada tantangan yang mungkin ditimbulkan oleh pandemi. Ketahanan ini kemudian akan diterjemahkan ke dalam membantu sektor startup dan UMKM untuk bertahan, dan dengan modal yang tepat, idealnya berkembang.





Written By
More from Faisal Hadi

Indonesia akan menggunakan sistem tol tanpa pintu multi-jalur mulai tahun depan implementasi nasional tahun 2023 – laporan

Indonesia akan menerapkan sistem jalan tol tanpa gerbang pada tahun depan, dimulai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *