Lebih dari 3.000 Pasien COVID-19 Tidak Terlacak di Bengaluru Di Tengah Lonjakan Besar

Lebih dari 3.000 Pasien COVID-19 Tidak Terlacak di Bengaluru Di Tengah Lonjakan Besar

Bengaluru telah melihat lonjakan COVID-19 kasus yang belum pernah terjadi sebelumnya selama dua minggu terakhir.

Bengaluru:

Sebanyak 3.338 orang yang terinfeksi virus corona baru tidak dapat dilacak di Bengaluru dan pencarian sedang dilakukan untuk melacaknya, kata pihak berwenang. Jumlahnya menyumbang 7 persen dari complete orang yang memiliki coronavirus positif di kota.

Pengumuman yang mengkhawatirkan itu terjadi ketika ibu kota IT itu bergulat dengan lonjakan COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya selama dua minggu terakhir. Jumlah kasus telah meningkat hampir 27.000 dalam 14 hari terakhir dari sekitar 16.000.

Hampir setengah dari kasus di Karnataka telah dilaporkan dari Bengaluru saja.

Otoritas kesehatan mengatakan mereka belum dapat melacak pasien coronavirus yang hilang meskipun ada upaya terbaik.

“Kami dapat melacak beberapa pasien positif dengan bantuan polisi tetapi 3.338 masih tidak dapat dilacak. Beberapa dari mereka memberikan nomor ponsel dan alamat yang salah pada saat memberikan sampel. Mereka menghilang setelah mendapatkan hasil positif,” kata N Manjunath Prasad, komisaris dari badan sipil kota Bruhat Bengaluru Mahanagara Palike (BBMP).

Pihak berwenang mengatakan mereka tidak memiliki alat untuk melacak aktivitas mereka. Apakah mereka telah mengkarantina diri mereka sendiri setelah sampel mereka dinyatakan positif, tidak ada yang tahu.

“Kami harus memastikan bahwa semua orang yang terinfeksi harus dilacak dan dikarantina. Kami telah memprioritaskannya agar mereka dapat dilacak dan diisolasi,” kata Wakil Ketua Menteri Dr Ashwat Narayan.

Bereaksi terhadap bencana itu, pihak berwenang telah memutuskan untuk meminta kartu identitas yang dikeluarkan pemerintah dan memverifikasi nomor ponsel sebelum mengumpulkan sampel untuk tes coronavirus.

Karnataka pada hari Sabtu mendaftarkan lebih dari 5.000 kasus virus corona baru untuk hari ketiga berturut-turut, sehingga totalnya mencapai 90.000. Bengaluru sendiri melaporkan 2.036 kasus baru dengan jumlah keseluruhan menjadi 43.503.

READ  Evolusi budaya selebritis

Dalam 24 jam terakhir, 72 lebih banyak orang meninggal karena COVID-19 di negara bagian itu, termasuk 30 di Bengaluru. Hitungan kematian negara telah mencapai 1.796.

More from Casildo Jabbour

Apakah layak menyewa pelatih untuk membantu wawancara kerja virtual?

Putri saya baru saja lulus dan telah melakukan beberapa wawancara digital tetapi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *