Lebih dari 70.000 Pensiunan Palsu Di Punjab, Recovery Sparks Political Row

NDTV News

Penipuan pensiun Rs 162-crore telah digali di Punjab

Chandigarh:

Untuk Gurtej Kaur yang berusia 65 tahun di distrik Moga Punjab, hari itu dimulai dengan kunjungan ke bank untuk menanyakan setelah pensiun – sedikit Rs 750 per bulan – yang belum diterimanya sejak Mei.

“Saya tidak tahu mengapa saya belum menerima jumlah pensiun. Saya adalah warga negara senior tanpa anggota penghasil lain dalam keluarga. Saya mengurus beberapa pengeluaran saya dengan menjahit pakaian. Pemerintah harus melanjutkan pensiun bulanan saya, ” dia berkata.

Ada banyak orang seperti Ms Kaur di Punjab, yang ditinggalkan setelah departemen jaminan sosial mendeteksi penipuan besar – lebih dari 70.000 orang secara ilegal menarik manfaat senilai sekitar Rs 162,35 crore.

Meskipun nama-nama penerima manfaat ilegal kini telah dicoret dari daftar dan negara telah memerintahkan pemulihan jumlah yang dicairkan, kemungkinan akan memakan waktu beberapa bulan lagi sebelum uangnya dikembalikan dan dikirim ke Ms Kaur dan yang lainnya.

Para pejabat mengatakan penipuan itu terjadi pada tahun 2015, ketika puluhan ribu orang mengklaim memenuhi syarat untuk pensiun hari tua menggunakan sertifikat palsu untuk melewati aturan usia minimum – 58 untuk wanita dan 65 untuk pria.

Ada juga penerima manfaat lainnya, seperti orang miskin dan cacat, yang tidak memenuhi kriteria juga.

Sangrur, Bathinda, Amritsar, Muktsar dan Mansa adalah distrik dengan jumlah penerima manfaat ilegal terbanyak

553nhjb

Gurtej Kaur, 65, belum menerima pensiun bulanannya sebesar Rs 750 sejak Mei

Namun, perintah pemulihan telah memicu badai politik dengan oposisi Akali Dal menyebutnya “anti-manusia”, sementara AAP (Partai Aam Aadmi) telah menuntut tindakan terhadap pejabat yang salah

READ  Masa depan Jaring Jacque Vaughn tergantung pada keseimbangan

Dr Daljit Cheema, seorang juru bicara Akali Dal, mengatakan perintah itu berarti 70.000 keluarga akan dibiarkan tanpa pensiun, sebagai lawan dari klaim Kongres menaikkan dana pensiun menjadi Rs 2.500 per bulan.

“Pemerintah berhasil mendeteksi penipuan ini, yang terjadi di pemerintahan Dal Akali. Sudah waktunya untuk melakukan pemulihan juga dari para petugas yang membiarkannya terjadi,” katanya.

Ketua Menteri Amarinder Singh telah membalas, menunjukkan bahwa penerima manfaat yang layak telah ditambahkan ke dalam daftar sejak ia berkuasa pada tahun 2017.

Dia juga menuduh pemerintah sebelumnya – aliansi Akali Dal dan BJP – “curang” membantu penerima manfaat ilegal.

“Pemerintah saya telah menambahkan 6 lakh penerima asli … sementara menyisihkan yang tidak memenuhi syarat yang secara curang mendapatkan tunjangan jaminan sosial di bawah perlindungan pemerintah SAD-BJP yang dulu,” ia dikutip oleh kantor berita ANI.

“Hal-hal ini terjadi ketika partai-partai politik menjadi egois dan melakukan tindakan yang salah untuk mempromosikan kepentingan mereka sendiri,” kata Ketua Menteri.

Sementara Kongres dan pertukaran oposisi menentang masalah ini, sangat penting bagi pemerintah negara bagian untuk memastikan bahwa warga senior dan mereka yang benar-benar layak mendapatkan jaminan sosial dan dukungan dari negara, tidak dibiarkan tinggi dan kering.

Dengan masukan dari ANI

Written By
More from Suede Nazar
Lava mengalir dari Gunung Merapi di Indonesia dalam letusan baru
YOGYAKARTA: IndonesiaGunung berapi paling aktif di pulau itu meletus pada hari Senin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *