Lekukan yang tumbuh di medan magnet bumi dapat berdampak pada satelit dan pesawat ruang angkasa

Lekukan yang tumbuh di medan magnet bumi dapat berdampak pada satelit dan pesawat ruang angkasa
Titik lemah yang berkembang di medan magnet, yang disebut Anomali Atlantik Selatan, sedang dipantau NASA, tapi badan antariksa mengatakan itu tidak akan mempengaruhi kita di Bumi.

Medan magnet melindungi kita, bertindak sebagai perisai terhadap angin matahari – aliran partikel bermuatan dan radiasi – yang mengalir keluar dari matahari. Perlindungan bidang ini juga mencakup satelit yang mengorbit di dekat Bumi.

Tapi Anomali Atlantik Selatan memungkinkan partikel matahari lebih dekat dari sebelumnya. Radiasi matahari dapat memiliki efek negatif ketika satelit melewati space ini, mematikan komputer mereka dan mengganggu pengumpulan data, menurut NASA.

Anomali Atlantik Selatan, knowledge baru juga telah menunjukkan, melemah dan meluas ke barat. Selain itu, itu terbagi menjadi dua lobus, bukan satu lobus besar, yang akan menyebabkan sakit kepala lebih lanjut untuk mengelola misi satelit.

Di sejumlah wilayah penelitian, para ilmuwan NASA memantau anomali untuk mempersiapkan tantangan tersebut, serta bagaimana hal itu dapat memengaruhi manusia di luar angkasa.

Ilmuwan Bumi di NASA juga memantau anomali tersebut untuk melihat bagaimana perubahan lokal dalam kekuatan medan magnet dapat memengaruhi atmosfer kita.

Kerusakan apa yang bisa disebabkan oleh anomali?

Jika satelit yang bergerak melalui place lemah di medan magnet ini terkena partikel berenergi, mereka dapat mengalami korsleting, kesalahan, atau bahkan kerusakan permanen. Jadi operator satelit secara teratur mematikan komponen satelit ketika mereka melakukan perjalanan melalui anomali sehingga mereka tidak mengambil risiko kehilangan instrumen utama atau seluruh satelit.

Stasiun Luar Angkasa Internasional juga melewati anomali. Sementara para astronot aman di dalam stasiun, instrumen di luar stasiun yang mengumpulkan knowledge dapat mengalami masalah.

Faktanya, anomali diketahui mengatur ulang papan daya pada misi Investigasi Dinamika Ekosistem World-wide, atau GEDI, yang dipasang di luar stasiun, sesering sebulan sekali.

Visualisasi stereoskopis dari NASA ini menunjukkan model medan magnet Bumi.

Sementara ini tidak menimbulkan substance merugikan, itu memang menghasilkan beberapa jam data yang hilang setiap bulan, menurut Bryan Blair, wakil penyelidik utama misi dan ilmuwan instrumen, dan ilmuwan instrumen lidar di Goddard.

READ  Mengapa Perdana Menteri Negara Ini Mendesak Para Menteri Dan Pejabat Untuk Berhenti Memakai Dasi

Apa penyebabnya?

Medan magnet bumi dihasilkan oleh inti yang kaya besi dan cair, yang selalu bergerak 1.800 mil di bawah permukaan. Gerakan ini bertindak seperti generator, yang dikenal sebagai geodynamo, dan arus listrik yang dihasilkan gerakan tersebut menghasilkan medan magnet, menurut NASA.

Kutub Utara dan Selatan Bumi juga memiliki garis medan magnet yang memanjang keluar darinya, tetapi tidak sejajar atau stabil dengan sempurna.

Ilmuwan menelusuri kembali perilaku aneh di medan magnet Atlantik Selatan 11 juta tahun silam

Gerakan inti luar world bervariasi, menyebabkan fluktuasi medan magnet, dan kutub magnet miring dan bermigrasi. Bersama-sama, faktor-faktor ini telah membantu menciptakan Anomali Atlantik Selatan.

“Medan magnet sebenarnya adalah superposisi medan dari banyak sumber saat ini,” kata Terry Sabaka, ahli geofisika di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, dalam sebuah pernyataan.

Kutub magnet bumi yang berkeliaran menciptakan periode ketidakstabilan yang lebih lama, kata penelitian

Region lemah di medan magnet lebih rentan terhadap pertemuan dekat dengan angin matahari, serta pelepasan massa koronal, yang merupakan awan besar dari plasma panas dan radiasi yang dikeluarkan oleh matahari.

Sabuk radiasi Van Allen, yang mengelilingi Bumi, diisi dengan partikel dan plasma bermuatan. Sabuk ini, berbentuk seperti donat, biasanya dapat menjebak dan menahan partikel dan radiasi di tempatnya sehingga pada dasarnya memantul dari medan magnet bumi.

Sabuk tersebut merupakan bagian dari magnetosfer bumi, atau wilayah ruang angkasa tempat medan magnet bumi berinteraksi dengan angin matahari.

Sabuk Van Allen membantu melindungi Bumi agar tidak terkena radiasi.

Jarak yang lebih dekat dari kedua sabuk adalah 400 mil dari permukaan Bumi – jarak yang cukup baik untuk melindungi Bumi dan satelitnya dari radiasi. Ini lebih stabil daripada sabuk luar, yang berfluktuasi dan terletak 8.400 hingga 36.000 mil di atas permukaan bumi.

Tapi ada sisi lain dari sabuk Van Allen: Cuaca luar angkasa yang lebih intens dihasilkan oleh matahari, yang merupakan peristiwa langka, dapat benar-benar memberi energi pada sabuk, merusak bentuk medan magnet dan memungkinkan radiasi dan partikel bermuatan ke atmosfer kita.

Misi NASA untuk menyentuh matahari membongkar misteri bintang kita

Para ilmuwan juga mempelajari radiasi partikel di daerah tempat anomali berada menggunakan information yang dikumpulkan oleh misi Photo voltaic, Anomalous, and Magnetospheric Particle Explorer (SAMPEX) NASA.

READ  Truss memenangkan dukungan kabinet Inggris saat pemungutan suara dimulai dalam kontes PM

Misi tersebut beroperasi antara tahun 1992 dan 2012, dan datanya membantu mengungkapkan bahwa anomali tersebut melayang ke arah barat laut, yang berarti lokasinya bergeser saat medan geomagnetik berkembang.

“Partikel-partikel ini terkait erat dengan medan magnet, yang memandu gerakan mereka,” kata Shri Kanekal, seorang peneliti di Laboratorium Fisika Heliosfer di NASA Goddard, dalam sebuah pernyataan. “Oleh karena itu, pengetahuan tentang partikel memberi Anda informasi tentang medan geomagnetik juga.”

Mempersiapkan masa depan

Info dari SAMPEX telah digunakan untuk merancang satelit yang tidak terlalu rentan terhadap kegagalan jika mereka mengalami masalah saat melewati anomali. Misi Swarm Badan Antariksa Eropa, diluncurkan pada 2013, mengamati medan magnet bumi.

Kemudian, para ilmuwan di Bumi dapat membuat design dan memahami keadaannya saat ini. Ilmuwan di NASA seperti Sabaka dan Weijia Kuang, yang merupakan ahli geofisika dan matematikawan di Laboratorium Geodesi dan Geofisika NASA Goddard, menggabungkan information dari berbagai sumber untuk meramalkan seberapa cepat perubahan dapat terjadi di medan magnet ke depannya.

Misi Solar Orbiter membagikan gambar terdekat matahari, mengungkap & # 39; api unggun & # 39;  dekat permukaannya

Anggota tim NASA ini telah berkontribusi pada Bidang Referensi Geomagnetik Internasional. Upaya kolaboratif ini membantu penelitian tentang berbagai topik seperti inti bumi dan batas luar atmosfer, serta memodelkan medan magnet bumi dan perubahannya.

Gambar detail pertama dari permukaan matahari yang bergejolak, berkat teleskop baru

“Ini mirip dengan bagaimana ramalan cuaca diproduksi, tetapi kami bekerja dengan skala waktu yang lebih lama,” kata Andrew Tangborn, ahli matematika di Laboratorium Geodinamika Planet Goddard, dalam sebuah pernyataan.

Para ilmuwan di NASA akan terus mengamati Anomali Atlantik Selatan dengan misi di masa depan sehingga mereka dapat membuat product dan prediksi, serta lebih memahami inti Bumi.

Dan misi seperti Parker Photo voltaic Probe NASA dan Solar Orbiter Badan Antariksa Eropa membantu kita memahami aliran angin matahari menuju Bumi.

READ  Apa Kata Amerika Serikat Tentang Penunjukan Jenderal Asim Munir sebagai Panglima Angkatan Darat Pakistan
More from Casildo Jabbour
Lagu India Ini Masuk Daftar ‘Lagu Teratas’ Global Google Tahun 2022 | Kecenderungan
Mesin pencari Google telah menerbitkan daftar “Tahun Pencarian 2022”. Seperti setiap tahun,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *