Lembaga super sains Indonesia harus mendapat kepercayaan peneliti

Mantan Presiden Megawati Soekarnoputri akan memimpin “super-badan” ilmiah Indonesia, BRIN.Kredit: WF Sihardian / Pacific Press / LightRocket / Getty

Selama beberapa dekade, para pemimpin Indonesia telah mengamati bahwa negara tetangga di Asia Tenggara itu telah menjadi kekuatan besar dalam teknologi dan inovasi. Indonesia kekurangan teknologi multinasional seperti Singapura, Thailand atau Malaysia. Perusahaannya hanya menyumbang 8% dari pengeluaran penelitian dan pengembangan (R&D), dan ekspor teknologi mewakili kurang dari 10% dari semua ekspor. Sebaliknya, perusahaan Malaysia dan Singapura menyumbang sekitar setengah dari semua pengeluaran R&D, dan teknologi menyumbang setengah dari ekspor.

Pemerintah Indonesia berturut-turut telah memperdebatkan bagaimana negara dapat meniru rekan-rekannya, dan pada 2017 Kementerian Riset Kemenristek mengusulkan agar peneliti dan perusahaan bekerja lebih erat. Namun untuk alasan yang masih belum jelas, pemerintahan Presiden Joko Widodo telah memutuskan sudah waktunya untuk menggoyahkan seluruh sistem ilmiah. Kementerian Riset tingkat kabinet digabung dengan Kementerian Pendidikan, dan “lembaga super sains” baru, BRIN, diresmikan pada 28 April.

BRIN dipimpin oleh Laksana Tri Handoko, sebelumnya direktur Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, yang merupakan salah satu organisasi penelitian nasional tertua di Indonesia, mempekerjakan sekitar 2.000 peneliti terutama di bidang terapan. Data pendanaan belum dirilis, tetapi anggaran BRIN kemungkinan akan berlipat ganda dari anggaran universitas.

Keputusan ini ternyata tidak populer di kalangan masyarakat ilmiah Indonesia. Penentangan terhadap BRIN telah menyatukan organisasi dari generasi ke generasi, termasuk Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia dan Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia Muda.

Pekan lalu, BRIN menyerap lembaga sains tersebut, bersama dengan organisasi penelitian lain yang sebelumnya otonom, termasuk Badan Tenaga Nuklir Nasional dan Badan Antariksa dan Penerbangan. BRIN pada akhirnya akan bertanggung jawab atas R&D yang dilakukan di banyak, jika tidak semua, departemen pemerintah. Badan tersebut akan diawasi oleh komite pengarah yang dipimpin oleh Megawati Soekarnoputri, mantan presiden Indonesia dan ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan.

READ  Ranveer Singh Telah Menjadi Gaya Bhai Sejak Dia Kecil

Handoko berkata Alam bahwa perubahan diperlukan untuk membawa konsistensi pada sistem penelitian yang terfragmentasi. Dia mengatakan hibah akan diberikan atas dasar peer review independen. Selain itu, kombinasi dari berbagai sumber penelitian dan pendanaan menjadi satu dana raksasa (termasuk uang dari retribusi perusahaan) akan memungkinkan Indonesia untuk menginvestasikan sejumlah besar yang diperlukan untuk membangun gedung baru ini.’infrastruktur penelitian dan teknologi.

Tetapi para peneliti khawatir bahwa struktur seperti itu bisa menjadi resep untuk campur tangan politik dalam pendanaan ilmu pengetahuan. Selain itu, belum jelas bagaimana BRIN akan mendorong inovasi. Satryo Brodjonegoro, direktur Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia, mengatakan Alam bahwa lahirnya BRIN merupakan kemunduran bagi ilmu pengetahuan Indonesia.

Para peneliti berhak untuk khawatir. Meskipun pemerintah Indonesia membelanjakan sebagian kecil dari pendapatan nasionalnya untuk R&D (pada 2018 pengeluaran hanya 0,23% dari produk domestik bruto), selama dekade terakhir para ilmuwan di negara ini telah mencatat tingkat pertumbuhan publikasi ilmiah tertinggi di Asia Tenggara. Hal ini antara lain karena sejak tahun 2017 peneliti Tanah Air dievaluasi berdasarkan output mereka di jurnal internasional.

Publikasi meningkat dari 6.080 pada tahun 2013 menjadi 37.513 pada tahun 2019, menurut data yang dikumpulkan oleh badan ilmiah PBB, UNESCO (go.nature.com/3n4ky30). Dari jumlah tersebut, 24% berada di bidang fisika dan astronomi, dan 27% di bidang strategis seperti kecerdasan buatan, energi, ilmu material, dan nanoteknologi. Indonesia juga telah memperoleh keuntungan yang signifikan dalam penerbitan terkait dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan proporsi peneliti dalam populasi telah meningkat.

Di masa lalu, Presiden Widodo telah mengeluh bahwa para peneliti tidak melakukan cukup banyak untuk memacu inovasi, tetapi para ilmuwan khawatir bahwa para pemimpin puncak negara mungkin tidak memahami atau menghormati pencapaian mereka.

READ  Versi murah dari Samsung Galaxy S20 diluncurkan pada 23 September? Semua halaman

Jarang bagi suatu negara untuk menempatkan lembaga R&D yang sebelumnya otonom di bawah kendali satu badan. Pengecualian adalah penggabungan sembilan lembaga pendanaan Inggris pada 2018 dengan Riset dan Inovasi Inggris (UKRI). Sebagian besar negara di mana R&D lebih terorganisir secara terpusat, seperti Cina, menciptakan perangkat jenis ini sejak awal. Pada saat yang sama, beberapa negara dengan sistem yang relatif terpusat, seperti India dan Prancis, sedang menuju desentralisasi dengan memperkuat penelitian dan inovasi di universitas.

Negara-negara lain dengan tradisi penelitian yang kuat, seperti Jerman dan Amerika Serikat, membagi tanggung jawab untuk pendanaan ilmiah, tata kelola, dan akuntabilitas di antara beberapa organisasi. Akuntabilitas sangat penting karena membantu memastikan bahwa otonomi staf dan penerima hibah dilindungi. Dan di sinilah rencana Indonesia mungkin memiliki risiko terbesar. Ini harus segera dikurangi.

Manajemen BRIN harus berkonsultasi dengan komunitas peneliti kebijakan sains dan inovasi Indonesia, di mana masalah ini telah lama dieksplorasi. Paling tidak, BRIN harus mempertimbangkan untuk memberikan semacam peran pengawasan kepada parlemen Indonesia. Anggota parlemen dapat, misalnya, menyetujui anggarannya dan memastikan bahwa janji non-intervensi ditepati. Inggris telah memilih untuk tidak melaporkan UKRI ke Parlemen; dibandingkan dengan ketentuan sebelumnya, keputusan ini berpotensi meningkatkan pengaruh pemerintah terhadap pendanaan sains.

Sebuah lembaga sains yang diketuai oleh salah satu tokoh politik paling berpengaruh di Indonesia, yang melapor langsung kepada presiden, memiliki kelebihan: sains akan terwakili dengan jelas di tingkat pemerintahan tertinggi. Tapi mungkin ada saatnya – setelah pergantian pemerintahan, misalnya – ketika kepemimpinan BRIN dan presiden Indonesia berasal dari partai politik yang berbeda. Badan tersebut harus berfungsi dengan baik dalam skenario seperti itu. Inilah sebabnya mengapa perlindungan terhadap campur tangan dan potensi konflik kepentingan harus dilakukan, dan mengapa parlemen harus memainkan peran yang lebih penting.

READ  Admin Trump melonggarkan larangan visa H-1B, memungkinkan pekerja kembali ke AS untuk pekerjaan yang sama

Pembentukan BRIN, tanpa diragukan lagi, merupakan reorganisasi yang ambisius, tetapi tidak jelas bagaimana badan tersebut akan membantu Indonesia dalam ambisi teknologinya. Diperlukan lebih banyak kejelasan dan komunikasi yang lebih baik, dan arsitektur tata kelola harus dirancang untuk bertahan lebih lama dari para pendirinya. Hanya dengan demikian ilmu pengetahuan dan inovasi Indonesia akan benar-benar berkembang.

Written By
More from Suede Nazar
L Catterton berinvestasi pada platform teknologi kecantikan Indonesia, Social Bella
Perusahaan e-commerce kecantikan dan perawatan pribadi Indonesia Social Bella International (Sociolla) mengumpulkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *