Lena Dunham mengungkapkan dia berjuang melawan virus corona

Lena Dunham mengungkapkan dia berjuang melawan virus corona

Lena Dunham pada hari Jumat mengungkapkan bahwa ia berjuang melawan virus corona pada pertengahan Maret – dan bahwa ia masih mengalami penghancuran setelah efek dari penyakit tersebut.

Pencipta berusia 34 tahun dan bintang “Girls” HBO ini memberikan penjelasan rinci tentang penyakitnya di sebuah posting Instagram berjudul, “My Covid Story.”

“Itu dimulai dengan persendian yang pegal,” tulis Dunham, “kemudian rasa sakit itu bergabung dengan kelelahan yang menghancurkan. Kemudian demam 102. “

“Tiba-tiba tubuhku memberontak.”

Penduduk asli New York, yang menderita sejumlah penyakit kronis, mengatakan dia mengalami gejala serius selama sekitar tiga minggu, yang dia habiskan dalam isolasi. Dia tidak mengatakan di mana dia mengontrak COVID-19 atau di mana dia dikarantina sendiri.

Selama sakitnya, ia menulis bahwa, “saraf di kakiku terbakar dan otot-otot sepertinya tidak melakukan pekerjaan mereka. Tanganku mati rasa. Saya tidak bisa mentolerir suara keras. Saya tidak bisa tidur tapi saya tidak bisa bangun. Saya kehilangan indera penciuman dan bau.

“Rasanya seperti saya adalah mesin kompleks yang dicabut dan kemudian kabel saya dialihkan ke input yang salah.”

Dunham mengatakan bahwa dia tidak harus dirawat di rumah sakit, seperti seorang dokter yang merawatnya di rumah, mencatat bahwa “perhatian langsung semacam ini adalah hak istimewa yang terlalu tidak biasa dalam sistem perawatan kesehatan kita yang rusak.”

Selama tiga minggu, dia mengatakan hari-harinya “menyatu satu sama lain seperti rave yang salah.”

Setelah sebulan, dia dites negatif untuk virus – tetapi masih mengalami masalah kesehatan yang dia “TIDAK punya” sebelum menangkap COVID-19.

Mereka termasuk memiliki tangan dan kaki yang bengkak, migrain yang konstan dan kelelahan yang melemahkan.

READ  Presiden Trump memuji dukungan serikat polisi NYPD

“Bahkan sebagai orang yang sakit kronis, saya tidak pernah merasakan hal ini,” tulisnya.

Dia mengatakan dia terpaksa menceritakan kisahnya setelah melihat “kecerobohan” orang ketika datang untuk memakai topeng, menjauhkan diri dari sosial atau mengambil tindakan pencegahan lain untuk menangkal penyakit.

“Ketika Anda mengambil langkah-langkah yang tepat untuk melindungi diri Anda dan tetangga Anda,” tulisnya, “Anda menyelamatkan mereka dari dunia yang menyakitkan.”

Written By
More from Suede Nazar
Tidak Ada Penguncian Di Bengaluru Dari Besok, Pembatasan Di Zona Penahanan
Bengaluru sebelumnya telah memperpanjang penguncian coronavirus untuk mengekang penyebaran virus (File) New...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *