Lender Dunia: populasi muda untuk merangsang perkembangan ekonomi PH

MANILA, Filipina – Populasi yang relatif muda di Filipina dan negara berkembang tetangga menjadi pertanda baik bagi perkembangan ekonomi mereka, tetapi mereka juga perlu bersiap menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh penuaan mereka yang tak terhindarkan, kata Financial institution Dunia (WB).

“Beberapa negara berpenghasilan menengah dan rendah (Kamboja, Indonesia, Laos, Myanmar dan Filipina) diperkirakan akan mengalami ‘angin demografis yang menguntungkan’ atau tren demografis yang menguntungkan yang akan mendorong pertumbuhan ekonomi, setidaknya dalam jangka pendek,” tambahnya. . Pemberi pinjaman multilateral yang berbasis di Washington mengatakan dalam laporannya: “Tren populasi dan urbanisasi.

Bertentangan dengan “struktur demografis muda” dari lima negara ini, Financial institution Dunia mengatakan bahwa Cina, Malaysia, Mongolia, Thailand dan Vietnam sudah bergerak ke populasi yang menua di mana orang-orang berusia 65 tahun ke atas menyumbang 6-14% dari populasi. overall.

Untuk negara-negara dengan populasi muda, seperti Filipina, Lender Dunia mengatakan bahwa “tantangan langsungnya adalah untuk mengoptimalkan pertumbuhan ini dan memanfaatkan potensi kelompok populasi produktif, yang dapat dicapai dengan baik melalui kebijakan perkotaan yang inklusif, khususnya yang berkaitan dengan internal. migran.

WB mencatat bahwa sekitar setengah dari populasi Filipina saat ini tinggal di daerah perkotaan.

“Namun, dalam jangka panjang, negara-negara ini juga akan melihat peningkatan besar dalam tingkat penuaan dan perlu membuat rencana yang sesuai,” kata WB.

Dalam makalah kerja sebelumnya oleh consider tank Asian Advancement Bank Institute (ADBI) yang berbasis di Tokyo, “Transisi Demografis dan Dampaknya pada Keberlanjutan Fiskal di Asia Timur dan Tenggara,” Filipina, Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos dan Myanmar diidentifikasi sebagai salah satu negara yang saat ini diuntungkan dari “dividen demografis pertama” mereka.

READ  Men, berikut professional dan kontra harga emas jelang pemilihan presiden AS

“Secara teoritis, fase pertama transisi demografis memiliki proporsi pekerja yang lebih tinggi, yang meningkatkan konsumsi secara keseluruhan, investasi kumulatif dan whole input tenaga kerja – dengan demikian, produksi meningkat,” kata penulis Upalat Korwatanasakul, Pitchaya Sirivunnabood dan Adam Majoe.

“Filipina adalah masyarakat muda,” kata ADBI, mengutip overall populasi negara yang diperkirakan mencapai 109,58 juta pada tahun 2020, di mana 32,92 juta di antaranya berusia di bawah 14 tahun, mayoritas atau 70,62 juta berasal dari usia kerja 15 hingga 64 tahun dan hanya 6.04. juta 65 tahun ke atas.

ADBI mengatakan Cina, Malaysia, Singapura, Thailand dan Vietnam saat ini memiliki masyarakat yang “menua”. Korea Selatan adalah masyarakat “lanjut usia” sementara Jepang memiliki masyarakat “yang terlalu tua”, kata lembaga pemikir itu.

BST

Baca lebih banyak

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Untuk berlangganan MEMINTA LEBIH BANYAK untuk mengakses The Philippine Everyday Inquirer dan lebih dari 70 judul, berbagi hingga 5 gadget, mendengarkan berita, mengunduh mulai pukul 4 pagi dan berbagi artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk komentar, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

Written By
More from Faisal Hadi

3 Fakta Lippo Mall Puri yang Dijual dengan Harga Rp3,5 T

Jakarta – Proses penjualan Lippo Shopping mall Puri akhirnya mencapai titik temu....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *