Lender Indonesia memangkas kenaikan suku bunga menjadi 25 foundation poin pada 22 Desember – jajak pendapat Reuters

BENGALURU: Mendinginnya inflasi dan rupiah yang lebih tangguh akan memberikan Lender Indonesia kenyamanan yang cukup untuk memilih kenaikan suku bunga seperempat poin yang lebih sederhana pada hari Kamis, menurut jajak pendapat Reuters.

Pekan lalu, bank sentral utama dunia, termasuk Federal Reserve AS, memperlambat laju kenaikan suku bunga karena inflasi menunjukkan tanda-tanda memuncak, sambil menekankan bahwa pertarungan belum berakhir. .

Bank Indonesia (BI), yang telah menaikkan suku bunga sebesar 175 foundation poin sejauh ini dalam siklus kenaikan saat ini, dan telah dihargai dengan inflasi tahunan yang lebih rendah dari perkiraan sebesar 5,42% pada bulan November, membuat kemungkinan kenaikan suku bunga yang lebih kecil di critique kebijakan bak central berikutnya.

Lebih dari 90% ekonom, 27 dari 29, dalam jajak pendapat 13-19 Desember memperkirakan BI akan menaikkan suku bunga acuan tujuh hari pembelian kembali sebesar 25 basis poin menjadi 5,50% selama pertemuan 22 Desember.

Dua lainnya memperkirakan peningkatan 50 foundation poin.

“(Kami) melihat sedikit kejutan penurunan inflasi, yang dapat memberi Financial institution Indonesia ruang untuk melakukan hanya 25 (bps) daripada 50,” kata Nicholas. Mapa, ekonom senior di ING, yang juga mengharapkan sedikit kenaikan untuk memberikan dukungan lebih untuk rupiah.

“Mengingat mandat mereka untuk memberikan stabilitas nilai tukar, mereka kemungkinan akan memperketat lebih lanjut, tetapi tidak seagresif sebelumnya karena Fed mengurangi kecepatan pengetatannya sendiri.”

Lebih dari 85% responden, 19 dari 22, yang memiliki pandangan jangka panjang memperkirakan tingkat kebijakan Indonesia mencapai 5,75% atau lebih pada akhir Maret 2023, seperempat poin lebih tinggi dari jajak pendapat November.

Perkiraan median menunjukkan suku bunga naik menjadi 6,00% pada kuartal kedua, tetapi kemudian turun kembali menjadi 5,75% pada akhir tahun 2023. Sepertiga responden, 7 dari 21, mengatakan suku bunga akan berakhir tahun depan di 5,75%, sembilan mengatakan mereka akan lebih tinggi dari itu dan lima mengatakan mereka akan lebih rendah.

READ  Komentar: Melewati tongkat estafet ASEAN dari Kamboja ke Indonesia

Dengan melambatnya laju kenaikan suku bunga The Fed, tekanan terhadap rupiah, yang telah melemah sekitar 9% terhadap dolar AS tahun ini, akan mereda, memberikan ruang bagi BI untuk mengurangi laju pengetatannya. .

“Kami tidak berpikir dinamika inflasi domestik membenarkan kenaikan suku bunga lebih lanjut lingkungan eksternal yang lebih mendukung akan memberikan bank sentral kelonggaran untuk memperlambat laju pengetatan,” catat ekonom Krystal Tan dari ANZ.

“Kami perkirakan siklus kenaikan suku bunga akan berakhir pada kuartal pertama 2023, pada tingkat akhir 5,75% atau 6,00%, tergantung pada sejauh mana tekanan terhadap Rupiah.”

Written By
More from Faisal Hadi
T&T Converge dan Keppel Singapura menandatangani perjanjian ‘final’ untuk sistem kabel bawah laut
Metro Manila (CNN Filipina, 27 Mei) – Penyedia layanan Online Filipina, Converge...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *