Letusan gunung berapi di Indonesia: korban tewas mencapai 45 dan 2 mayat lainnya ditemukan

Korban letusan gunung Semeru di Indonesia naik menjadi 45 setelah penyelamat menemukan dua korban lagi di dusun Kampung Renteng di kabupaten Lumajang di provinsi Jawa Timur, kata seorang pejabat manajemen bencana.

Sementara itu, sembilan orang diyakini masih hilang, sementara 19 orang luka berat dan 19 lainnya luka ringan, kata pejabat itu kepada media, menurut Xinhua News Company.

Menurut data Pokja Tanggap Darurat Bencana, saat ini terdapat 6.573 pengungsi interior, 2.970 rumah terdampak dan 33 fasilitas umum rusak, termasuk jembatan yang menghubungkan kabupaten Lumajang dan Malang.

Daerah yang paling terkena dampak termasuk daerah Pronojiwo dan Candipuro di kabupaten Lumajang, kata pejabat itu, menambahkan bahwa ada 126 stasiun evakuasi.

Dia menambahkan, tiga tim SAR telah dikerahkan ke lokasi bencana, termasuk dusun Curah Kobokan dan Kampung Renteng yang paling parah terkena dampaknya.

Semeru yang merupakan salah satu dari 127 gunung berapi aktif di Indonesia, saat ini berstatus lapis kedua.

Gunung berapi yang berpuncak pada ketinggian 3.676 meter itu meletus pada 4 Desember.

–IANS

ksk /

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Organization Conventional konten lainnya secara otomatis dihasilkan dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang budiman,

Enterprise Conventional selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar mutakhir tentang masalah terkini yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

READ  Pakta Perdagangan Indo-Pasifik: Perdana Menteri Modi bergabung dengan Presiden AS Biden untuk meluncurkan Kerangka Kerja Ekonomi Indo-Pasifik 12-negara

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda agar kami dapat terus menyediakan konten yang lebih berkualitas untuk Anda. Model berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten on-line kami. Lebih banyak langganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor electronic

Written By
More from Faisal Hadi
Jenius Jokowi
Perjalanan berita buruk. Kabar baiknya tidak. Ketika pemerintah Afghanistan baru-baru ini runtuh,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *