Letusan Gunung Semeru di Indonesia dipicu oleh hujan. Itu bisa terjadi lebih banyak

Hujan deras berhari-hari sedikit demi sedikit mengikis kubah lava Semeru, gundukan lava yang mengeras yang bertindak sebagai sumbat gunung berapi, yang sebagian telah runtuh.

“Longsor kubah” inilah yang diyakini para ahli vulkanologi Indonesia sebagai pemicu letusan, menurut kepala geologi negara itu, Eko Budi Lelono, dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.

“Berdasarkan foto dan data, kita bisa membandingkan ukuran kubah sebelum dan sesudah erupsi 4 Desember. Kita bisa lihat volume kubahnya banyak yang hilang setelah hujan deras hari itu.”, ungkapnya.

Peran hujan dalam kasus ini menimbulkan pertanyaan apakah perubahan iklim dapat menyebabkan lebih seringnya letusan jenis ini. Itu menjadi perhatian karena letusan yang disebabkan oleh runtuhnya kubah lava cenderung lebih kuat dan lebih merusak daripada jenis lainnya, kata para ilmuwan kepada CNN.

Letusan hari Sabtu menciptakan apa yang disebut aliran piroklastik, yang merupakan awan lava, gas, dan abu yang bergerak cepat. Suhu awan ini biasanya antara 800 hingga 1.000 derajat Celcius, kata Eko.

Ia dapat bergerak dengan cepat – terkadang sekitar 10 kilometer per jam, tetapi hingga 100 km/jam – dan mustahil untuk melarikan diri.

Lebih dari 30 orang tewas dalam letusan akhir pekan dan para pencari mencari lusinan lainnya yang hilang. Ribuan bangunan rusak, banyak yang terkubur di bawah tumpukan abu tebal yang menyelimuti rumah-rumah di seluruh desa.

Kekuatan letusan ini lebih besar dari biasanya. Semeru melemparkan abu sekitar 15 kilometer ke udara, yang biasanya hanya ratusan meter, dan awan piroklastik mencapai lebih dari 12 kilometer di bumi, lebih jauh dari 5 km biasanya, kata Eko.

Jutaan orang Indonesia tinggal di kaki gunung berapi, di mana tanahnya sangat subur dan cocok untuk bercocok tanam. Lebih dari 8.000 tinggal dalam jarak 10 km dari Semeru.

READ  Traveloka memasuki kancah carpooling Indonesia

Mereka kadang-kadang mendapat peringatan bahwa Semeru — salah satu gunung berapi paling aktif di Indonesia — akan meletus ketika aktivitasnya meningkat, tetapi kejadian yang dipicu oleh hujan seperti ini lebih sulit diprediksi, kata Heather Handley, ahli vulkanologi di Monash University di Australia, kepada CNN.

Pemanasan global yang berkelanjutan diperkirakan akan membawa peristiwa curah hujan yang lebih ekstrem ke banyak bagian dunia, meningkatkan kekhawatiran bahwa letusan yang lebih besar ini dapat terjadi dengan sedikit atau tanpa pemberitahuan.

Para ilmuwan tidak tahu itu pasti akan terjadi, tetapi yang lain telah mengajukan pertanyaan ini sejak 2018, ketika gunung berapi Kīlauea di Hawaii meletus setelah berhari-hari hujan deras.

“Orang-orang telah memikirkan hubungan antara iklim dan pemicu letusan gunung berapi,” kata Handley.

“Masih banyak yang harus dijelajahi yang belum kita ketahui, tetapi ada baiknya untuk memikirkan mekanisme eksternal lain yang mendorong letusan gunung berapi yang mungkin kita lewatkan.”

Handley menjelaskan bahwa ada beberapa cara di mana peningkatan curah hujan dan pemanasan global secara lebih umum dapat berdampak pada letusan gunung berapi.

Seorang pria mengumpulkan beberapa barang miliknya dari rumahnya yang rusak di Lumajang pada 8 Desember.
Dia menunjuk studi yang diterbitkan di Nature tentang letusan Kīlauea, yang menunjukkan bahwa hujan lebat berhari-hari menyebabkan peningkatan air tanah, yang meningkatkan tekanan bawah tanah, menyebabkan batuan retak dan meluncur. telah meningkatkan tekanan air tanah, yang pada gilirannya menyebabkan batuan gunung berapi “bangkrut”, yang pada dasarnya berarti retak atau tergelincir. Ketika ini terjadi, magma bisa mengalir lebih mudah menuju permukaan bumi.

“Jika hujan deras membuat magma lebih mudah naik ke permukaan, kita bisa melihat peningkatan frekuensi letusan yang kita dapatkan,” katanya.

“Ada juga banyak pemikiran tentang efek pencairan es dan salju, yang sering ditemukan di puncak gunung berapi. Ketika meleleh, dibutuhkan tekanan dari atas, yang dapat menyebabkan pencairan lebih lanjut, yang dapat menyebabkan ledakan lebih sering, ”katanya.

READ  Informasi gempa: sedang mag. Gempa 4.9 - 48 km barat laut Bukittinggi, Sumatera Barat, Indonesia, pada 12 Juni 04:37 (GMT +7)

“Tapi secara keseluruhan, kami tidak memiliki pemahaman yang sangat lengkap tentang dampak perubahan iklim terhadap letusan gunung berapi.”

Written By
More from Suede Nazar
Is ‘Black Is King’ di Netflix? Tonton ‘Black Is King’ On Disney Plus
Ini bukan latihan: Ada film Beyonce baru. Saya ulangi: Ada film Beyonce...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *