Liga luar negeri menyedot bakat bola basket kami

June Mar Fajardo mencetak 20 poin dalam pertandingan melawan Indonesia, tetapi bahkan kehadirannya yang memerintah tidak cukup untuk memenangkan medali emas untuk Gilas Pilipinas di Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-31 pada hari Minggu di Hanoi, Di Vietnam. Filipina menyerahkan medali emas kepada Indonesia sementara Filipina puas dengan perak. FOTO FILE KONTRIBUSI

Pejabat bola basket nasional KITA terus meratapi meningkatnya jumlah bintang perguruan tinggi yang telah mendaftar untuk bermain di liga profesional di luar negeri.

Baru minggu ini, direktur eksekutif Samahang Basketbol ng Pilipinas (SBP) Sonny Barrios mengatakan federasi telah mulai mengambil “langkah maju” untuk membendung eksodus bakat muda dari bola basket.

Sebelumnya, cawan suci setiap pemain bola basket Filipina adalah bergabung dengan tim di Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA), liga kandang profesional perintis di Asia. Banyak yang masih menghargai mimpi itu, dan PBA terus menawarkan tokoh perguruan tinggi kesempatan untuk ketenaran dan kekayaan.

Dapatkan berita terbaru


dikirim ke kotak masuk Anda

Daftar untuk buletin harian Manila Times

Dengan mendaftar menggunakan alamat email, saya menyatakan bahwa saya telah membaca dan menerima syarat penggunaan dan kebijakan privasi.

Munculnya B. League di Jepang pada tahun 2016 memberikan kesempatan kepada pemain Filipina untuk membidik lebih tinggi. Liga memungkinkan masing-masing timnya untuk menambahkan “impor” Asia ke daftarnya, dan Filipina – dengan kumpulan superstarnya – menjadi tempat perburuan alami untuk perekrutan.

Kiefer Ravena membuka jalan bagi pemain Filipina di Liga B, tetapi hanya setelah PBA membuatnya berputar-putar sebelum mengizinkan tim induknya untuk melepaskannya.

Sejak itu, sejumlah bintang perguruan tinggi telah mengikuti Ravena ke Jepang, termasuk saudara laki-lakinya Thirdy, Dwight Ramos, Kobe Paras, Bobby Ray Parks Jr. dan Gomez de Liano bersaudara. Daftarnya terus bertambah.

READ  IPhone Hit Backbone One Controller Mendapat Kemitraan Xbox Game Pass Selama Peluncuran xCloud iOS Hari Ini

Tapi Liga B bukan satu-satunya liga asing yang merekrut talenta Filipina. Turnamen profesional di Korea dan Taiwan juga mulai menarik pemain Filipina.

Barrios mengatakan perburuan pemain cukup mengkhawatirkan SBP untuk berbicara dengan pemain utama dalam bola basket seperti PBA dan organisasi atletik perguruan tinggi, UAAP dan NCAA, tentang bagaimana menangani “tawaran menarik yang diteruskan ke pemain nasional potensial kami”.

Pengalihan bakat Filipina untuk bermain di luar negeri mengemuka setelah kekalahan mengejutkan Gilas Pilipinas dari Indonesia di Asian Games Tenggara di Vietnam bulan lalu. Pelepasan mahkota bola basket putra SEA Games setelah 33 tahun telah mengguncang banyak penggemar olahraga dari fantasi bahwa Filipina akan selamanya mendominasi bola basket, setidaknya di kawasan itu.

Penurunan takhta itu sebagian disebabkan oleh tidak tersedianya pemain kunci untuk bergabung dengan skuad Gilas, meninggalkan SBP untuk mencari pemain pengganti.

Dalam kejatuhan dari The Humiliation in Hanoi, Chot Reyes, yang menggambarkan dirinya sebagai ‘orang yang paling dibenci’ di bola basket Filipina, telah mengundurkan diri sebagai pelatih Gilas, dan SBP akan memulai latar belakang dalam persiapan untuk FIBA Piala Dunia tahun depan.

Barrios mengatakan akan sulit untuk menyusun skuat kompetitif untuk Piala Dunia karena pendukung tim domestik memiliki komitmen dengan tim mereka di luar negeri.

Tetapi membangun tim yang cukup baik untuk menghadapi yang terbaik di dunia bukan hanya tentang ketersediaan pemain. Jika kami ingin membentuk “tim impian”, ofisial kami tidak akan berhenti untuk memastikan bahwa Fil-Amerika Jordan Clarkson dari Utah Jazz mengenakan warna Gilas. Selanjutnya, mereka perlu membawa Kai Sotto setinggi 7 kaki-3, yang sedang menunggu panggilan draft NBA setelah satu musim bersama Adelaide 36ers di liga pro Australia.

READ  Kamar untuk pahlawan India di kedutaan besar Indonesia

Alih-alih melamun tentang tim impian, pejabat kami harus fokus pada bakat di ujung jari mereka dan memanfaatkan waktu yang tersisa untuk membentuk mereka menjadi unit yang prima, kohesif, dan bertarung.

SBP seharusnya tidak menghalangi pemain muda untuk meningkatkan keterampilan mereka dengan bermain di luar negeri. Ini adalah bukti terbaik bahwa orang Filipina dapat bertahan melawan bintang-bintang lain di wilayah ini, dan ya, bahkan unggul.

Menghadapi persaingan dari liga-liga asing, PBA harus melakukan penyesuaian jika berharap bisa menarik pemain-pemain yang menjanjikan ke kandangnya.

Mungkin sudah waktunya bagi liga untuk berkembang melampaui batas kita. Dia bisa mengatur konferensi regional dengan liga profesional Indonesia, Thailand dan Malaysia, kekuatan tradisional sepak bola di mana bola basket mendapatkan lebih banyak pengikut.

Barrios tidak mengungkapkan “inisiatif” apa yang direncanakan SBP untuk berhenti menguras bakat bola basket, tetapi mudah-mudahan dia tidak akan memasukkan upaya untuk mempersulit cager Filipina yang mencoba menempa nasib mereka di luar negeri.

More from Benincasa Samara
Raja tidak sabar untuk melawan Wild setelah 2 kekalahan mengecewakan untuk musim terbuka – Berita Harian
Dalam musim yang penuh dengan pertandingan ulang, tampaknya cocok bahwa Kings yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *