Lima citra satelit yang menunjukkan seberapa cepat planet kita berubah

Anda mungkin pernah melihat gambar satelit planet melalui aplikasi seperti Google Earth. Ini memberikan pemandangan menakjubkan dari permukaan planet dari perspektif yang unik dan bisa menjadi indah untuk dilihat dan alat bantu perencanaan yang berguna. Tetapi pengamatan satelit dapat memberikan lebih banyak informasi dari itu. Faktanya, mereka sangat penting untuk memahami bagaimana planet kita berubah dan menanggapi pemanasan global dan dapat melakukan lebih dari sekedar “mengambil gambar”.

Ini benar-benar ilmu roket dan jenis informasi yang sekarang dapat kita peroleh dari apa yang disebut satelit observasi Bumi sedang merevolusi kemampuan kita untuk melakukan pemeriksaan kesehatan yang komprehensif dan tepat waktu pada sistem planet yang kita andalkan, untuk kelangsungan hidup kita. Kita bisa mengukur perubahan permukaan laut hingga satu milimeter, perubahan jumlah air yang tersimpan di batuan bawah tanah, suhu daratan dan lautan, serta penyebaran polutan udara dan gas hingga efek rumah kaca, semuanya dari luar angkasa.

Di sini, saya telah memilih lima gambar mencolok yang mengilustrasikan bagaimana data pengamatan Bumi memberi tahu ahli iklim tentang perubahan karakteristik planet tempat kita tinggal.

1. Permukaan laut sedang naik – tapi di mana?

Laut naik dengan cepat – tapi tidak merata.
ESA / CLS / LEGOS, CC BY-SA

Naiknya permukaan laut diperkirakan menjadi salah satu konsekuensi paling serius dari pemanasan global: dalam skenario “status quo” yang lebih ekstrim, kenaikan dua meter akan membanjiri 600 juta orang di akhir abad ini. Pola perubahan ketinggian permukaan laut, bagaimanapun, tidak seragam di seluruh samudera.

Gambar ini menunjukkan tren permukaan laut rata-rata 13 tahun dengan kenaikan rata-rata global sekitar 3,2 mm per tahun. Namun kecepatannya tiga atau empat kali lipat lebih cepat di beberapa tempat, seperti Pasifik Barat Daya di timur Indonesia dan Selandia Baru, di mana terdapat banyak pulau kecil dan atol yang sudah sangat rentan terhadap kenaikan muka air laut, sedangkan di bagian lain. di samudra, permukaan laut hampir tidak berubah, seperti di Pasifik barat Amerika Utara.

READ  Penutupan program bahasa Indonesia di universitas Australia akan melemahkan hubungan kedua negara

2. Permafrost sedang mencair

Sumber: ESA

Permafrost adalah tanah yang membeku secara permanen dan sebagian besar ditemukan di Kutub Utara. Ia menyimpan karbon dalam jumlah besar, tetapi ketika mencair, karbon ini dilepaskan dalam bentuk CO₂ dan bahkan gas rumah kaca yang lebih kuat: metana. Tentang Permafrost Stores 1,5 triliun ton karbon – dua kali lebih banyak daripada di seluruh atmosfer – dan sangat penting bahwa karbon tetap berada di dalam tanah.

Animasi ini menggabungkan satelit, pengukuran suhu tanah berbasis darat, dan pemodelan komputer untuk memetakan suhu permafrost jauh di Kutub Utara dan bagaimana perubahannya dari waktu ke waktu, memberikan indikasi di mana ia mencair.

3. Lockdown membersihkan langit Eropa

Sumber: ESA

Nitrogen dioksida merupakan polutan udara yang dapat berdampak serius bagi kesehatan, terutama bagi penderita asma atau fungsi paru-paru yang melemah, dan dapat meningkatkan keasaman presipitasi yang berdampak buruk pada ekosistem, sensitif, dan kesehatan tanaman. Sumber utama berasal dari mesin pembakaran internal yang ditemukan di mobil dan kendaraan lain.

Animasi ini menunjukkan perbedaan konsentrasi NO₂ di Eropa sebelum dimulainya penguncian nasional terkait dengan pandemi pada Maret 2020 dan setelahnya. Yang terakhir menunjukkan penurunan konsentrasi yang dramatis pada aglomerasi besar seperti Madrid, Milan dan Paris.

4. Deforestasi di Amazon

Kredit: Pencitraan ESA / USGS / Deimos

Hutan hujan telah dideskripsikan sebagai paru-paru planet, menghirup CO₂ dan menyimpannya dalam biomassa kayu sambil menghembuskan oksigen. Deforestasi di Amazon telah menjadi berita baru-baru ini karena deregulasi dan peningkatan pembukaan hutan Brazil tetapi itu telah terjadi, mungkin tidak secepat itu, selama beberapa dekade. Animasi ini menunjukkan hilangnya hutan hujan secara dramatis di negara bagian Rondonia di Brasil barat antara tahun 1986 dan 2010, seperti yang diamati oleh satelit.

READ  Cara menghilangkan goresan di wajah secara alami dengan mudah

5. Gunung es seukuran megalopolis

Sumber: ESA

Lapisan es Antartika mengandung cukup banyak air beku untuk menaikkan permukaan laut dunia hingga 58 meter jika semuanya berakhir di lautan. Lapisan es terapung yang melapisi benua bertindak sebagai penyangga dan penghalang antara lautan hangat dan es pedalaman, tetapi mereka rentan terhadap pemanasan samudra dan atmosfer.

Animasi ini menunjukkan pecahnya gunung es besar yang disebut A-74, ditangkap oleh citra radar satelit yang memiliki keunggulan mampu “melihat” melalui awan dan beroperasi siang dan malam dan oleh karena itu tidak terpengaruh oleh 24 jam kegelapan. yang terjadi selama musim dingin Antartika. Gunung es yang terbentuk meliputi area seluas 1270 km², kira-kira berukuran sama dengan London Raya.

Contoh-contoh ini mengilustrasikan beberapa cara di mana data satelit memberikan pengamatan global yang unik dari elemen kunci sistem iklim dan biosfer yang penting untuk memahami bagaimana planet berubah. Kami dapat menggunakan data ini untuk memantau perubahan ini dan meningkatkan model yang digunakan untuk memprediksi perubahan di masa mendatang. Menjelang konferensi iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa yang sangat penting, COP26 di Glasgow pada bulan November, saya dan kolega saya menghasilkan dokumen informasi untuk menyoroti peran yang akan dimainkan satelit pengamatan Bumi dalam menjaga iklim dan sistem lain yang kita andalkan untuk membuat planet yang indah dan rapuh ini dapat dihuni.

Written By
More from Faisal Hadi

Malam ini Bank Syariah BUMN merger

Bisnis.com, JAKARTA – Rencana merger financial institution syariah lender umum akan diumumkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *