Lima strategi pengurangan risiko diperbarui dengan pengetahuan berabad-abad – Dunia

Pemahaman masyarakat adat tentang risiko bencana menggunakan data yang sangat besar – pengetahuan tradisional dan cerita rakyat yang berasal dari generasi ke generasi.

Budaya yang telah berkembang bersama bahaya alam menanamkan kesadaran risiko dan langkah-langkah ketahanan ke dalam berbagai keyakinan dan praktik. Ini didasarkan pada dasar yang kuat dari bukti dari pengalaman hidup.

Lima praktik adat ini telah menggunakan pengetahuan tradisional, di samping teknik modern, untuk membantu mengelola risiko bencana:

  1. Pembakaran budaya

Teknik Aborigin Australia kuno untuk mengurangi risiko kebakaran hutan termasuk teknik pembakaran budaya yang dikenal sebagai ‘pembakaran mosaik’.

Kebakaran terkendali di area kecil membakar pada suhu yang relatif rendah, mengurangi semak belukar dan kayu mati sambil melestarikan pohon besar dan memungkinkan satwa liar untuk melarikan diri. Pembakaran terkendali ini mengurangi risiko kebakaran hutan dan, jika terjadi, membatasi kekuatan destruktifnya.

Setelah “musim panas hitam” yang menghancurkan pada 2019-2020, teknik-teknik ini diintegrasikan ke dalam upaya pengurangan risiko kebakaran hutan yang lebih luas.

“Praktek pembakaran masyarakat adat juga memainkan peran penting dalam penciptaan dan pengelolaan ekosistem di Amerika Utara,” jelas laporan GAR 2022.

“Pengetahuan polikultural tentang risiko ini terkadang dapat diperoleh melalui pemerintah dan aktor institusional yang belajar dari praktik pengelolaan budaya asli yang berlangsung selama ribuan tahun,” catatan laporan tersebut.

  1. Manajemen banjir alami

Di Nepal dan di Dataran Tinggi Tibet, masyarakat menggunakan metode prakiraan dan pencegahan banjir tradisional yang berusia berabad-abad untuk membatasi risiko banjir musiman. Ini termasuk menanam tanaman tahan banjir dan menggali parit dan parit drainase.

“Sistem peringatan dini berbasis masyarakat menggunakan indikator lingkungan untuk mengidentifikasi pola yang terkait dengan timbulnya banjir,” kata laporan itu.

READ  Berita Covid: Hakim Blokir Mandat Vaksinasi Polisi Chicago Untuk Saat Ini

Pengamatan perubahan bentuk awan, curah hujan, aktivitas satwa liar, kecepatan angin, posisi bintang, dan suhu membantu mengantisipasi banjir dan memicu persiapan untuk meminimalkan dampaknya.

Penduduk kemudian mengambil langkah-langkah persiapan, memindahkan barang-barang mereka, ternak dan tempat tinggal mereka ke tempat yang lebih tinggi, dan menimbun kebutuhan pokok.

Setelah banjir, pengobatan tradisional – seperti menggunakan santan hijau untuk mengobati diare, kolera dan disentri – membantu pemulihan, di samping perawatan medis modern yang mungkin tersedia.

  1. Pemulihan yang berkelanjutan dan tangguh

Setelah gempa bumi 2010 dan 2016 di Canterbury, Selandia Baru, pengetahuan tradisional Maori telah dimasukkan ke dalam perencanaan ketahanan.

Suku Ngäi Tahu lokal bekerja dengan pemerintah untuk memetakan aset lingkungan dan budaya dan memastikan pemulihan yang komprehensif. Pemetaan kawasan warisan tradisional ini telah membantu memastikan restorasi lingkungan, keanekaragaman hayati, dan keberlanjutan di masa depan.

“Hasil jangka panjang termasuk pengembangan model risiko kekayaan yang memetakan risiko untuk aset tradisional dan penciptaan peringatan risiko kekayaan yang mengkategorikan hasil berjenjang dalam hal eksposur risiko,” kata laporan itu.

  1. Peringatan dini masyarakat

Pengetahuan tradisional Maori juga digunakan untuk mengintegrasikan sistem peringatan dini berbasis masyarakat untuk aktivitas vulkanik di Gunung Ruapehu, berdasarkan pengamatan perubahan perilaku flora dan hewan, serta sensor digital.

Pendekatan ini menggabungkan pengetahuan budaya tradisional dengan teknik modern, untuk melestarikan nilai-nilai budaya tradisional, karena gunung berapi menempati tempat sentral dalam kepercayaan suku, dan aset lingkungan fisik.

“Pendekatan sistem untuk memahami hubungan antara masyarakat dan ekosistem semakin dipahami dalam sistem politik yang lebih luas,” menurut laporan GAR.

  1. Area aman

Di Sulawesi, Indonesia, masyarakat Kailli mewariskan pengetahuan sejarah untuk lebih memahami bahaya alam.

READ  Apakah inti bumi tidak seimbang? Sesuatu yang aneh sedang terjadi di dalam planet kita

Bahasa lokal menggambarkan berbagai bahaya dan penyebabnya: tsunami, gempa bumi dan pencairan tanah akibat gempa bumi. Lagu daerah menceritakan pengalaman bencana masa lalu dan menyampaikan pelajaran dari para pendahulu.

Desa-desa tersebut memiliki zona aman yang disebut “kinta”, yang selalu digunakan sebagai tempat perlindungan saat terjadi gempa. Setelah peristiwa likuifaksi skala besar pada tahun 2018, struktur “kinta” mengalami lebih sedikit kerusakan dan kerentanan terhadap likuifaksi.

Cara berpikir baru tentang risiko

Pihak berwenang di seluruh dunia telah mulai menyadari manfaat dari mengintegrasikan pengetahuan adat dan teknik tradisional ke dalam strategi pengurangan risiko bencana dan ketahanan mereka, sementara masyarakat adat mendapat manfaat dari integrasi teknologi baru dalam pendekatan adat mereka.

Manajemen risiko bencana yang efektif dapat memperoleh manfaat dari penggunaan pengetahuan asli di samping ilmu pengetahuan, tetapi ini akan membutuhkan pergeseran pemikiran tentang risiko dan pengetahuan.

“Langkah pertama adalah beralih dari gagasan bahwa orang dan sistem hanya saling berhubungan, ke konsep pemikiran dan tindakan yang saling bergantung dan saling bergantung dalam sistem,” laporan tersebut menegaskan.

“Proses ini membutuhkan kerendahan hati, rasa ingin tahu, dan rasa hormat ilmiah baru untuk pandangan dunia relasional.”

Diedit oleh Martin Field. Artikel ini adalah bagian dari seri berdasarkan bab dari Laporan RBM 2022. Pelajari lebih lanjut tentang bias kognitif dan hubungannya dengan Pengurangan Risiko Bencana (PRB) di Laporan RBM 2022.

Lihat artikel tentang bias kognitif.

Written By
More from Faisal Hadi
IHSG berpotensi go inexperienced, simak rekomendasi pasar saham yang akan ditransaksikan Jumat (18/9).
GAMBAR. Wartawan berdiri di depan layar Bursa Efek Indonesia (BEI), selatan Jakarta....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *