Lokaswara Online Festival Rayakan Musik Pribumi Indonesia – Hiburan

Panggung diisi dengan berbagai alat musik tradisional dari berbagai daerah di Indonesia, masing-masing dengan set tangga nada berbeda yang menghasilkan suara dan suasana khusus yang khas dari asalnya.

Dulu diyakini mustahil bahwa nada-nada kontras ini menciptakan harmoni, tetapi Orkes Nasional Indonesia (INO) telah membuktikan sebaliknya.

Komposer musik dan etnomusikolog terkemuka Franki Raden melawan segala rintangan pada tahun 2010 dan membentuk orkestra, yang terdiri dari lebih dari 45 maestro musik tradisional dari seluruh negeri dan anggota paduan suara.

Memimpin jalan: Komposer musik dan etnomusikolog Franki Raden adalah pendiri Orkestra Nasional Indonesia (INO), yang terdiri dari 45 maestro musik tradisional dari seluruh negeri. (Franki Raden / -)

Orkestra unik ini membuat debutnya yang mengesankan di Balairung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata tahun itu. Bagian dari pertunjukan yang direkam dibuat pada pembukaan CAVENTER STAGE x Lokaswara Online Festival.

Diselenggarakan oleh Lokaswara, sebuah perusahaan yang didirikan oleh Franki yang menyelenggarakan festival musik dan budaya untuk mengekspos budaya lokal kepada audiens internasional, festival ini menampilkan berbagai pertunjukan musik tradisional dari seluruh dunia.

Mulai tanggal 20 Mei, acara bincang-bincang dengan cuplikan pertunjukan disiarkan secara teratur di saluran YouTube Pusat Kebudayaan, Seni, Pengembangan Masyarakat dan Pariwisata (CAVENTER) Indonesia, sebuah platform untuk mendidik dan mempromosikan pariwisata berkelanjutan.

Festival itu bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional – yang memperingati berdirinya organisasi pemuda yang menjunjung tinggi prinsip kesadaran nasional – dan 10e ulang tahun orkestra.

“Orkestra mewakili keragaman musik Indonesia dan merupakan perwujudan dari [national motto] Unity of Diversity, ”kata Franki, yang menjadi pembawa acara bersama jurnalis musik Bens Leo.

Dalam penampilan pertamanya, INO menyatukan berbagai suara alat musik tiup seperti seruling dan seruling, sitar seruling dan sasando, perkusi tagan dan biola, di samping set yang diakui secara luas dari gamelan (orkes tradisional) instrumen dari Jawa dan Bali.

READ  Hotman Paris mengungkap cara membuktikan siapa gadis itu dalam video hot mirip Gisel

Sang maestro dan dua penyanyi solo vokal yang sebagian berasal dari daerah terpencil di Sulawesi Utara, Aceh, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Jawa Barat, dan Sumatera Utara itu mengenakan pakaian adatnya masing-masing.

Di dalam konser besar dengan gaya, mereka menampilkan “Voice of Diversity” yang digubah oleh Franki, memberikan instrumen solo kesempatan untuk menunjukkan keunikan mereka di antara saat-saat ketika suara mereka berbaur sebagai orkestra penuh.

Paduan suara menyanyikan mantra dari suku Dayak, menambahkan getaran mistis ke pertunjukan yang menakjubkan.

“Maestronya adalah musisi pribumi. Mereka tidak membaca lembaran musik dan masing-masing dari mereka memiliki rasa improvisasi yang kuat. Makanya penjabarannya berbeda setiap waktu,” jelas Franki.

“Saya membiarkan mereka bermain dengan gaya dan tuning aslinya. Saya hanya memberi mereka struktur di mana [the sound produced by the music instrument] mungkin cocok.

Pada tahun 2011, orkestra melakukan perjalanan ke Australia untuk tur konser Melbourne, Canberra dan Sydney. Pertunjukan Melbourne, di mana INO tampil “Konser Trompong”, ditayangkan pada tanggal 4 Juni.

Pencampuran suara: INO menyatukan varian suara instrumen tradisional Indonesia.Pencampuran suara: INO menyatukan varian suara instrumen tradisional Indonesia. (Franki Raden / -)

Penampilan ini mendapat pujian dari musisi di seluruh dunia, termasuk komposer Australia Greg Schiemer, programmer musik dunia Maroko Brahim El Mazned, komposer dan instrumentalis Spanyol Ana Alcaide, aktris dan pelatih vokal Kanada Laur Fugre, penyanyi, band jazz Indonesia Amelia Ong, serta musik Belanda. jurnalis Charlie Crooijmans dan jurnalis Indonesia Naratama Rukmananda dari kantor Voice of America di New York.

Melalui video call, mereka mengungkapkan harapannya agar orkestra pribumi segera keliling dunia karena “musik terbaik paling enak didengar di atas panggung” sambil meminta kolaborasi dengan INO.

READ  E-Gilas kembali melaju ke final Fiba Esports Open

Pendanaan dan dokumen untuk rombongan besar untuk bepergian ke luar negeri dengan alat musik rapuh dengan berbagai ukuran dan berat – banyak di antaranya terbuat dari kayu atau bambu dan kulit sapi – dipandang sebagai penghalang aktivitas orkestra di luar negeri.

“Kami mengusulkan kepada pemerintah untuk menjadikan INO sebagai orkestra negara. Saya sangat berharap mereka akan mempertimbangkan kembali permintaan ini,” kata Franki.

“Mimpi kami selanjutnya adalah memiliki orkestra pemuda pribumi. Kami optimis Indonesia memiliki banyak musisi muda bertalenta, tinggal mencarinya saja,” kata komposer musik peraih penghargaan yang telah mewujudkan mimpinya membentuk orkestra pribumi setelah 33 tahun ini.

Festival musik online dibuka dengan klip dari proyek-proyek Lokaswara sebelumnya, yang terbaru adalah Jakarta Beat Society 2019 dengan tamu utama, pemenang Grammy Award dan master perkusi Afrika Chris Berry.

Klip lainnya adalah penampilan langsung mendiang penyanyi Glenn Fredly di Toraja International Festival 2016, yang dipilih sebagai pengingat aktivitas sosial dan politiknya untuk memastikan kesejahteraan dan perlindungan hak intelektual musisi Indonesia.

“Tujuan utama dari program ini adalah untuk mengumpulkan sumbangan bagi musisi tradisional. Semua maestro kami, bukan hanya mereka yang bermain di orkestra, sangat menderita [due to public health measures] karena mereka tidak bisa berbuat apa-apa,” kata Franki.

“Mereka mencari nafkah dengan bermain setiap hari dengan bayaran kecil dan saya pikir kami harus membantu mereka mempertahankannya. [indigenous] musik. Jika hilang, itu tidak bisa diganti.

Siaran langsung diakhiri dengan penampilan duo Endah N Resha, anggota Marché International du Disque et de l’Edition Musicale (Midem) Festival di Cannes, Prancis, pada 2013.

Mereka membawakan lagu Swahili “Tuimbe” (Menyanyi) dengan medley lagu daerah Papua “Yamko Rambe Yamko”.

READ  Dylan Sada meninggal, selebriti Indonesia mengingat sosoknya

“Sudah menjadi tanggung jawab kita sebagai musisi dan penikmat musik untuk saling menjaga. Musik dan musisi pribumi memegang akar tradisi dan budaya kita. Tanpa mereka, kita akan kehilangan jati diri kita sebagai bangsa,” kata Endah.

Penampilannya dapat disaksikan di kanal YouTube CARVENTER Indonesia.

Untuk berdonasi, kunjungi kitabisa.com/savetraditionalmusicians atau pindai kode QR pada saluran untuk terhubung ke situs.

More from Benincasa Samara
Negara-negara yang Menggunakan Vaksin Covid Cina Untuk Mencapai Tingkat Vaksinasi Tinggi Sekarang Melihat Peningkatan Kasus
Contoh dari beberapa negara menunjukkan bahwa vaksin China mungkin tidak terlalu efektif...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *