Lone Ranger HS Prannoy mengincar kejayaan di final Tur Dunia pertama

Komuter bintang India HS Prannoy akan berusaha menampilkan merek bulu tangkis yang tak kenal takut melawan yang terbaik dalam bisnis ini dalam upayanya meraih kejayaan dalam penampilan pertamanya di Final Tur Dunia BWF.

Dengan dua kali peraih medali Olimpiade PV Sindhu melewatkan acara tersebut karena cedera, Prannoy akan menjadi satu-satunya orang India di turnamen akhir tahun, yang dipindahkan dari Guangzhou, China, karena meningkatnya kasus infeksi COVID-19.
Salah satu pemain India paling konsisten di sirkuit musim ini, Prannoy masuk di Grup A bersama juara Olimpiade Viktor Axelsen dari Denmark, Kodai Naraoka dari Jepang dan Lu Guang Zu dari China.

“Saya senang bisa memulai kampanye BWF World Tour Finals. Ini kali pertama saya berkompetisi di kejuaraan akhir tahun dan saya berharap bisa tampil baik,” kata unggulan ketiga Prannoy, yang baru saja menerima penghargaan Arjuna.

Sementara Prannoy memiliki undian yang layak dan akan menikmati peluangnya untuk lolos ke babak penyisihan grup, itu tidak akan menjadi tugas yang mudah karena dia tidak memegang rekor bagus melawan lawan grupnya. Prannoy memiliki rekor buruk 1-5 melawan petenis nomor satu dunia Axelsen, tetapi dia mendapatkan kepercayaan diri setelah mengalahkan petenis Denmark itu ketika mereka terakhir kali bertemu tahun lalu di Indonesia Masters.

Melawan sensasi baru berusia 21 tahun Kodai Naraoka, Prannoy menderita kekalahan dalam satu-satunya pertemuan mereka di Singapura Terbuka pada Juli. Orang India itu juga kalah melawan orang China Lu Guang Zu selama satu-satunya pertemuannya di Roland-Garros. Namun, Prannoy, yang dinominasikan untuk penghargaan ‘Pemain Terbaik Tahun Ini’ BWF, dikenal karena meningkatkan permainannya dalam acara-acara besar dan telah menjadi wahyu tahun ini.

READ  Penarikan atas transfer, agen Jadon Sancho mengakui dia dikira Man United

Dia berperan penting dalam kemenangan Piala Thomas yang epik di India pada bulan Mei dan juga finis kedua di Swiss Open Super 300, serta mencapai semifinal Indonesia Open Super 1000 dan Malaysia Super 500 Masters.

Performanya yang kuat dalam acara Tur Dunia membuatnya mendapatkan kualifikasi langsung ke final musim untuk pertama kalinya dalam karirnya dan dia akan memanfaatkan kesempatan itu sebaik mungkin minggu ini. Sementara juara bertahan Axelsen tentu saja merupakan rintangan tersulit di jalannya, Prannoy hampir tidak bisa melakukan slip-up melawan dua lawan lainnya.

Axelsen menyapu musim, menciptakan 39 kemenangan beruntun yang menghancurkan – rekor dunia dalam disiplin – dan memenangkan lima gelar Super Series. Antara lain di lapangan, Chou Tien Chen, Jonatan Christie, Anthony Ginting dan Loh Kean Yew semuanya mampu melaju jauh di ajang tersebut. Tapi Prannoy, yang oleh teman-temannya disebut “binatang buas”, bisa menjadi kuda hitam, terutama karena kemampuannya menciptakan pergolakan.

Petenis nomor 12 dunia itu belum pernah memenangkan gelar selama lebih dari lima tahun dan dia akan berusaha untuk menyelesaikan segalanya menjelang musim baru.

Bagi India, Sindhu menjadi satu-satunya yang meraih gelar bergengsi tersebut, sedangkan Sameer Verma mencapai babak empat besar edisi 2018. Di tunggal putri, juara bertahan An Se Young, juara dunia Akane Yamaguchi, juara Olimpiade Chen Yufei dan He Bingjiao, yang memenangkan gelar Denmark Terbuka dan Prancis Terbuka, semuanya adalah pesaing kuat.

Tai Tzu Ying dan Ratchanok Intanon mungkin tidak menjalani musim yang hebat, tetapi pencapaian di tahun-tahun terakhir mereka akan membuat mereka tetap bersaing.

Written By
More from Umair Aman
Risa Sato memperkuat tim PH Grand Prix saat pemulihan Alyssa Valdez kembali berlangsung
Tim voli putri Filipina menerima campuran kabar baik dan buruk untuk Grand...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *