Lori Loughlin dan suaminya, Mossimo Giannulli, akan dijatuhi hukuman Jumat dalam skandal penerimaan perguruan tinggi

Lori Loughlin dan suaminya, Mossimo Giannulli, akan dijatuhi hukuman Jumat dalam skandal penerimaan perguruan tinggi
Hukuman itu mengakhiri kisah Loughlin, bisa dibilang sebagai orang tua dengan profil tertinggi yang mengaku membayar dalang skema, William Rick Singer, $ 500.000 untuk memasukkan kedua putrinya ke Universitas California Selatan.
Loughlin, seorang bintang Tv yang memerankan Bibi Becky dalam sitkom “Comprehensive House,” dan Giannulli, seorang perancang busana, mengaku bersalah atas tuduhan konspirasi, mengambil keuntungan dari apa yang disebut Singer sebagai “pintu samping” ke universitas dengan membuat profil palsu untuk para gadis dan menyerahkan mereka sebagai anggota tim kru.
Jaksa federal pada hari Selasa secara resmi meminta agar Loughlin dijatuhi hukuman dua bulan penjara dan Giannulli lima bulan. Giannulli juga menghadapi denda $ 250.000 dan layanan komunitas 250 jam, sementara Loughlin akan mendapatkan denda $ 150.000 dan 100 jam layanan masyarakat. Masing-masing akan menerima dua tahun pembebasan yang diawasi.
“Dia lebih sering terlibat dengan Singer, mengarahkan pembayaran suap ke USC dan Singer, dan secara pribadi menghadapi konselor sekolah menengah putrinya untuk mencegah skema itu ditemukan, dengan berani berbohong tentang kemampuan atletik putrinya,” tulis Pengacara AS Andrew Lelling dari Massachusetts di memo penahanan dirilis pada hari Selasa.
“Loughlin mengambil peran yang kurang aktif, tetapi tetap terlibat penuh, dengan penuh semangat mendaftarkan Singer untuk kedua kalinya untuk putri bungsunya, dan membimbing putrinya untuk tidak ‘berbicara terlalu banyak’ kepada konselor perguruan tinggi yang sah di sekolah menengahnya, agar dia tidak mengerti mereka. penipuan.”

Karena jenis perjanjian pembelaan yang dibuat oleh Loughlin, Giannulli, dan jaksa penuntut, hakim hanya memiliki sedikit ruang gerak untuk membelokkan kesepakatan yang telah disepakati. Giannulli dijadwalkan akan divonis Jumat pukul 11 ​​pagi, dan Loughlin diperkirakan akan divonis pada sore hari.

“Kasus ini mengarah ke selatan pada jaksa penuntut,” kata analis hukum CNN Elie Honig, yang merujuk pada bukti ekskulpatif yang menurut pengacara pembela Loughlin membuktikan bahwa dia dan Giannulli mengira mereka menyumbang untuk bisnis yang sah. “Dokumen-dokumen itu berpotensi menghancurkan kasus penuntutan dan secara besar-besaran mengurangi kesempatan jaksa untuk mendapatkan hukuman di pengadilan.”
Berita dari bukti tersebut terungkap pada bulan Desember, ketika pengacara Loughlin dan Giannulli berpendapat bahwa catatan Iphone dari perangkat seluler Singer menuduh bahwa agen FBI berbicara secara agresif kepadanya tentang panggilannya yang direkam dengan terdakwa, dan mereka menuduh adanya pelanggaran investigasi. Mereka juga berargumen bahwa jaksa penuntut belum menyerahkan bukti ini cukup cepat, hanya delapan bulan sebelum sidang bulan Oktober, dan bahwa mereka tidak memiliki cukup waktu untuk mempersiapkan.

Pasangan itu terancam hukuman 20 tahun penjara

Hakim Pengadilan Distrik AS Nathaniel Gorton membantah mosi untuk menolak dakwaan tersebut dan mengatakan bukti tersebut dapat diperdebatkan di persidangan. Gorton juga menulis dalam keputusannya bahwa pembela memiliki cukup waktu dan bahwa kegagalan untuk menyerahkan catatan itu “tidak bertanggung jawab” dan “salah arah” bukan “disengaja,” karena jaksa “meremehkan konteks, relevansi dan potensi sifat ekskulpasi catatan.”

READ  Tim Weezer dengan Wyld Stallyns untuk lagu pertama dari 'Bill & Ted Face the Music'

Namun, bukti ekskulpasi membuka pintu bagi Loughlin dan Giannulli, kata Honig.

“Selalu ada risiko diadili. Jika dia pergi ke pengadilan dan dihukum, dia akan mendapat hukuman yang bijaksana,” kata analis hukum itu. “Ini adalah kesepakatan yang menurut saya masuk akal dalam dua hal, tetapi mencerminkan fakta bahwa kasus jaksa penuntut benar-benar berubah secara tak terduga.”

Lori Loughlin dan Mossimo Giannulli mengaku bersalah dalam penipuan penerimaan perguruan tinggi
Sejauh ini, 55 terdakwa telah didakwa sehubungan dengan skandal penerimaan perguruan tinggi, dan dari mereka, 41 telah mengaku bersalah atau setuju untuk mengaku bersalah, menurut Kantor Pengacara AS. Dari jumlah tersebut, 28 orang tua, termasuk Loughlin dan Giannulli, awalnya mengaku tidak bersalah. Dua puluh orang tua telah dijatuhi hukuman, sementara 13 lainnya, termasuk pelatih, administrator, anggota grup Singer dan Mark Riddell, peserta tes ahli, telah mengaku bersalah atau setuju untuk mengaku bersalah.
Aktris Felicity Huffman, orang tua terkenal lainnya yang dituntut dalam skema kejahatan, mengaku bersalah dan menghabiskan 11 hari di penjara. Dia dibebaskan pada bulan Oktober dan belum berbicara secara terbuka tentang insiden tersebut.
Huffman, yang menerima tanggung jawab sejak awal, dijatuhi hukuman oleh Hakim Pengadilan Negeri AS Indira Talwani, yang juga dianggap lebih lunak dalam menjatuhkan hukumannya, menurut orang dalam ruang sidang.
Jaksa penuntut skandal penerimaan perguruan tinggi membantah kasus-kasus terhadap Lori Loughlin dan lainnya tidak boleh ditutup

Loughlin dan Giannulli mengadakan apa yang dikenal dalam sistem federal sebagai “C Plea.” Permohonan tersebut merampas kuasa hakim untuk menyimpang dari ketentuan yang telah disepakati. Jika Gorton, yang dikenal keras dalam menjatuhkan hukuman, menerima pembelaan di pengadilan, yang diharapkan ia lakukan, maka ia juga setuju untuk menerima “C Plea.”

Pengacara Robert Fisher, yang mewakili John Vandemoer, mantan pelatih layar Stanford yang mengaku bersalah atas tuduhan konspirasi dalam penipuan penerimaan perguruan tinggi, menggambarkan Gorton sebagai orang yang tegas tetapi adil.

“Dia salah satu sentencer yang lebih berat,” kata Fisher, dari firma hukum Nixon Peabody.

READ  Ayah berjuang untuk bertengkar kembar tiga menyerang lemari es dalam movie lucu

Jika Loughlin dan Giannulli telah diadili dan dihukum, mereka bisa menghadapi hingga 20 tahun penjara atas tuduhan konspirasi, kata jaksa penuntut.

“Dengan pedomannya, dia bisa melihat lebih banyak waktu secara signifikan setelah persidangan,” kata Fisher. “Dua bulan akan menjadi penyimpangan yang signifikan dari pedoman hukuman asli.”

More from Casildo Jabbour

Google ingin orang menemukan identitas Anda dengan pencarian sederhana: inilah yang harus Anda lakukan

Kartu Orang GoogleGoogle Facts adalah emas baru dan Google memiliki tambang terbesar....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *