Luar angkasa berbahaya bagi kesehatan, masih berminat menjadi astronot?

Jakarta Kamar Beruang Radiasi, penurunan berat badan, isolasi, dan beberapa tekanan fisik dan mental Lain Penerbangan luar angkasa . Jadi apa dampak risiko ini pada tubuh mereka? (Baca lebih banyak: 18 astronot cantik dan menawan siap berangkat ke bulan pada tahun 2024 )

Sebanyak 29 makalah, termasuk 19 makalah yang diterbitkan pada 25 November 2020, telah meningkatkan pengetahuan kita tentang efek perjalanan luar angkasa pada tubuh manusia lebih dari sebelumnya. Studi tersebut berasal dari ‘penjelajah kembar’ NASA setelah satu tahun misi luar angkasa NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), sementara saudara kembar astronot NASA yang sudah pensiun. , Mark Kelly, adalah Komandan di Bumi.

Wahana ganda memang luar biasa, tetapi hanya bisa melihat dua astronot ini. Dengan dokumen baru ini, para ilmuwan mengamati efek perjalanan luar angkasa pada 56 astronot yang mengunjungi stasiun luar angkasa.

“Artikel ini memengaruhi lebih dari 200 peneliti dari lusinan akademisi, pemerintahan, kedirgantaraan, dan kelompok industri, yang mewakili basis data astronot dan astronomi terbesar yang pernah dibuat. Profiles ”, merangkum kumpulan dokumen ilmiah ini Space.com.

Dengan data luar biasa dan kolaborasi internasional yang luar biasa, para ilmuwan tidak akan dapat memverifikasi apa yang mereka lihat dalam studi kembar tersebut. Tapi itu juga memperluas studi tentang bagaimana ruang angkasa mempengaruhi tubuh manusia ke tingkat yang baru.

“Ini adalah studi yang sangat berbeda,” kata Susan Bailey, seorang profesor di Colorado State University yang merupakan peneliti utama dari beberapa survei NASA dan peneliti utama untuk sebagian besar makalah ini. Space.com.

“Ini benar-benar meletakkan dasar yang baik,” Apa yang kita ketahui tentang efek perjalanan ruang angkasa yang panjang pada tubuh manusia? “Dan apa yang harus kita khawatirkan saat kita bergerak maju? Bailey berkata,” Penelitian ini akan menjadi semakin penting saat manusia semakin menjauh dari Bulan dan Bumi.

Masing-masing dari 29 makalah mengidentifikasi faktor unik yang memengaruhi dampak perjalanan luar angkasa pada manusia, beberapa temuan utama mendukung temuan studi kembar, dan para ilmuwan semakin memahami efek kesehatan ini.

READ  4 hujan meteor di langit Oktober, sesuatu terlihat seperti bola api

Enam dampak
Saat mempelajari efek kesehatan dari perjalanan luar angkasa, para peneliti mengidentifikasi enam faktor kunci yang menentukan apa yang terjadi pada tubuh seseorang di luar angkasa.

“Kami mengusulkan bahwa ada enam karakteristik tetap yang berulang kali kami lihat pada tikus dan hewan pengerat, subjek manusia, dan garis sel. “Ini benar-benar menunjukkan – apa faktor kunci yang menentukan bagaimana tubuh merespons organisme dalam ruang hampa,” kata Chris, profesor fisiologi dan biofisika di Weil Cornell Medicine. Mason adalah peneliti utama dan peneliti utama dalam studi tentang anak kembar.

Written By
More from Faisal Hadi

Boeing sedang berjuang 737 Max untuk terbang ke Bandara Internasional Tampa bulan ini

Pesawat Boeing 737 Max yang sakit akan kembali ke Bandara Internasional Tampa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *