Lubang misterius membuat pejabat Chili bingung

Lundin Mining mengatakan lubang pembuangan tidak mempengaruhi pekerja atau anggota masyarakat.

Santiago:

Pihak berwenang Chili mulai menyelidiki pada hari Senin sebuah lubang pembuangan misterius berdiameter sekitar 25 meter (82 kaki) yang muncul selama akhir pekan di daerah pertambangan di utara negara itu.

Media Chili menunjukkan rekaman udara dari lubang pembuangan di tanah yang dioperasikan oleh tambang tembaga Kanada Lundin Mining, sekitar 665 kilometer (413 mil) utara ibu kota Santiago.

Layanan Geologi dan Pertambangan Nasional (Sernageomin) mengetahui adanya lubang pembuangan pada hari Sabtu dan mengirim personel spesialis ke daerah tersebut, kata direktur badan tersebut David Montenegro dalam sebuah pernyataan.

“Ada jarak yang cukup jauh, sekitar 200 meter (656 kaki), ke bawah,” kata Montenegro. “Kami tidak mendeteksi material apa pun di sana, tetapi kami memang melihat banyak air.”

Sernageomin melaporkan penutupan area dari pintu masuk ke lokasi tambang Alcaparrosa, yang terletak di dekat lubang pembuangan.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin sore, Lundin Mining mengatakan lubang pembuangan tidak mempengaruhi pekerja atau anggota masyarakat.

“Rumah terdekat berjarak lebih dari 600 meter (1.969 kaki) sementara setiap daerah berpenduduk atau utilitas hampir satu kilometer dari daerah yang terkena dampak,” kata pernyataan itu.

Lundin Mining memiliki 80% dari properti dan sisanya dipegang oleh perusahaan Jepang Sumitomo Corporation.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Bagaimana tidak ada sepak bola perguruan tinggi yang dapat memengaruhi Draf NFL di masa depan
More from Casildo Jabbour
Mengapa BJP Di Rajasthan Menginginkan Gerakan Tanpa Keyakinan yang Tidak Bisa Menang
BJP tahu bahwa Menteri Utama Ashok Gehlot memiliki mayoritas yang nyaman (File)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *