Lukisan hewan tertua di dunia ditemukan di gua Indonesia

Melalui

Foto lama yang menunjukkan tiga babi mungkin adalah gambar hewan tertua di dunia

Oktaf AA

Lukisan gua menakjubkan yang digali di Indonesia termasuk yang mungkin merupakan penggambaran hewan tertua di planet ini, yang berusia setidaknya 45.000 tahun.

Lukisan tiga babi, bersama dengan beberapa stensil tangan, ditemukan di gua batu kapur Leang Tedongnge di pulau Sulawesi, Indonesia. Bahkan masyarakat setempat tidak mengetahui keberadaan situs gua tersebut hingga ditemukannya pada tahun 2017 oleh Adam Brumm di Griffith University, Australia, dan timnya.

Publisitas

“Saya kagum,” kata Brumm. “Ini adalah salah satu lukisan hewan figuratif paling spektakuler dan paling terawat yang dikenal di seluruh wilayah dan segera membuat saya terpesona.

Sulawesi dikenal memiliki beberapa seni cadas tertua di dunia, tetapi lukisan baru mungkin mendahului semua contoh lain yang sejauh ini ditemukan di pulau itu.

Brumm dan rekan-rekannya menggunakan teknik yang disebut penanggalan seri uranium untuk menganalisis formasi mineral yang tumpang tindih dengan bagian gambar, dan yang pasti terbentuk setelah seni gua diproduksi. Formasi mineralnya setidaknya berusia 45.500 tahun, menunjukkan bahwa karya seni itu sendiri mungkin jauh lebih tua.

“Ini menambah bukti bahwa tradisi paling awal seni cadas manusia modern tidak muncul di Zaman Es Eropa, seperti yang telah lama diasumsikan, tetapi pada tahap awal perjalanan manusia,” jelas Brumm.

Masing-masing dari ketiga babi itu panjangnya lebih dari satu meter. Semua gambar dicat dengan pigmen oker merah. Mereka tampaknya babi kutil Sulawesi (babi celebensis), babi hutan berkaki pendek yang endemik di pulau itu dan memiliki ciri khas kutil di wajahnya. “Spesies ini sangat penting bagi pemburu-pengumpul awal di Sulawesi,” Brumm menjelaskan.

READ  Gila! Hotman Paris Menangkan Lelang Popcorn 'Emas' Chef Arnold Rp50 Juta

Babi ini muncul dalam seni cadas yang lebih muda di kawasan itu, dan penggalian arkeologi menunjukkan bahwa mereka adalah spesies hewan buruan yang paling umum diburu di Sulawesi selama ribuan tahun. “Penggambaran yang sering tentang babi liar ini dalam seni menawarkan petunjuk tentang minat jangka panjang manusia terhadap ekologi perilaku spesies lokal ini, dan mungkin nilai spiritualnya dalam budaya berburu,” kata Brumm.

Paul Pettitt dari University of Durham, Inggris, sependapat bahwa temuan tersebut menambah bukti keberadaan manusia di kepulauan Asia Tenggara. Manusia pertama mungkin melintasi pulau-pulau ini untuk mencapai Australia – mungkin sudah 65.000 tahun yang lalu – setelah bermigrasi keluar dari Afrika.

Namun Pettitt berkata: “Mengingat pasokan fosil manusia yang tidak mencukupi di wilayah tersebut saat ini, tentu saja kami tidak dapat mengesampingkan paternitas dari spesies manusia lain, seperti Neanderthal. [that] menghasilkan seni non-figuratif di Eropa.

Referensi jurnal: Kemajuan ilmiah, DOI: 10.1126 / sciadv.abd4648

Pelajari lebih lanjut tentang topik ini:

More from Benincasa Samara

Gerakan Sinar yang menjadi bumerang di Game 6

Ketika manajer Rays Kevin Cash menembak Blake Snell di inning kelima, starter...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *