Lulusan Ilmu Bumi dan Mineral Menerima Beasiswa NSF

UNIVERSITY PARK, Pennsylvania — Edward Spagnuolo, lulusan baru dari College of Earth and Mineral Sciences dengan gelar geobiologi, telah menerima National Science Foundation (NSF) Fellowship.

Program ini mengakui dan mendukung siswa berprestasi yang mengejar studi master dan doktoral yang berorientasi pada penelitian di bidang sains, teknologi, teknik, dan matematika, menurut NSF.

“Saya merasa terhormat menerima beasiswa ini,” kata Spagnuolo, yang juga lulusan di bawah umur dalam bidang biologi, astrobiologi, ilmu kelautan, studi global, serta ilmu satwa liar dan perikanan. “Ini akan memberi saya kebebasan untuk melanjutkan penelitian saya di tahap selanjutnya dari perjalanan pendidikan saya.”

Di Penn State, Spagnuolo bekerja di laboratorium paleobotani Peter Wilf, seorang profesor geosains dan penasihat Spagnuolo, mempelajari fosil daun untuk lebih memahami seperti apa dunia jutaan tahun lalu dan bagaimana ekosistem dapat merespons perubahan lingkungan di masa depan.

Tesisnya mengarah ke artikel baru-baru ini diterbitkan dalam American Journal of Botany. Spagnuolo menganalisis ribuan “peta panas” yang dihasilkan oleh program pembelajaran mesin yang menunjukkan fitur kecil pada daun yang digunakan komputer untuk menyortir daun ke dalam kelompok keluarga. Dengan mencatat peta panas di seluruh keluarga, Spagnuolo menemukan pola khusus untuk setiap kelompok yang dapat mengarah pada fitur baru yang dapat digunakan para ilmuwan untuk mengidentifikasi daun modern dan fosil.

Spagnuolo juga bekerja dengan Wilf pada proyek yang sedang berjalan untuk membuat dan memelihara database publik dari data vegetasi hutan tropis di Asia Tenggara, dari Myanmar dan Thailand hingga Indonesia dan Papua Nugini.

Para peneliti yang mempelajari hutan tropis dapat memberikan informasi yang kuat tentang spesies yang melimpah dan penting secara ekologis melalui plot studi yang ditentukan, tetapi data tersebut tidak selalu dipublikasikan atau mudah diakses, kata Spagnuolo. Dia menyisir ratusan artikel dan menemukan 450 studi dengan data plot yang diterbitkan tersembunyi di jurnal regional dan khusus dalam berbagai bahasa.

READ  Perhatikan! Jupiter dan Saturnus akan bertemu 800 tahun sebelum Natal

Di tahun terakhirnya, Spagnuolo menerima Erickson Discovery Fellowship untuk mendeskripsikan fosil tumbuhan berumur sekitar 33 juta tahun dari Kalimantan Indonesia. Daun dan biji fosil ini memberikan bukti non-mikroskopis pertama dari hutan hujan Kalimantan yang masih bertahan sampai sekarang, tetapi berada di bawah tekanan antropogenik yang parah dari deforestasi.

Selain pekerjaannya di lab Wilf, Spagnuolo adalah Rekan Schreyer, Cendekiawan Milenium dan anggota dari Akademi Kepemimpinan Presiden dan Akademi Keterlibatan Global EMS.

“Saya ingin menjadi ahli paleontologi sejak saya berusia tiga tahun, dan Penn State membantu saya mencapai tujuan itu,” kata Spagnuolo. “Berkat Penn State, saya dapat melakukan perjalanan ke Kosta Rika, Jepang, Thailand, dan Karibia, terlibat dalam proyek penelitian saya sendiri, dan lulus tanpa hutang.”

Spagnuolo berencana untuk mengejar gelar doktornya di bidang geosains di Penn State sebagai anggota lab Wilf.

Written By
More from Faisal Hadi
Untuk pertama kalinya, fisikawan menangkap suara cairan yang sempurna
Setelah cairan sempurna dibuat di laboratorium, para ilmuwan di MIT merekam suara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *