Maaf bukan Trump-Biden, Xi Jinping-Putin memenangkan pemilihan presiden AS

Jakarta, CNBC IndonesiaPemilihan presiden di Amerika Serikat (Amerika Serikat) sedang berlangsung antara Donald Trump dari Partai Republik dan Joe Biden dari Partai Demokrat.

Sejumlah survei menunjukkan Biden lebih unggul Suara populer. Tetapi Trump mungkin memiliki peluang untuk menang, jika dia mendapatkan mayoritas Perguruan tinggi pemilihan.


Meski begitu, dikutip dari South China Morning Post (SCMP)Kolumnis Peter Kammerer yakin pemenang pemilu AS sebenarnya bukanlah dua kandidat. Mereka adalah Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Mengapa demikian?

Xi dan Putin memegang kekuasaan dengan meyakinkan warganya bahwa sistem pemerintahan mereka lebih unggul dari demokrasi Barat yang diagungkan oleh Amerika Serikat.

Selain itu, Trump telah menjadi “ berkah, ” tulisnya, perilakunya dalam kekuasaan menunjukkan sedikit perhatian terhadap konstitusi negaranya dan menyebarkan kebencian.

“Dia menyebut China dan Rusia saingan terbesar Amerika, menjatuhkan sanksi dan menggunakan retorika yang mengancam,” ujarnya di media Hong Kong seperti dikutip, Rabu (4/11 / 2020).

“Salah urus … epidemi Covid-19 di mana pemakaian topeng dan jarak sosial telah diserang, runtuhnya ekonomi Amerika dan pengangguran yang luar biasa telah memungkinkan para pemimpin China dan Rusia untuk mendukung lebih banyak. mudahnya demokrasi dirusak dan dirusak. “

Trump sering menunjukkan kekagumannya pada Xi Jinping dan Putin, yang memerintah dengan tangan besi. Ini tidak mungkin dilakukan di Amerika Serikat.

Sementara itu, Biden, menurut Kammerer, selama kampanye tidak terkesan. Bahkan saat dia menjadi wakil presiden Barack Obama.

“Tidak seperti Trump, dia adalah seorang politisi dengan pengalaman hampir lima dekade yang memahami bagaimana sistem bekerja, di mana ada batasan dan betapa pentingnya kerja sama dan kompromi,” katanya. dideklarasikan.

READ  Rudal ditembakkan ke lokasi uji sistem pertahanan Turki S-400

“Meskipun tidak seburuk Trump, Biden juga memiliki rekam jejak rasisme dan kebencian terhadap wanita dan Biden adalah orang yang sangat berhati-hati dalam hal konflik. Dia mendukung perang di Irak yang merenggut ratusan ribu nyawa warga sipil, yang menyebabkannya. krisis pengungsi dan memicu kelompok teroris Negara Islam. “

Hal yang sama juga ditulis oleh media lain Diplomat. Media ini berisi tentang pemenang pemilu AS tidak penting karena Partai Komunis China melihat dirinya sebagai pemenang utama.

“Pengamat luar menunjukkan citra China yang babak belur di luar negeri, terutama di Eropa, karena pandemi Covid-19 dan diplomasi agresif … Tetapi para pemimpin China terus memandang dunia pasca-dunia. Covid seperti mereka, ”tulis editor The Diplomat. Shannon Tiezzi.

Ini setidaknya tercermin dalam rapat paripurna partai pekan lalu. Di mana China bersikeras, akan ada “penyesuaian mendalam dalam keseimbangan kekuatan internasional.”

“Frasa itu adalah jargon partai atas dugaan kebangkitan kekuatan China dan kemerosotan Amerika Serikat,” tulisnya kepada media.

Mengutip pengamat kebijakan luar negeri, ia menulis bahwa sebenarnya Tiongkok telah mengalami pelemahan di Amerika Serikat sejak krisis keuangan global tahun 2008. Hal tersebut mendorong Tiongkok untuk memperluas pengaruhnya secara ekstensif di luar Asia. dan untuk menentang dasar-dasar tatanan dunia Amerika.

“Akademisi China percaya bahwa Trump telah mempercepat penurunan Amerika, tetapi itu akan terus berlanjut terlepas dari siapa yang menjabat,” tulisnya dalam siaran pers dari Rush Doshi, direktur Brookings China China Strategy Initiative dan Kebijakan Luar Negeri Brookings.

“Ketika Xi mengatakan bahwa China berada dalam periode perkembangan terbaik sejak zaman modern 2018, dia serius. (Ini) apapun hasil pemilu 2020 ”.

READ  Trump mencemooh ilmu pengetahuan - dan ingin para ilmuwannya melakukan hal yang sama

(Kepala / kepala)


More from Casildo Jabbour

Shahid Kapoor mencela kritik Kabir Singh, terima kasih kepada pemirsa yang membuatnya terpukul

6 film peningkatan karier untuk Shahid Kapoor Aktor Bollywood Shahid Kapoor, yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *