Maharashtra bergabung dengan Discussion board Ekonomi Dunia dalam memerangi polusi plastik

&#13

Negara bagian terbesar di India berdasarkan PDB dan rumah bagi ibu kota keuangan negara itu, Mumbai, bergabung dengan Kemitraan Aksi Plastik Global (GPAP) Forum Ekonomi Dunia pada hari Minggu untuk memajukan upaya regional untuk mengatasi polusi plastik. .

&#13

Dengan kemitraan baru yang diumumkan di sini pada Pertemuan Tahunan WEF 2022, Maharashtra telah bergabung dengan daftar pertumbuhan ekonomi world-wide yang akan memanfaatkan system GPAP untuk memberikan solusi lokal untuk ekonomi sirkular.

&#13
&#13
&#13

Kemitraan ini akan mempertemukan para pembuat kebijakan utama, pemimpin bisnis, organisasi masyarakat sipil, dan pakar di Maharashtra untuk merumuskan rencana tingkat negara bagian untuk memberantas polusi plastik.

&#13

Pengumuman tersebut mengikuti Majelis Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEA 5) kelima, di mana sebuah resolusi disahkan pada Maret 2022 yang akan meminta pertanggungjawaban negara-negara anggota secara hukum atas kontribusi mereka terhadap krisis polusi plastik world-wide.

&#13

Dengan bergabung dalam Global Plastic Motion Partnership, Maharashtra bertujuan untuk memperkuat komitmennya dalam mengurangi polusi plastik, meningkatkan ambisinya, dan memastikan akuntabilitas dan inklusivitas di seluruh rantai nilai.

&#13

Kementerian Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim Maharashtra akan bekerja dengan GPAP untuk meluncurkan Kemitraan Aksi Plastik Nasional (NPAP) di Maharashtra sebagai system untuk mengatasi polusi limbah plastik, menurut pernyataan WEF.

&#13

GPAP-Maharashtra adalah yang pertama di India. Maharashtra memiliki perkiraan populasi 124 juta, lebih besar dari negara-negara seperti Ethiopia dan Filipina, menjadikannya kemitraan yang kuat dalam hal for each kapita.

&#13

Negara-negara yang saat ini menerapkan kemitraan tersebut termasuk Indonesia, Ghana, Pakistan, Vietnam dan Nigeria.

&#13

“Perjanjian dengan Kemitraan Aksi Plastik World wide Forum Ekonomi Dunia ini menandai tonggak penting dalam pertempuran negara kita melawan polusi plastik yang merajalela,” kata Aaditya Thackeray, Menteri Lingkungan dan Perubahan Iklim Maharashtra.

READ  Indonesia mengejar FTA bilateral dengan Inggris selama kunjungan Trevelyan

&#13

“Covid terbukti menghambat larangan plastik sekali pakai kami, di mana prioritas kesehatan PPP diutamakan. Hari ini, saat kami memfokuskan kembali pada tujuan iklim dan keberlanjutan kami, kami meletakkan dasar untuk mewujudkan perubahan sistemik yang diperlukan di semua sektor. Kemitraan ini adalah landasan transisi kami ke pendekatan yang lebih melingkar terhadap sumber daya untuk memerangi perubahan iklim sambil memperkuat ekonomi kami, ”tambahnya.

&#13

Model NPAP menciptakan kerangka ekonomi sirkular untuk plastik melalui platform yang dipimpin secara lokal. Di Maharashtra, itu akan mempertemukan para pembuat kebijakan paling berpengaruh, pemimpin bisnis dan pendukung masyarakat sipil di negara bagian. Kelompok ini akan mengusulkan rencana aksi tingkat negara bagian untuk secara radikal mengurangi polusi plastik dan menghubungkan solusi berpotensi tinggi dengan peluang pendanaan strategis.

&#13

“GPAP sangat senang dapat bermitra dengan Maharashtra untuk melanjutkan upaya mengatasi masalah pencemaran plastik,” kata Kristin Hughes, Direktur GPAP.

&#13

Maharashtra memposisikan dirinya sebagai pemimpin nasional di India dalam memerangi polusi sampah plastik. Pada Maret 2018, pemerintah Maharashtra melarang pembuatan, penjualan, dan penggunaan kantong plastik sekali pakai. Ini juga melarang berbagai produk plastik sekali pakai, termasuk peralatan makan, sedotan, dan wadah.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Small business Standard dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

&#13

Pembaca yang budiman,

Business enterprise Conventional selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pendapat yang berwibawa, dan komentar tajam tentang isu-isu topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

READ  Luar biasa! Antam ternyata akan beroperasi di Gunung Emas seharga Rp.228 triliun!

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten hebat untuk Anda. Product berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten on the net kami. Lebih banyak langganan ke konten on the net kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menghadirkan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *