Mahasiswa NU Berjuang dengan Kesehatan Mental di Tengah Pembelajaran Virtual

Saat Fall Quarter berjalan lancar, siswa Northwestern menghadapi tekanan akademis di tengah isolasi pandemi dan iklim sosial dan politik yang bergejolak, memperburuk masalah kesehatan mental.

Murid kedua Weinberg, Santi De La Torre, tinggal di rumahnya di Portland, Oregon semester ini. Meski ia mengatakan bahwa stres akademik dulunya adalah pengalaman bersama, kini ia harus menjalaninya sendiri.

“Saya bahkan tidak bisa menikmati bagian yang menyenangkan dari sekolah, yaitu berkumpul dengan teman-teman saya,” kata De La Torre. “Saya juga tidak bisa benar-benar suka bersama keluarga saya karena saya memiliki begitu banyak tugas sekolah.”

De La Torre mengatakan Zoom “terisolasi” tanpa teman sekelas atau rekan belajar. Ceramah yang lebih besar yang dia ambil membuatnya seperti menonton YouTube, katanya.

Dalam email ke The Daily, Layanan Konseling dan Psikologi NU mengatakan bahwa meskipun respon terhadap pembelajaran jarak jauh bervariasi, dengan tidak adanya interaksi tatap muka, siswa mungkin memiliki masalah, masalah dengan konsentrasi, motivasi dan produktivitas. Selain itu, siswa kehilangan interaksi sosial selama pandemi dan banyak yang harus menyelesaikan studi dalam “situasi kehidupan yang sulit,” tulis CAPS.

Profesor seperti Prof. Medill Arionne Nettles mencoba mempertimbangkan kesehatan mental siswa saat menyesuaikan pelajaran mereka. Nettles mengatakan bersikap fleksibel dengan tenggat waktu dan mempersingkat pelajaran berdasarkan informasi paling penting sangat penting untuk belajar selama pandemi.

“Siswa berada di bawah tekanan yang luar biasa,” kata Nettles. “Kami perlu mencari cara untuk menjadi lebih fleksibel dan mengakar itu di ruang kelas yang sebenarnya bila memungkinkan.”

Anna Skillom, seorang mahasiswa komunikasi tingkat dua, mengatakan bahwa kesehatan mentalnya tidak “siap untuk menjadi yang terbaik” di lingkungan musim gugur, bukan karena sekolah, tetapi karena apa yang dia lakukan, menyebutnya sebagai “musim panas yang penuh gejolak”. Skillom tinggal di rumah bersama orang tuanya dan melakukan dua pekerjaan, dan dia mengatakan bahwa stres yang meningkat memperburuk kecemasan dan depresinya.

READ  Klopp bisa mengatasi krisis bek tengah merah

Skillom berusaha membuat “pertemuan rujukan dan sumber daya” dengan CAPS untuk menentukan pilihan apa yang dia miliki untuk perawatan kesehatan mental. Dia mengatakan bahwa dia “terkejut” bahwa CAPS tidak tersedia, tetapi mengatakan masuk akal bahwa banyak siswa yang mengalami masalah serupa.

Skillom telah mencoba menemukan terapis di daerahnya tanpa bantuan CAPS, dan dia mengambil langkah lain untuk menjaga kesehatan mentalnya, menggunakan aktivisme untuk membantunya “merasa tidak seperti dunia. Runtuh”.

Tidak seperti banyak siswa lain, kelas Skillom sangat membantunya kewarasan, katanya, karena relevansi materi dengan apa yang dia pikirkan. Dia mempelajari literatur protes hitam dan politik Afrika-Amerika, dan mengatakan bahwa kelas-kelas ini membantunya “menghadapi berita” dan memberinya harapan untuk masa depan. Dan jadwal karantina memberinya cukup waktu untuk menghadapi perjuangannya secara langsung, katanya.

“Saya benar-benar berpikir usia empat puluhan membuat saya menghadapi kesehatan mental saya dengan cara yang menakutkan tetapi positif,” kata Skillom. “Itu membantu saya memikirkan bagaimana menghadapi hal-hal yang saya coba abaikan. Manfaat karantina adalah Anda menemukan cara yang tidak konvensional, aman, dan memberdayakan untuk menghadapi apa yang terjadi di kepala Anda. “

Surel: [email protected]

Indonesia: @emakai

Cerita terkait:

Siswa menghadapi waktu layar tanpa akhir dan “kelelahan zoom”

Ketika kebutuhan kesehatan mental meningkat, kota mengumumkan tidak ada sumber daya baru

komentar

Written By
More from Umair Aman

Setelah melewati tiga ujian berat, Liverpool menunggu Tottenham

London – Tottenham Hotspur berhasil melewati tiga ujian sulit secara teratur. Sekarang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *