Mahathir bilang Muslim punya hak untuk membunuh warga Prancis, kok bisa?

Jakarta, CNBC IndonesiaMantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengeluarkan pernyataan kontroversial. Di Twitter-nya, @chedetofficial, dia menulis bahwa Muslim berhak membunuh jutaan orang Prancis.

Hal itu ia tulis usai penyerangan Basilika Notre-Dame, Nice, Prancis, Kamis (29/10/2020). Tiga orang dibunuh oleh seorang pelaku yang disebut imigran Tunisia yang oleh pihak berwenang disebut sebagai “serangan teroris Islam”.


Namun menurut AFP, Mahathir sebenarnya tidak mengacu pada serangan Nice. Komentarnya terkait pemenggalan kepala seorang guru bahasa Prancis yang memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad kepada murid-muridnya pekan lalu.

Mahathir mengatakan dia tidak menyetujui pembunuhannya. Tapi kebebasan berbicara tidak termasuk “menghina orang lain”.

“Tidak peduli agama apa yang Anda ikuti, orang yang marah membunuh,” kata pria berusia 95 tahun itu dengan lugas, Jumat (30/10/2020).

“Prancis dalam sejarahnya telah membunuh jutaan orang. Banyak dari mereka adalah Muslim. Muslim berhak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis untuk pembantaian di masa lalu.”

Namun dia menambahkan lagi bahwa umat Islam pada umumnya tidak menerapkan hukum “mata ganti mata”. Ini menyasar hukum Qisas dalam Islam yang berarti balas dendam, dimana keluarga korban berhak menuntut hukuman mati bagi si pembunuh.

Godaan Mahthir panas di Twitter. Media sosial akhirnya menghapus godaan tersebut, setelah sebelumnya menandainya dengan kalimat ‘menyembunyikan kekerasan’.

Twitter mengatakan kepada AFP itu karena komentar Mahathir melanggar kebijakan sekte kekerasan. Mahthir sendiri sebelumnya sempat melontarkan komentar keras tentang Yahudi dan kelompok LGBT.

Sementara itu, Menteri Urusan Digital Prancis, Cedric O, mengatakan dalam tweet dalam bahasa Prancis dan Inggris bahwa dia telah berbicara dengan kepala eksekutif Twitter di Prancis.

READ  Siswa Penn State harus menandatangani pembebasan tanggung jawab COVID-19 untuk kembali

“Saya baru saja berbicara dengan MD (Managing Director) @TwitterFrance.

“Akun @chedetofficial harus segera ditangguhkan. Jika tidak, @twitter akan menjadi kaki tangan dalam panggilan pembunuhan resmi.”

Sebelumnya, serangan yang berujung pada pembunuhan itu terjadi setelah kontroversi terbitnya kembali kartun Nabi Muhammad yang disutradarai oleh media satir Charlie Hebdo dan penghinaan Presiden Prancis Emmanuel Macron terhadap Islam.

Dalam Islam, sosok nabi itu sakral, sehingga representasinya tunduk pada pemujaan dan penistaan. Macron sendiri menyebut Islam sebagai agama dalam krisis.

Hal ini menyebabkan protes kekerasan di sejumlah negara Muslim dan Arab. Produk Prancis juga diboikot karena kemurkaan ini.

(Kepala / kepala)


More from Casildo Jabbour

15 Kontroversi dan Ejekan Trump dalam Debat Presiden, Melawan Emosi (II)

VIVA – Donald truf membuktikan karakternya sebagai presiden yang eksentrik dalam debat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *