Mahkamah Agung tidak akan memberlakukan kembali larangan menggunakan ilmu pengetahuan terbaik yang tersedia untuk menghitung biaya kerusakan iklim

Pernyataan oleh Rosalie Winn, direktur kebijakan metana dan udara bersih di EDF

26 Mei 2022

Sharyn Stein, 202-905-5718, [email protected]

“Perubahan iklim adalah krisis yang mendesak. Jika kita berharap dapat melindungi diri dari kerusakan iklim terburuk, kita harus bertindak cepat menggunakan ilmu pengetahuan terbaik dan terkini. Keputusan Mahkamah Agung hari ini untuk tidak memberlakukan kembali perintah penggunaan ilmu ini – perintah yang merupakan hasil dari keputusan pengadilan rendah yang sangat cacat – memungkinkan pemerintahan Biden untuk mengandalkan ilmu pengetahuan dan ekonomi terbaik yang tersedia untuk mengatasi krisis iklim sebagai Departemen Kehakiman AS mengajukan kasus yang sangat kuat tentang masalah ini ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kelima.

Rosalie Winn, Direktur Kebijakan Metana dan Udara Bersih, Dana Pertahanan Lingkungan

KONTEKS

Seorang hakim pengadilan distrik federal di Louisiana mengeluarkan perintah pendahuluan pada bulan Februari yang mencegah pemerintahan Biden menggunakan biaya sosial terbaru dari karbon dan polutan iklim lainnya. Perkiraan ini mencerminkan analisis ilmiah dan ekonomi terbaik yang tersedia, berdasarkan informasi telaah sejawat yang ekstensif, untuk mengukur kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh polusi iklim. Pemerintah mengandalkan analisis kerusakan yang disebabkan oleh polusi iklim ini ketika mengembangkan kebijakan.

Pada bulan Maret, panel hakim dari Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Sirkuit Kelima mengeluarkan penundaan perintah ini. Para hakim memutuskan bahwa pemerintahan Biden kemungkinan akan menang jika kasus ini sepenuhnya disidangkan akhir musim panas ini. Sirkuit Penuh Kelima kemudian menolak untuk mempertimbangkan kembali masa tinggal.

Jaksa Agung negara bagian Louisiana, Alabama, Florida, Georgia, Kentucky, Mississippi, South Dakota, Texas, West Virginia, dan Wyoming kemudian meminta Mahkamah Agung untuk campur tangan dan menerapkan kembali perintah pengadilan yang lebih rendah. Hari ini, Mahkamah Agung menolak permintaan itu.

READ  Spesies manusia yang hidup 500.000 tahun lalu ditemukan - bisa mengisi celah evolusi | Ilmu | Baru

# # #

Salah satu organisasi nirlaba internasional terkemuka di dunia, Dana Pertahanan Lingkungan (edf.org) menciptakan solusi transformasional untuk masalah lingkungan yang paling serius. Untuk mencapai hal ini, EDF menggabungkan ilmu pengetahuan, ekonomi, hukum dan kemitraan inovatif dengan sektor swasta. Dengan lebih dari 3 juta anggota dan kantor di Amerika Serikat, Cina, Meksiko, Indonesia, dan Uni Eropa, ilmuwan, ekonom, pengacara, dan pakar kebijakan EDF bekerja di 28 negara untuk mengubah solusi kami dalam bentuk saham. Bergabunglah dengan kami di Twitter @EnvDefenseFund

Written By
More from Faisal Hadi
Momen penting bukanlah resesi atau resesi …
JAKARTA, KOMPAS.com – Indonesia resmi masuk resesi karena stres ekonomi di tengah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *