Majelis tinggi Pakistan meloloskan resolusi untuk memuji separatis Kashmir Geelani

Syed Ali Shah Geelani

Syed Ali Shah Geelani.IANS

Senat Pakistan, majelis tinggi parlemen, mengeluarkan resolusi, memuji pemimpin separatis Kashmir Syed Ali Geelani, menyerukan kepada pemerintah untuk menganugerahkan dia dengan penghargaan sipil tertinggi negara “Nishan-e-Pakistan”. Ini adalah penghinaan yang mengejutkan bagi Pemerintah India dan sekali lagi menyoroti dukungan tegas Pakistan terhadap elang separatis Kashmir seperti Geelani. Ini jelas akan membangkitkan tanggapan kuat dari pemerintah India yang sudah marah yang telah marah terhadap 30 tahun perang proksi Pakistan di Kashmir.

Resolusi itu dengan suara bulat disahkan di Senat Pakistan dengan konsensus lengkap tentang apa yang mereka sebut perjuangan “tanpa henti” dari Syed Ali Geelani.

Pemerintah dan kubu oposisi, memuji pemimpin Kashmir yang sakit karena “komitmen, dedikasi, ketekunan, dan kepemimpinan yang tak tergoyahkan”, menggerakkan resolusi bersama.

Resolusi itu juga menghargai Geelani karena “mengungkap kekejaman India, tindakan penindasan dan pelanggaran HAM di Kashmir yang diduduki India”.

Langkah ini dilakukan setelah penyelesaian satu tahun pencabutan status khusus negara bagian Jammu dan Kashmir oleh pemerintah Modi. Pada 5 Agustus 2019, India mencabut Pasal 370 dan 35A dan mengubah status Jammu dan Kashmir menjadi dua wilayah persatuan.

Sejak itu, Jammu dan Kashmir berada dalam kondisi terkunci dengan jam malam diberlakukan di lembah.

Syed Ali Geelani, pemimpin Tehreek-e-Hurriyat telah mendukung kasus Pakistan terhadap India di Kashmir, menyerukan kemerdekaan dari India dan penyatuan dengan Pakistan.

Geelani, bersama dengan para pemimpin hurriyat lainnya, telah ditahan beberapa kali di masa lalu ketika lembah Kashmir terus berada di bawah penahanan, jam malam dan pemadaman komunikasi.

Pria berusia 90 tahun itu sakit dan dimasukkan ke dalam tahanan rumah di mana Pakistan telah menyatakan keprihatinan mendalam dan menyebutnya “tidak dapat dibenarkan” karena ia berada dalam kondisi kesehatan yang lemah.

Resolusi yang disahkan di Senat Pakistan telah mengusulkan pemerintah federal untuk mengubah nama Universitas Teknologi Rekayasa Pakistan (PUET) di Islamabad sebagai Universitas Teknik dan Ilmu Berkembang Universitas Syed Ali Shah Geelani (SGUEES).

“Masukkan dorongan dan perjuangan Syed Ali Shah Geelani dalam kurikulum pendidikan di tingkat federal dan provinsi dan memobilisasi hati nurani dunia untuk membantu Gillani mendapatkan perawatan terbaik yang tersedia di tempat pilihannya,” baca resolusi itu.

Langkah Pakistan telah terjadi beberapa jam setelah pengumuman Geelani untuk melakukan pemogokan pada 5 Agustus dan 15 Agustus di Jammu dan Kashmir sebagai protes terhadap pencabutan status khusus negara bagian Jammu dan Kashmir.

“5 Agustus adalah salah satu bab tergelap Kashmir. Hari mereka harus diamati sebagai hari kesadaran dan diaspora Kashmir di seluruh dunia harus memprotes di luar kedutaan besar India,” kata Geelani dalam sebuah pernyataan.

READ  Lebih banyak waktu dijamin untuk meluncurkan satelit Satria di Indonesia: Kementerian TIK
Written By
More from Suede Nazar
Vaksin Oxford COVID-19 Menunjukkan Janji Dalam Pengujian Dini: Studi
Vaksin ini sedang dikembangkan oleh AstraZeneca, ilmuwan di Oxford University (Representational) Inggris...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *