Malaysia Tan Kim Her kembali mengambil alih sebagai pelatih ganda India

Tan Kim Her dari Malaysia kembali untuk masa jabatan kedua sebagai pelatih ganda tim bulu tangkis India, kementerian olahraga mengumumkan pada hari Jumat, setelah menyetujui pengangkatannya untuk masa jabatan lima tahun hingga Asian Games 2026.

Pelatih berusia 50 tahun, yang menjabat sebagai pelatih ganda India dari 2015 hingga 2019, diperkirakan akan mengambil alih posisi yang kosong belakangan ini. Satwik-Chirag telah bekerja dengan peraih medali perak Olimpiade Denmark 2012 Mathias Boe dalam persiapan untuk dan di Olimpiade Tokyo. Flandy Limpele dari Indonesia juga pergi karena duo India itu berhasil lolos hingga akhir musim lalu tanpa pelatih asing yang berdedikasi untuk menjalankan bisnis tersebut.

Dilaporkan pada bulan Desember tahun lalu bahwa Tan kemungkinan akan bergabung dengan pelatihan kepelatihan India dengan Asosiasi Bulu Tangkis India sambil menunggu persetujuan dari kementerian.

Selama tugas pertamanya, Tan telah memainkan peran penting dalam kebangkitan pemain ganda India Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy saat mereka membuat terobosan di Tur, selain memenangkan perak individu dan emas tim di Commonwealth Games pada 2018.

“Satwik dan saya senang memiliki Pelatih Tan kembali bersama kami. Kami masih mengaguminya saat dia memasangkan kami meskipun kami ragu-ragu di awal karena meskipun kami mirip, kami berdua tidak yakin untuk bermain. di lapangan depan,” kata Shetty, yang saat ini berada di peringkat 8 dunia bersama Satwik di ganda putra, menurut pernyataan kementerian.

“Keyakinan Pelatih Tan membantu kami mencapai level yang telah kami capai. Dia mendorong kami entah dari mana ke 16 besar saat dia meninggalkan India (pasangan ini berada di urutan ke-20 ketika Tan pergi pada Maret 2019, setelah mencapai urutan ke-16 pada akhir 2018). Kami berterima kasih kepada Asosiasi Bulu Tangkis India dan Kementerian Pemuda dan Olahraga yang telah merekrutnya,” tambah pemain berusia 24 tahun itu.

READ  Peta jalan Kanada untuk mengakhiri kekeringan 24 tahun di bola basket putra Olimpiade

Tan pernah melatih Satwik dan Chirag masuk 20 besar peringkat ganda putra Federasi Bulu Tangkis Dunia dan juga berperan besar membawa Ashwini Ponappa dan Sikki Reddy ke 20 besar peringkat ganda putri. Juga, enam pasangan berada di peringkat 50 teratas di seluruh pasangan yang berbeda selama putaran pertama, Otoritas Olahraga India mengatakan dalam siaran persnya.

“Pelatih Tan Kim Her sangat menyadari ekosistem bulu tangkis India dan masuknya dia akan semakin memperkuat kontingen ganda. Saya senang BAI dan SAI dapat bersatu untuk melaksanakan penunjukannya yang tidak hanya akan membantu pasangan ganda utama kita, Chirag ( Shetty) dan Satwik (Rankireddy), tetapi juga akan membantu mempersiapkan bangku ganda baris berikutnya,” kata Ajay K Singhania, Sekretaris Jenderal BAI.

Tan, yang pernah melatih Inggris, Korea Selatan dan Malaysia di masa lalu dan baru-baru ini Jepang, mengundurkan diri sebagai pelatih India pada 2019 karena alasan pribadi, satu setengah tahun sebelum kontraknya berakhir. Ia kemudian melatih tim ganda putra Jepang meraih kemenangan di Kejuaraan Dunia 2021 dan tim ganda campuran meraih medali perak di Kejuaraan Dunia dan medali perunggu di Olimpiade Tokyo.

Setelah kembali ke perannya, orang Malaysia sekarang akan “bertanggung jawab untuk menyiapkan sistem dan rencana pembinaan secara keseluruhan selain mengawasi pengembangan pelatih. Dia akan mengidentifikasi pelatih India dengan potensi dan membantu mereka untuk mengembangkan keterampilan mereka dengan mengadakan empat lokakarya masing-masing. tahun,” kata kementerian itu dalam pernyataannya.

“Ini akan memastikan bahwa bangsa ini akan memiliki sejumlah pelatih ganda dengan keterampilan untuk membawa tim India ke tingkat yang lebih tinggi di masa depan.”

2022 adalah tahun yang besar bagi komuter India dengan acara anggaran besar seperti CWG dan Asian Games selain Kejuaraan Dunia.

Pelatih Tan telah mengawal medali emas bersejarah untuk Takuro Hoki/Yugo Kobayashi yang menjadi juara dunia ganda putra pertama Jepang di Huelva tahun lalu.

“Kami banyak bekerja dengan Takuro dan Yugo setelah kepergian para senior (Takeshi Kamura-Keigo Sonoda). Kami menghabiskan banyak waktu untuk menonton video, menganalisis pertandingan, berdiskusi, tetapi yang terpenting, para pemain memercayai saya,” kata Kim Her menurut Bintang. “Mereka tahu bahwa dengan pengalaman saya, saya bisa membimbing mereka ke level lain.”

Memang, perasaan itu sama ketika dia meninggalkan tanah India pada Maret 2019. “Jadi, inilah saatnya untuk mengucapkan selamat tinggal kepada pelatih kami Tan Kim Her,” kata Chirag dalam pesan perpisahannya saat itu. “3 setengah tahun dengan pria ini dan kami mencapai hal-hal yang hanya saya impikan. Meskipun dia ingin dia tinggal di sini sampai Olimpiade, tapi hei, itulah hidup, tidak ada yang konstan. Kami adalah 400 sederhana ketika kami memulai dan sebelum dia pergi, kami diunggulkan hingga 16.”

Dan sekarang dia kembali dengan pasangan India di 10 besar (nomor 8) dunia dan mengincar tempat di lima besar dunia.

(Dengan input PTI dan SAI)

Dari arsip:

Pelatih nasional Tan Kim Her menjelaskan bagaimana dia merevolusi bulu tangkis ganda India

Tampilan di balik layar tentang kebangkitan luar biasa Satwik-Chirag di bulu tangkis

Written By
More from Umair Aman
AS memperpanjang status GSP Indonesia – Global
Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi pada hari Minggu mengumumkan bahwa Indonesia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *