Mangrove kunci untuk konservasi garis pantai; Odisha memposting keuntungan liputan besar

Keuntungan signifikan Odisha dalam hal tutupan bakau terutama disebabkan oleh regenerasi alami dan kegiatan penanaman di lahan yang sesuai, seperti di tepi sungai dekat muara dan di dataran lumpur intertidal yang tergenang air laut setiap hari.

Mangrove adalah “penjaga hijau yang sunyi” di pantai kita. Mereka melindungi daerah pesisir kita dari erosi dengan menstabilkan garis pantai melalui sistem akar khusus mereka.

Mangrove adalah hutan rawa tanaman berkayu yang terletak di antara daratan dan laut di pantai beriklim tropis dan hangat. Mereka secara khusus disesuaikan dengan lingkungan yang keras di mana tidak ada spesies tanaman lain yang dapat bertahan hidup.

Indonesia memiliki mangrove terluas, dengan cakupan global 30%, diikuti oleh Brasil, Australia, dan India. Di India, hutan bakau didistribusikan terutama di pantai pasang surut energi tinggi, memiliki dua kondisi ekstrim: basah dan lembab di Sundarbans, memiliki keanekaragaman hayati yang kaya, dan gersang di Gujarat dengan keanekaragaman hayati yang rendah.

Selain menyediakan banyak jasa ekosistem bagi masyarakat pesisir, mereka bertindak sebagai zona penyangga terhadap gelombang badai dan banjir.

Banyak manfaat

Telah berulang kali ditemukan bahwa habitat pesisir seperti terumbu karang, bakau, dan laguna adalah pertahanan terbaik terhadap erosi pantai dan badai laut, karena mereka mengalihkan dan menyerap sebagian besar energi badai laut.

Akar udara pohon bakau membantu tanaman untuk bernapas. Mereka memiliki mekanisme unik yang membuat mereka toleran terhadap garam. Melalui reverse osmosis, mereka menyerap garam dan mengeluarkannya melalui kelenjar garam. Selain itu, mereka memberikan dukungan untuk pohon melawan arus dan badai.

Sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO, Sundarbans adalah hamparan hutan rawa bakau terbesar yang belum tersentuh di dunia. Kerapatan pohon dan keragaman jenis pohon di hutan rawa Sundarbans mengurangi aliran air. Ini tidak hanya mengurangi keparahan badai; pohonnya dapat memperpendek gelombang siklon hingga 60%.

READ  Proyek Tas Ceragon untuk Memberikan Konektivitas ke Pedesaan Indonesia, Telecom News, ET Telecom

Baca Juga: Peneliti India Temukan Cara Baru Mengatasi Krisis Pangan Melalui Mangrove

Dampak Amphan

Topan Amphan yang melanda negara bagian Benggala Barat, Odisha dan sebagian Bangladesh pada Mei 2020 mengikis hampir 69% garis pantai Sundarbans.

Normalized Difference Vegetation Index (NDVI) yang diambil pada Mei 2020 dan Juni 2020 menunjukkan fragmentasi dan degradasi besar-besaran tanaman mangrove dan menunjukkan perubahan tutupan lahan dari padat menjadi jarang. Para ahli percaya bahwa keberadaan hutan bakau di sekitar pantai sangat mengurangi efek badai.

Sebagai catatan, setelah mengamati bagaimana mangrove Sundarbans bertindak sebagai penyangga alami terhadap topan Aila yang sama dahsyatnya pada tahun 2009, penduduk tiga desa di daerah itu memutuskan untuk menanam 75 hektar mangrove.

Teramati bahwa Amphan tidak dapat merusak garis pantai dengan tutupan mangrove, sedangkan tanggul tanpanya hanyut.

Namun, penggundulan hutan, perubahan pola penggunaan lahan dan aktivitas manusia, termasuk budidaya udang, telah mengurangi luasan mangrove Sundarbans.

Kegiatan budidaya dan pariwisata yang tidak direncanakan juga mempengaruhi kesehatan pohon.

Bagaimana negara berperilaku

Survei Hutan India (Kementerian Lingkungan Hidup, Hutan dan Perubahan Iklim) telah merilis Laporan ISFR (India State of Forest) 2021, yang menunjukkan bahwa telah terjadi peningkatan bersih 17 km2 tutupan lahan mangrove dibandingkan dengan survei 2019. .

Odisha menunjukkan keuntungan yang signifikan dalam tutupan mangrove, terutama karena regenerasi alami dan kegiatan penanaman di lahan yang sesuai seperti di tepi sungai dekat muara dan di dataran lumpur pasang surut yang dibanjiri air laut sepanjang hari.

Negara bagian teratas yang memiliki hutan bakau termasuk Benggala Barat (42,33%); Gujarat (23,54%); Kepulauan Andaman dan Nicobar (17,34%); Andhra Pradesh (8,11%); Maharashtra (6,49%); dan Odisha (5,3%). Lainnya adalah Goa; Daman & Diu; Pondicherry; Karnataka; Kerala; dan Tamil Nadu.

READ  Indonesia: Gempa 5,9 SR melanda Jawa, tujuh orang tewas

Distrik 24 Pargana Selatan (terdiri dari Sundarbans) saja menyumbang 41,74% dari tutupan bakau negara itu. Ini juga berarti ketahanan hutan bakau yang, bahkan setelah badai laut yang berulang, dapat tumbuh kembali di daerah ini.

Tiga strategi manajemen

Di India, tiga strategi pengelolaan – promosi, regulasi, dan partisipasi telah diadopsi dan ini mungkin berkontribusi pada keberhasilan hutan bakau.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di ilmu pengetahuan saat ini (10 Maret 2018) K Kathiresan dari Center of Advanced Study in Marine Biology, Annamalai University, menulis bagaimana praktik terbaik dalam konservasi dan pengelolaan mangrove seperti penanaman channel bank dengan desain “Tulang Ikan” untuk restorasi mangrove; Model Konservasi Mangrove Maharashtra; Misi Mangrove Kannur; dan model pengelolaan mangrove partisipatif berhasil meremajakan hutan mangrove.

Pengurangan emisi elektronik dari deforestasi dan degradasi hutan serta pengelolaan hutan yang berkelanjutan serta konservasi dan peningkatan stok karbon hutan merupakan upaya global untuk mitigasi perubahan iklim.

Hutan memainkan peran mendasar dalam hal ini dengan menghilangkan CO2 dari atmosfer dan menyimpannya dalam biomassa dan tanah mereka. Restorasi mangrove tidak diragukan lagi merupakan alat yang efektif untuk upaya ini.

Pemerintah India, bersama dengan organisasi sukarelawan dan masyarakat lokal lainnya, telah meluncurkan ‘Swachh Sagar, Surakshit Sagar’ (Laut Aman Pantai Bersih), kampanye pembersihan pantai warga selama 75 hari di sepanjang garis pantai sepanjang hampir 7.500 km.

Mangrove adalah “penjaga hijau yang sunyi” di pantai kita. Mereka melindungi daerah pesisir kita dari erosi dengan menstabilkan garis pantai melalui sistem akar khusus mereka. Kampanye kesadaran serupa untuk restorasi bakau tidak hanya akan menyelamatkan laut, tetapi juga melindungi pantai dan komunitas terkait.

READ  Ilmuwan menemukan potensi kehidupan alien di planet Venus: Saya terkejut, kita tidak sendiri

Written By
More from Faisal Hadi
China mengirimkan kapal penyelamat untuk membantu memulihkan kapal selam Indonesia yang hilang
Kementerian Pertahanan China mengatakan kapal-kapal itu akan membantu upaya pemulihan KRI Nanngala...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *