Mantan pengembang Hogwarts Legacy mengatakan dia tidak dipaksa untuk pergi

Leavitt mengatakan dia tidak dipaksa untuk pergi (Foto: WB Games)

Setelah sebelumnya mengumumkan kepergiannya dari Avalanche Games dan Hogwarts Legacy, mantan pengembang itu menjelaskan alasannya.

Ketika Troy Leavitt mengumumkan dia akan pergi baik warisan Hogwarts dan game longsoran studio, dia berjanji akan menjelaskan alasannya melakukannya di video mendatang.

Video ini sekarang telah dirilis dan, menurut Leavitt, rilis tersebut terutama karena masalah keluarga pribadi. Dia bahkan membagikan surat pengunduran diri yang dia kirim ke Warner Bros. Permainan.

“Saya pikir penting untuk dicatat bahwa saya pergi hanya dengan perasaan terhangat terhadap tim Avalanche dan organisasi WB. Saya sangat menghargai semua upaya mereka untuk mendukung kepindahan saya ke Nevada dan membantu saya mencoba melewati situasi yang sulit dengan keluarga saya.

“Sayangnya, hal-hal di bagian depan ini memburuk secara serius sejak awal Februari tahun ini. Sekarang saya melihat situasinya sebagai kronis dan kemungkinan besar membutuhkan perawatan yang tinggi di masa mendatang. Saya tidak berpikir saya akan dapat menangani masalah keluarga dalam hidup saya sambil tetap memberikan perawatan dan perhatian yang layak untuk proyek ini.

Sedangkan kepergian Leavitt terjadi setelah laporan dibuat saluran YouTube-nya, yang terdiri dari video-video yang mendukung gerakan Gamergate yang kontroversial dan kritik terhadap feminisme, banyak yang menduga bahwa reaksi yang dihasilkan bertanggung jawab atas peluncurannya dan bahwa dia dipaksa untuk keluar oleh WB Games.

Leavitt menjelaskan bahwa bukan itu masalahnya dan menambahkan bahwa WB Games meninjau videonya ketika dia pertama kali bergabung dengan Avalanche. Saluran tersebut tampaknya mengikuti kebijakan media sosial perusahaan, meskipun tidak menyetujui apa pun yang dikatakan dalam video tersebut.

Dia mengatakan artikel tersebut, meskipun merupakan katalis, bukanlah penyebab kepergiannya karena diterbitkan setelah masalah keluarganya menjadi lebih serius. Setelah merenungkan situasinya, dia berkata bahwa dia kemudian memilih untuk mengutamakan keluarganya daripada pekerjaannya.

Setelah itu, dia menangani artikel itu sendiri, menyebutnya propaganda budaya dan pembatalan. Dia menunjukkan bahwa meskipun ada artikel yang menyebut dia seperti itu, dia bukanlah desainer utama Hogwarts Legacy dan sebenarnya telah menjadi produser senior sejak 2019. Dia mengklaim bahwa tidak ada yang melaporkan telah meluangkan waktu untuk menonton videonya. dan menyangkal menjadi supremasi kulit putih, anti-feminis dan rasis – di antara label lainnya.

Dia berterima kasih kepada mereka yang telah mendukungnya, menyoroti khususnya saluran YouTube kecil yang telah membuat video yang membelanya, dan berbicara tentang rencana masa depannya, termasuk menulis buku baru dan mungkin kembali membuat video..

Hogwarts Legacy sedang dalam pengembangan untuk PlayStation 5, PlayStation 4, Xbox Series X / S, Xbox One, dan PC dan dijadwalkan untuk rilis pada tahun 2022.

Kirim email ke [email protected], tinggalkan komentar di bawah dan Ikuti kami di Twitter.

SETELAH: Hogwarts Legacy memungkinkan Anda bermain sebagai karakter transgender yang berpura-pura bocor

SETELAH: JK Rowling tidak terlibat langsung dengan Hogwarts Legacy, kemungkinan masih menerima royalti

SETELAH: Humas telah memberi tahu bintang Harry Potter Katie Leung untuk menyangkal menjadi sasaran pelecehan rasis

Ikuti Metro Gaming di Indonesia dan email kami di [email protected]

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, lihat halaman Gaming kami.

READ  Render baru menampilkan tiga kamera belakang
Written By
More from Kaden Iqbal
Samsung mungkin melewatkan model ‘klasik’ untuk Galaxy Watch 5: laporan mendatang
Setelah Galaxy Watch 4, penggemar Samsung sudah tidak sabar menunggu Galaxy Watch...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *