Mantan Perdana Menteri Sri Lanka Mahinda Rajapaksa berbicara untuk pertama kalinya sejak mengundurkan diri pada Mei

Seluruh klan Rajapaksa terpaksa mengundurkan diri dari pemerintahan awal tahun ini

Seluruh klan Rajapaksa terpaksa mengundurkan diri dari pemerintahan awal tahun ini

Mahinda Rajapaksa, mantan Perdana Menteri Sri Lanka berbicara pada pertemuan publik pertamanya pada 8 Oktober sejak dipaksa mengundurkan diri pada Mei dan penggusuran adiknya dan mantan Presiden Gotabaya Rajapaksa pada Juli.

Saat berpidato di pertemuan publik yang diselenggarakan oleh partainya Sri Lanka Podujana Peramuna (SLPP) di Kalutara, Mahinda, 77, pertama-tama bertanya-tanya siapa presiden negara itu saat ini.

Seorang asisten berbisik kepadanya untuk mengoreksinya ketika dia menyebut Pak Gotabaya Rajapaksa sebagai presiden.

Dengan cepat mengoreksi kesalahannya, Tuan Mahinda Rajapaksa berkata, “Kami akan terus mendukung Presiden Ranil Wickremesinghe untuk membela pemerintah ini. Dia adalah musuh kita, sekarang dia bersama kita.

Seluruh klan Rajapaksa terpaksa mengundurkan diri dari pemerintah awal tahun ini menyusul protes keras di seluruh negeri terhadap mereka karena memimpin negara kepulauan itu ke kekuasaannya. krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaan pada tahun 1948.

Pada 9 Mei, Mahinda Rajapaksa mengundurkan diri setelah para pendukungnya menyerang pengunjuk rasa anti-pemerintah, yang memicu bentrokan mematikan di seluruh negeri. Puluhan rumah politisi dibakar, beberapa di antaranya milik Rajapaksa.

Mahinda Rajapaksa harus dievakuasi oleh militer dari Temple Trees, kediaman resminya, setelah dikepung oleh massa yang marah.

Dia dikurung di pangkalan angkatan laut di Trincomalee, di timur laut negara itu, demi keselamatannya. Pengadilan Kolombo juga melarangnya meninggalkan negara itu.

Sedikitnya sembilan orang tewas dan lebih dari 200 orang terluka dalam bentrokan pada 9 Mei setelah pengunduran diri Mahinda Rajapaksa, yang dua kali menjadi presiden dan tiga kali perdana menteri. Sekitar 58 rekan pemerintahnya menyaksikan serangan pembakaran di properti pribadi mereka.

Tuan Mahinda Rajapaksa digantikan oleh Tuan Wickremesinghe, seorang anggota oposisi dan saingan lama Rajapaksa, sebagai Perdana Menteri.

Pada pertengahan Juli, Tuan Gotabaya Rajapaksa melarikan diri dari Sri Lanka ke Maladewa, kemudian melakukan perjalanan ke Singapura, di mana ia mengajukan pengunduran dirinya pada 14 Juli. Kemudian, dia terbang ke Thailand, mencari perlindungan sementara.

Selanjutnya, Tuan Wickremesinghe menjadi Presiden untuk sisa masa jabatan Rajapaksa Gotabaya sampai tahun 2024 sebagaimana diatur dalam Konstitusi.

Dengan Wickremesinghe menjadi presiden, protes berakhir dan tindakan hukum diambil terhadap para pengunjuk rasa karena memaksa pendudukan gedung-gedung publik selama protes.

Sementara itu, Tuan Gotabaya Rajapaksa juga telah kembali ke Sri Lanka 3 September

READ  Di dalam Hari 1 pelatihan musim semi Mets 2.
More from Casildo Jabbour
Dijelaskan: Bagaimana perubahan iklim menghancurkan seni cadas tertua di dunia di Indonesia
Ditulis oleh Vandana Kalra , Diedit oleh Explained Desk | New Delhi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *