Mantan Perdana Menteri Sri Lanka memiliki pesan untuk Presiden Gotabaya Rajapaksa: mengundurkan diri atau jelaskan mengapa Anda tidak mau

Ketika kekosongan politik di Sri Lanka memasuki hari kesepuluh dan pengunjuk rasa yang menuntut pengunduran diri keluarga Rajapaksa mendirikan tenda di dekat kantor kepresidenan di tepi laut utama, mantan perdana menteri negara itu, Ranil Wickremesinghe, merangkum jalan ke depan dalam satu baris: Presiden Gotabaya Rajapaksa harus mengundurkan diri atau menjelaskan kepada orang-orang mengapa dia tidak mau.

Berbicara dengan Indian ExpressWickremesinghe juga mengatakan bahwa untuk mengatasi kekurangan pangan saat iniSri Lanka harus memanggil teman-temannya di Asia Selatan – India, Pakistan dan Bangladesh – untuk “meminjam” biji-bijian makanan yang dapat dikembalikan setelah dua atau tiga tahun.

Dia juga menyarankan agar konsorsium yang terdiri dari India, Jepang, Cina, Korea Selatan dan Uni Eropa dapat membantu Sri Lanka sampai negosiasi dengan IMF selesai dan pelaksanaan rencana penyelamatan dimulai. Dia mengatakan jalur kredit bahan bakar dan makanan India akan habis pada Mei, dan Sri Lanka perlu mengambil tindakan sekarang untuk mencegah krisis menyebar ke negara itu.

“Dia (Gotabaya) dipilih oleh rakyat. Bahkan DPR tidak bisa memaksanya mundur. Jadi terserah dia untuk memutuskan. Dan dia bilang dia tidak akan berhenti. Dalam hal ini, saya mengatakan kepadanya, Anda harus menjelaskan kepada orang-orang apa yang Anda siap lakukan dan mengapa Anda tidak mundur,” kata Wickremesinghe, yang menjabat sebagai perdana menteri Sri Lanka dari 2015 hingga 2019.

‘Entah dia harus mengundurkan diri atau memenangkan kembali kepercayaan rakyat,’ katanya, menggambarkan protes sebagai momen ‘Musim Semi Arab’ di Sri Lanka, dengan pemuda negara itu menjadi simbol ketidakpuasan lintas-bagian dari populasi pertanian. . di daerah pedesaan hingga elit Kolombo.

Seorang wanita berjalan melewati Rajapaksa Residence di Tangalle, Sri Lanka. (Foto ekspres oleh Nirupama Subramanian)

READ  Dunia dapat mengendalikan pandemi dalam beberapa bulan, kata kepala WHO

Bereaksi terhadap fakta bahwa Musim Semi Arab tidak berakhir dengan baik di banyak negara yang tersapu olehnya, dia berkata: “Saya tidak berpikir militer di sini berbicara menentang rakyat, karena mereka dipengaruhi oleh masalah yang sama daripada rakyat. Tapi kita harus menghindari akhir Musim Semi Arab.

Saat ini, terjadi kekosongan politik di pemerintahan Sri Lanka. Presiden Gotabaya berusaha menstabilkan pemerintahannya sejak pekan lalu, ketika semua menterinya mengundurkan diri untuk memberinya kekuasaan penuh (carte blanche) untuk membentuk kabinet baru.

Gotabaya berharap ini akan menenangkan para pengunjuk rasa. Tiga kali dalam seminggu terakhir ada desas-desus bahwa kabinet baru akan dilantik. Tapi itu tidak terjadi. Tampaknya hanya sedikit orang di kubu Rajapaksa yang ingin terlihat dan ditugaskan untuk menyelesaikan krisis yang sulit. Dan jalanan tampaknya tidak berminat untuk perubahan kosmetik. Seperti yang dikatakan salah satu tanda protes, “Mundur, jangan ditugaskan kembali.”

Pasukan keamanan berjaga di luar Kediaman Rajapaksa di Tangalle, Sri Lanka. (Foto ekspres oleh Nirupama Subramanian)

Ali Sabri, yang diangkat menjadi menteri keuangan sehari setelah ia mengundurkan diri sebagai menteri kehakiman pada 4 April, menyerahkan surat-suratnya, tetapi presiden tidak menerima pengunduran dirinya. Dia tetap menjadi Menteri Keuangan.

Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, yang memiliki mayoritas tipis di parlemen, pada hari Senin mengeluarkan permohonan putus asa bagi para pengunjuk rasa untuk pulang dalam sebuah pidato di depan negara. Tetapi sementara ada pembicaraan tentang mosi tidak percaya, banyak partai dan sekelompok anggota parlemen yang terpecah tidak mengambil langkah konkret untuk menyelesaikan langkah mereka selanjutnya.

Wickremesinghe telah membantah desas-desus bahwa Rajapaksa telah menawarinya jabatan perdana menteri. Di antara elit politik Kolombo, ada nostalgia untuk janji yang dibuat oleh Front Persatuan Nasional untuk Tata Pemerintahan yang Baik 2015-2019 – koalisi antara Wickrermesinghe dan Presiden Maithripala Sirisena – tetapi tetap tidak terpenuhi.

READ  'Imran Khan, permainan Anda sudah berakhir': Partai Oppn PML-N Pakistan menunjuk Shehbaz Sharif sebagai PM

“Saya tidak diminta, dan bahkan jika saya, saya akan tetap keluar, karena apa yang bisa saya lakukan? Saya partai satu (sebagai satu-satunya anggota partai UNP-nya di DPR). Bagaimana mengelola administrasi? Parlemen berarti Anda harus memiliki dukungan dan jumlah. Hanya partai dengan jumlah terbanyak yang membentuk pemerintah,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia telah memberi nasihat kepada pemerintah tentang cara mengatasi krisis pangan.

Dia mengatakan dia membuat tiga proposal pada konferensi multi-partai baru-baru ini di parlemen.

“Kami kehabisan waktu, kami kehabisan bahan bakar, kami kehabisan makanan. Jadi, sambil menunggu pembicaraan dimulai dengan IMF, bicarakan dengan Bank Dunia dan AfDB dan lihat bantuan jangka pendek apa yang bisa Anda dapatkan. Kedua, sampai pembicaraan dengan IMF selesai dan implementasi selesai, kami tidak akan mendapatkan pesanan kami. Jadi mintalah konsorsium, India, Jepang, Cina, Korea Selatan, UE, untuk melihat bagaimana mereka dapat membantu kami. Dan ketiga, untuk mengatasi kelangkaan pangan, membuat kesepakatan dengan negara-negara Asia Selatan – India, Pakistan, Bangladesh – untuk meminjam makanan dan kemudian membayarnya kembali dalam dua atau tiga tahun, ”katanya.

“China juga memiliki kelebihan persediaan dan ada tempat lain, Indonesia, Thailand dan Myanmar, kita harus melihat, tetapi mulai bekerja dengan Asia Selatan,” katanya.

Wickremesinghe mengatakan India telah bermurah hati dengan bantuannya. “India telah melakukan lebih dari cukup. Mereka memberi kami $1,5 miliar. Mereka tidak pernah memberikan bantuan seperti ini ke negara tetangga lainnya. Jadi kita harus bersyukur untuk itu. Tapi itu akan berakhir, bahan bakar (line of credit) akan berakhir pada pertengahan Mei. Barang-barang lainnya, dan beras, akan habis. Jadi apa yang kita lakukan ? dia berkata.

READ  Perdana Menteri Narendra Modi Melanjutkan Tradisi Safa Cocok Untuk Saffron Dan Product Sorban Pada Hari Kemerdekaan 2020

Wickremesinghe juga menolak sebagai “bukan prioritas langsung” penghapusan kepresidenan eksekutif kuat Sri Lanka, seperti yang diusulkan oleh pemimpin oposisi Sajith Premadasa, yang memisahkan diri dari UNP untuk membentuk Samagi Jana Balawegaya (SJB).

“Prioritasnya adalah makanan pertama dan kemapanan politik, bekerja dengan kaum muda, mendapatkan kepercayaan mereka dan menanggapi tuntutan mereka. Tanpa itu, Anda tidak dapat menangani masalah apa pun. Ini (berbicara tentang penghapusan kursi kepresidenan eksekutif) lebih merupakan reaksi orang-orang di ranah politik. Tapi ingat, itu membutuhkan mayoritas dua pertiga. Kami tidak memiliki dua pertiga mayoritas di parlemen. Ini adalah nomor pertama. Kedua, butuh waktu, dan kita tidak punya banyak waktu – masalah terbesar akan meledak sebelum itu,” katanya.

More from Casildo Jabbour
Menteri Kesehatan Inggris mengundurkan diri setelah melanggar aturan Covid, mantan rektor menggantikannya
LONDON: Britaniamenteri kesehatan Matt hancock berhenti pada hari Sabtu setelah ketahuan melanggar...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *